Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Perjalanan Haji - Syahdunya Arafah Sukarnya Mudzalifah

Hari 37 ( Khamis 26 Nov / 9 Zulhijjah )

Tidurku sebenarnya tidak begitu lena, kejap-kejap tersedar. Apakah kerana gangguan gigitan nyamuk atau kerisuauan dengan Hari Wuquf ? Akhirnya bangkit jam 2.30 pagi untuk qiamullail di khemah tempat tidurku sendiri dalam keadaan kegelapan.

Jam 4 pagi baru aku ke musollah untuk qiamullail bersama ustaz TH. Sistem PA masih belum pulih. Akibatnya ramai yang buat jemaah sendiri di khemah-khemah lain, walaupun bersebelahan dengan musolla. Aku rasa janggal dengan keadaan ini, tapi nak buat camana. Jemaah di belakang tidak dengar suara imamnya.

Pagi itu agak mendung. Risau juga kalau hujan turun lagi. Sarapan disediakan seawal 7.00pagi. Tetapi air panas kena ambik sendiri di tempat yang disediakan. Bersesak nampaknya. Paip untuk ambik air panas tu memang banyak, tetapi rapat-rapat sehingga menyebabkan tidak ramai yang boleh menadah air yang keluar serentak.

Aku sempat juga menjenguk ke dapor tempat penyediaan makanan, berdekatan dengan tempat air panas disediakan. Nampaknya mereka sedang bersiap untuk menyediakan hidangan tengahari. Ramai juga pekerjanya.

Gelisah
Waktu wuquf bermula sebaik gelincir matahari zuhor. Aku terus-terusan gelisah. Asyik-asyik ke tandas untuk buang air kecil. Zikir dan mengajiku tersekat-sekat kerana terasa pening mata dan kepala. Itu yang kejap-kejap keluar dari khemah round-round ambil angin. Kekadang aku ke khemah dan panggil isteriku round-round sambil merakamkan kenangan bergambar di Arafah.

Arafah pada asalnya ialah padang yang tiada sebarang tumbuhan. Namun kerajaan Arab Saudi telah menanam beratus ribu pokok untuk menghijau dan menceriakan padang Arafah.

Sejak pagi kedengaran bunyi engin helikopter berlegar-legar rendah di udara. Tak habis minyak ke, entah kenapa aku fikir demikian.

Khutbah Arafah
Menghampiri waktu zuhor, kami mula berkumpul di musolla untuk mendengar khutbah Arafah. Cuaca mulai panas terik. Sistem PA sudah dipulihkan dan dapat di dengar dengan jelas, Imam memberikan penerangan serta khutbah.

Sebaik masuk zuhor, azan berkumandang. Ini diikuti dengan khutbah Arafah. Dalam khutbahnya, antara lain khatib menyentuh tentang kepentingan dan beberapa tanda haji yang mabrur, kemuliaan Wukuf di Arafah serta kelebihan tanah haram.

Khutbah disampaikan begitu menyentuh sanubari. Jika Haji merupakan kemuncak dalam penyempurnaan rukun Islam, maka wukuf adalah kemuncak dalam penyempurnaan haji.

Khatib menyeru jemaah memanfaatkan masa berada di Arafah agar sentiasa berdoa dan memohon keampunan daripada Allah, zikir dan membaca al-Quran. Sebagai tanda haji yang mabrur, jemaah diminta sentiasa berzuhud, memperbaiki diri dan bersedia untuk melaksanakan perubahan diri kepada yang lebih baik.

Seterusnya khatib menyeru agar pertingkatkan kebajikan dan amal ibadah semasa di Tanah Haram lantaran gandaan 1,000 kali pahala. Ini termasuklah solat, zikir, bersedeqah, membaca al-Quran dan khatam al-Quran. Doa dibaca begitu meruntun dan menyayat hati. Hatiku menjadi begitu tersentuh. Airmata mengalir begitu mudah sekali.

Ya Allah, perkenankanlah segala doaku, terimalah hajiku, terimalah segala amal ibadahku, ampunkanlah dosaku, perluaskan rezekiku Ya Allah. Ya Allah, kurniakanlah kebahagian dan keberkatan ke atas aku dan isteriku sekeluarga untuk bersama hingga akhir hayat. Ampunkan dosa ibu bapaku, adik beradik kaum keluarga sedara mara serta teman-teman. Berilah pentunjuk hidayah untuk bersama dalam agamaMU Ya Allah, serta kebahagian dunia dan akhirat. Ya Allah, peliharalah Surau Al-Hidayah dan KIDaS. Sentiasa berilah kekuatan untuk AJK menguruskannya dari semasa ke semasa. Orang sebelahku teresak-esak berdoa memohon Allah satu padukan orang Islam di Malaysia.

Cuaca yang mulanya panas terik, tetiba menjadi redup dan berangin. Suasana terasa begitu hening sekali dan sukar nak digambarkan. Apakah ini tanda malaikat diutus Allah berbondong-bondong turun ke bumi Arafah ? Ya Allah, jangan dikau cabutkan kenangan dan pengalaman syahdu ini daripada diriku. Ya Allah, berilah aku peluang sekali lagi untuk kembali berwuquf di Arafah ini.

Lepas khutbah, kami solat jamak zuhor serta asar secara tamam, iaitu 4 rekaat tiap satu. Ini diikuti dengan solat-solat sunat selepas zuhor dan sebelum asar. Memang agak ganjil atau janggal turutan solat ini. Aku ikut sahaja.

Lepas itu balik ke khemah untuk makan tengahari. Lepas makan, ramai yang menghambil peluang berehat dan berbaring atau tidur di khemah. Namun aku ambil peluang ini untuk menyampaikan dan mengulang-ulangi doa-doa yang dikirimkan kepada ku serta doa-doa sebagaimana yang di sarankan dalam buku doa yang dibekalkan oleh TH. Semoga Allah memperkenankannya. Amin.

Di luar khemah dan di musolla, pelbagai cara orang bermunajat. Berhampiran khemahku, ada dua orang tua yang berlainan keadaannya. Seorang tu terpaksa bergerak menggunakan wheel chair. Beliau ditemani seorang anak muda yang aku kira anaknya. Sungguh mulia anak muda itu dan kelihatan begitu sabar membawa bapanya bergerak ke tandas. Seorang lagi, lelaki tua yang diam sahaja tidak berkata-kata. Walaupun cuba ditegur oleh orang sebelah, tapi nampak macam tidak berapa mahu hendak melayaninya. Sesekali isterinya datang ke tempat tidurnya dan entah apa yang diperkatakan.

Menjelang maghrib, cuaca semakin redup dan masih lagi berangin. Apakah malaikat sedang naik ke langit berbondong-bondong. Aku termenung memandang ke arah matahari jatuh, sekali lagi mengenangkan nikmat kesyahduan Arafah. Ya Allah, perkenankanlah segala doaku, terimalah segala amal ibadahku, ampunkanlah dosaku, perluaskan rezekiku. Ya Allah, berilah aku peluang sekali lagi untuk kembali berwuquf di Arafah ini.

Bersiap Ke Mudzalifah
Bermalam atau Mabit di Mudzalifah adalah pekerjaan wajib haji sebagaimana pernah dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. Yang afdalnya ialah berada sepanjang malam hingga terbit fajar dan sekurang-kurangnya seketika selepas separuh malam 10 Zulhijjah.

Seawal 5.30 petang, kumpulan pertama bersedia untuk menaiki bas untuk ke Mudzalifah. Jemaah KT03 adalah kumpulan yang terakhir. Jemaah diminta berkumpul di kandang tempat menunggu bas di tepi jalan berhadapan pejabat Maktab 77 apabila dipanggil mengikut KT, dimana bas akan berhenti mengambil jemaah.

Solat maghrib dan isyak jadi macam kelam kabut. Aku berada dalam khemahku, sedangkan suara imam Maktab 77 dihadapan jelas kedengaran menerusi speaker. Tetapi rupanya aku berimamkan kepada imam lain dalam khemahku. Memasing khemah nampaknya buat jemaah sendiri, tidak ikut imam TH di musolla.

Gilliranku menaiki bas kekira jam 8.00 malam. Ketika itu khemah sudah mulai dibuka atai dirobohkan. Cepat benar dikemaskan. Tahun depan baru pacak semula, maknanya pakai setahun sekali sahaja.

Sampai Mudzalifah
Perjalanan ke Mudzaliffah sekejap saja, kekira 15 minit sudah sampai. Jaraknya lebih kurang 8 km. Sebab aku merupakan kumpulan terakhir, sampai sana orang sudah ramai. Nak cari ruang kosong untuk landing pun payah.

Tapi akhirnya dapat juga di tempat orang sedang sibuk mencari batu. Nampaknya kami terpaksa duduk bersesak-sesak berbumbungkan langit sahaja.

Kutip Batu
Memang di Mudzalifahlah disunatkan kutip 7 anak batu untuk digunakan bagi melontar Jamrah Kubra pada 10 Zulhijjah. Di tempat aku duduk, batu terpaksa diperolehi dengan menggali atau kais-kais permukaan tanah.

Ramai juga yang ambil kesempatan untuk kutip sebanyak mungkin untuk digunakan melontar pada 11 & 12 Zulhijjah. Namun aku ambil setakat untuk 10 Zulhijjah sahaja. Yang lain aku nak kutip di Mina nanti, sebab itupun sunahnya.

Sukarnya ?
Namun duduk bersempit, cahaya lampu yang malap tiada apa yang dapat dilakukan. Nak berdoa dan zikirpun setakat mana yang boleh. Sesekali terpaksa melunjurkan kaki yang lengoh dan senggal-senggal.

Lama menunggu, terasa lapar pulak. Semalaman sedemikian. Sungguh menyeksakan keadaan ini. Aku rasa sewajarnya cukup sekadar lalu saja, berhenti kejap kutip batu kemudian jalan semula ke Mina.

Share:

Perjalanan Haji - Ke Arafah Yang Mendebarkan

Hari 36 ( Rabu 25 Nov / 8 Zulhijjah )

Bangun awal dan 3.00pagi berjalan ke MH. Walaupun pihak TH nasihatkan tidak payah ke MH, berehat dan solat sahaja di hotel. Aku rasa aku masih bertenaga dan bekemampuan, walaupun tidak tahu setakat mana tenaga diperlukan di Masyair nanti. Teruk sangat ke pekerjaan di Masyair ? Yang aku jangka cuma berjalan jauh untuk pergi melontar. Hari–hari ke MH pun sudah 6 km. Mungkin nasihat TH tersebut untuk orang-orang tua serta kurang upaya.

Habis solat di MH pun kekira 6 pagi. Masih banyak masa untuk bersiap jam 11 pagi bagi menaiki bas ke Arafah. Rasanya masih sempat. 5 jam takkan tidak sempat, mengalahi pengantin nak bersanding.

Di hadapan MH, memang ramai sungguh orang yang tidur di sana. Dapat saf di hadapan Kaabah pun agak mudah. Mungkin sudah ramai yang pergi ke Mina atau Arafah ? Aku berada dalam saf di hadapan Kaabah antara jemaah Malaysia dan Pakistan. Sedang aku mengaji, jemaah Pakistan menegur bacaanku. Wah, nampak macam lekeh sahaja tapi memang benar tegurannya. So don’t judge book by its cover !

Aku rasa bagus juga teguran tersebut, supaya aku lebih berhati-hati dalam bacaanku. Namun aku perhatikan semua teguran yang pernah aku terima, nampaknya semuanya bermula pada awal ayat. Kenapa ? Apakah itu sebagai isyarat atau tanda aku perlu berhati-hati dalam bacaanku atau memang ketika itu mudah nak ditegur akan kesalahan seseorang.

Lepas solat suboh aku terus balik, tanpa tunggu hingga masuk Duha. Aku lihat ramai yang berjalan kaki sambil bertalbiah. Mungkin mereka sedang menuju ke Mina atau Arafah. Apakah mereka berjalan menuju bas atau kendaraan masing-masing untuk ke Masyair, atau pun terus berjalan kaki ke Masyair ? Kalau jalan kaki dengan barang yang digalas bersama sejauh 22km ke Arafah atau 5 km ke Mina, adusss, sampai ke ?

Makanan untuk sarapan pagi dah habis terjual di kafetaria. Yang ada cuma pakej bekalan, mee segera dan bag makanan untuk ke Arafah. SR5 sebag. Maklumlah pagi ini ramai yang tidak ke MH. Sarapan dengan apa yang ada dengan isteriku. Entah kenapa saat ini aku menjadi syahdu. Malah sebenarnya sejak pagi tadi aku begitu berdebar-debar. Entah kenapa aku jadi berdebar apabila mengenangkan yang kejap lagi kami nak berangkat ke Arafah. Haji adalah wuquf di Arafah. Selama ini sebenarnya kami belom mengerjakan haji. Semuanya itu adalah persiapan untuk haji yang bermula niat, memakai ihram dan wukuf di Arafah.

Habis sarapan aku saling bemaaf-maafan dengan isteriku, minta halal makan minum dan mohon doakan kemudahanhaji serta kebahagian bersama hingga akhir hayat di arafah nanti. Syahdu hingga berlinangan air mata. Lepas itu mandi, basuh baju dan bersiaplah untuk Arafah.

Langit mendung kuat. Aku yakin hujan akan turun, seronoknya kalau nampak hujan di Kaabah. Kami solat sunat ihram di surau hotel paras P sahaja.

Patutnya bas bertolak jam 11.00 pagi. Tapi nampaknya terlewat. Kami menunggu di bilik serta lif hotel, menunggu panggilan untuk turun menaiki bas. Di bilik kami berborak-borak dengan roomate, sambil mengimbau kenangan sepanjang bersama duduk sebilik. Memang balik dari Mina nanti, sudah tidak banyak masa untuk kami bersama.

Tetapi entah kenapa aku asyik ke bilik air. Mungkin terlalu berdebar. Selalunya tidak begini walaupun sejuk air-cond bilik. Mungkin aku bimbang berlakunya halangan yang Allah timpa ke atasku yang seterusnya menghalang untuk aku sampai ke Arafah. Cobaan ...

Tunggu punya tunggu, akhirnya waktu zuhor pun masuk. Serentak dengan itu, hujan lebat mulai turun. Kami solar zuhor di perkarangan lif aras hotel dengan pakaian ihram. Nampaknya ada jemaah haji yang sudah berniat haji walaupun belom bertolak. Maknanya pantang larang 13 perkara telah bermula, nak kena jaga tu.

Jam 2.00 petang, bas untuk aku naikki sampai. Semua untuk jemaah KT03 ada 12 buah bas dan aku naik bas no 2. Bas biasa aja, tiada alat hawa dingin dan agak sempit. Kipas adalah. Memang agaknya ini rupa bas yang dikatakan digunakan setahun sekali, ketika musim haji. Asal bolehjalan. Tempat letak barang pun tak de. Nak letak bawah seat pun tak muat. Ini menambahkan sesak bas kami.

Kami menaikki bas dalam keadaan hujan dan sepanjang awal perjalanan pun hujan lebat turun. Sesekali pembantu pemandu mengelap cermin hadapan pemandu yang terhalang pandangan sebab wap melekat pada dinding. Maklumlah bas tanpa penghawa dingin.

Perjalanan sentiasa tersekat-sekat disebabkan air yang bertakung di atas jalan serta kenderaan rosak kerana terperangkap dalam genangan air.

Perjalanan sebenarnya sekitar 22km, tetapi kekira jam 3.15 petang, kami baru dapat sampai ke tempat yang dituju. Alhamdulillah. Ketika tiba, hujan rintik-rintik sahaja. Ah, terasa leganya dapat turun dari bas yang begitu tidak selesa. Tetapi tiba di khemah, argh … basah habis pulak karpet di lantai.

Ruang khemah yang besar tu sebenarnya dibahagikan kepada kawasan kecil 10kaki X 10kaki. Setiap kawasan kecil tu menempatkan 10 orang sahaja. Tetapi aku agak bernasib baik sebab tiga jemaah yang sepatutnya berada dalam khemah kami, tetapi tak muncul. Kira lapang sedikit ruang untuk berehat dan tidur.

Aku report dengan TH, tetapi katanya tak mengapa, mungkin duduk dengan kawannya. Masa ceramah sebelum datang ke Arafah, pegawai TH dah kata mereka akan semak dan pastikan setiap jemaah sampai di Arafah. Bilik-bilik akan di semak dan pastikan tidak ada yang menyorok enggan ke Arafah. Sampai begitu sekali. So kira adalah tu di mana-mana di Arafah.

Selepas solat asar di musalla yang disediakan, aku ronda-ronda berdekatan khemah dalam Maktab 77. Problem di musolla tu, sistem PAnya tidak berfungsi elok. Nampaknya setiap maktab diletakkan dalam kawasan masing-masing yang berpagar.

Terdapat 20 unit tandas, masing-masing 10 untuk lelaki dan wanita. Sebelum ini jemaah diingatkan untuk mandi ala kadar sahaja, atau mandi ala P.Ramlee dan jangan sesekali membasuh pakaian. Ini adalah bagi saling memberi peluang di kalangan jemaah. Bayangkan lebih 2,000 jemaah maktab 77, berkongsi 20 bilik air.

Sebelum Maghrib makanan diedarkan ke khemah-khemah. Pakai letak dan ambil sendiri sahaja nampaknya. Budak-budak awal belasan tahun digunakan. Malam tu gelap pulak. Lampu yang disediakan tidak dinyalakan, agaknya sebab terputus litar elektrik akibat hujan yang turun. Tidak ada apa yang dapat dilakukan selepas isyak dalam kegelapan, kesejukan serta nyamuk yang mengelilingiku. Argh … 8.30malam sudah tidur.

Ya Allah, apakah natijah daripada ujian yang sedang berlaku ini. Namun aku berkeyakinan ujian yang pernah ditempoh oleh para anbiya, Rasulullah s.a.w, para sahabat serta pejuang agamaNya tentu lebih hebat lagi. Yang aku hadapi ini cuma kecil sahaja walaupun seolah-olah hanya akibat perbuatan atau tindakan mahlukNya sahaja, yang tidak menyediakan tempat yang lebih selesa.

Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah