Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Falsafah Dan Asal Usul Ketupat

Apabila aku tiba di kampong rumah kediaman bondaku bagi meraikan Aidil itri 1434H, aku terasa teruja melihat ketupat yang telah masak dan masih dalam kelongsongnya. Aku kira sudah lama aku tidak berkesempatan untuk menganyam kelongsong ketupat dan pastinya skill menganyam kelongsong ketupat sudah hilang daripada diriku. Aku pelajari kaedah menganyam ketupat sejak di bangku sekolah menengah dengan harga yang mahal sekali. Maksudku, aku bersama kawan-kawanku telah menyebabkan gondol pokok-pokok kelapa di sekolahku sebab daunya kami gunakan untuk menganyam ketupat. Akibatnya kami semua kena rotan dengan Pengetua masa itu !!!

Memang sukar nak menganyam ketupat. Pernah aku cuba ajar kepada anak-anakku, tapi tidak berjaya. Sudahlah setahun sekali, belum sempat berjaya akupun sudah jadi lupa. Tidak hairanlah kalau suatu masa nanti, ketupat dalam kelengsong yang dianyam akan pupus. Tambah lagi alternatiffnya telah ada, ketupat segera yang kulit luarnya adalah plastik dengan bau pandannya. Kesusahan menganyam ketupat dikaitkan dengan pengertian ketupat itu sendiri yang dikatakan mencerminkan berbagai macam kesalahan manusia.

Apa signifikennya ketupat pada 1 Syawal. Kalau kita berkunjung ziarah kerumah-rumah di kampong kini pun jarang sekali dihidangkan ketupat. Tetapi selalunya menjadi hidangan kalangan keluarga sahaja. Mungkin kos lauk pauk yang mengiringinya telah mahal pada hari ini. Kalau jamuan raya di pejabat atau open house, ia menjadi suatu kemestian pulak.

Namun demikian, terdapat juga beberapa jenis ketupat di Malaysia. Nasi impit dan ketupat telah jadi begitu sinonim. Kalau makan sate atau lontong, ketupat atau nasi impit merupakan bahan utamanya. Siap ada nama ketupat sate yang kelihatan simple sahaja.

Ada juga juga ketupat lepat dengan isi pulut manisnya. Kalau di Pantai Timur masih popular dengan ketupat daun palas. Yang digorengpun sedap boleh tahan walaupun dimakan begitu saja. Adatu pulak ketupat sotong, iaitu sotong yang direbus dan disumbat dengan pulut.

Asal-Usul Ketupat
Terfikir pulak tahun ini persoalan ini sedangkan ia telah lama merupakan hidangan special Hari Raya. Lihat daripada internet, nampaknya ketupat di Malaysia berasal dari Indonesia. Harap mereka cepat mempatenkan, nanti gaduh lagi kalau orang Malaysia dakwa ketupat merupakan budaya asli Malaysia.

Hidangan ketupat dikatakan berasal dari saat Islam masuk ke tanah Jawa. Masyarakat Jawa mempercayai Sunan Kalijaga yang pertama kali memperkenalkan ketupat. Kata “ketupat” atau “kupat” berasal dari kata bahasa Jawa “ngaku lepat” yang berarti “mengakui kesalahan”. Lantaran itu, saling betukar-tukar ketupat melalui tradisi ‘munjung’ atau berkunjung adalah sebagai lambang ingatan, silaturrahim, mengakui kesalahan, saling permohonan maaf dan melupakan kesalahan dengan cara memakan ketupat tersebut.

Di kampong-kampung, ketupat masih dianyam sendiri. Namun di kawasan bandar dan yang sudah sulit untuk memperoleh daun kelapa muda, mereka lebih suka membeli kelongsong ketupat atau ketupat yang sudah dimasak.

Falsafah Pemakanan Ketupat
Banyak makna dan falsafah yang dikandung dalam makanan ketupat ini, walaupun ianya mengikut tradisi orang Jawa.

a. Bungkus yang dibuat dari daun kelapa muda yang masih kuning dikatakan melambangkan penolak bala

b. Bentuk segi empat mencerminkan prinsip “kiblat papat lima pancer”, yang bermakna bahwa ke mana pun manusia menuju, pasti selalu kembali kepada Allah.

c. Selain memberikan makna rumitnya anyaman bungkus ketupat yang mencerminkan berbagai macam kesalahan manusia, sedangkan warna putih ketupat ketika dibelah dua mencerminkan kebersihan dan kesucian setelah mohon ampun dari kesalahan.

d. Beras sebagai isi ketupat diharapkan menjadi lambang kebersamaan dan kemakmuran setelah hari raya.

e. Sebahagian masyarakat Jawa percaya bahawa KUPAT berasal dari perkataan dalam bahasa Jawa; KULO LEPAT, yang bererti 'Aku Lupa'. Yakni, kita mengakui kitalah hamba Allah yang sering lupa dan tidak luput dari khilaf dan salah. Oleh itu, jadilah ia satu tradisi pada 1 Syawal kita saling bermaaf-maafan sesama keluarga dan kenalan.

f. Ketupat terdiri dari nasi yang dibungkus dalam anyaman unik daun kelapa muda atau dipanggil 'Janur' dalam bahasa Jawa. Nasi adalah makanan ruji orang Asia yang menjadi simbol kepada 'nafsu dunia'. Manakala JANUR dalam budaya Jawa berasal dari perkataan 'Jatining Nur' bermaksud 'sejatinya nur', iaitu hati nurani. Jadi ketupat secara simbolik dari nafsu dunia yang dapat ditutupi oleh anyaman rapat hati nurani supaya ia tidak terlepas merosak manusia.

g. Orang tua-tua dahulu, bagi mengalakkan anak-anak mereka belajar menganyam ketupat, mereka dikatakan tidak akan dibenarkan kawin selagi tidak pandai menganyam ketupat. … ha X 3

Ujian Kesabaran
Menyediakan ketupat secara tradisional memang menguji kesabaran. Bermula daripada hendak mendapatkan daun muda atau 'janur'. Kemudian dengan penuh tekun pula menganyamnya satu demi satu. Lepas itu diisi dengan beras dalam setiap kelongsong ketupat yang masih kosong.

Akhirnya dengan penuh sabor juga, memasaknya berjam-jam hingga sampai 4-5jam. Dalam zaman yang hendak cepat seperti sekarang, semuanya tidak main nak sabor-sabor lagi. Ketupat sarung plastik juga menjadi pilihan.

Malahan kini telah ada ketupat palas dan lemang dalam bentuk paket sarung plastik. Kalau selepas ini tak nampak lagi kelongsong ketupat dauk kelapa, buluh lemang atau ketupat daun palas mungkin akan menerima nasib yang sama di mana orang tidak lagi nampak bagaiamana ianaya dimasak.
Share:

1 Komen:

Anonymous said...

Terima kasih!Ini telah banyak membantuku buat projek saya!

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2