Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Tiga Kerugian Manusia

Dalam satu kuliah suboh yang aku hadiri beberapa hari sebelum berakhirnya Ramadhan, al-Ustaz mengulas satu maksud hadis mengenai kecelakaan tiga golongan manusia. Satu ketika, sedang Rasulullah s.a.w menaikki mimbar untuk berkhutbah, pada tangga pertama baginda mengucapkan “Amin”. Begitu juga pada anak tangga kedua dan ketiga. Selesai solat, para sahabat bertanya, “Mengapa Rasulullah s.a.w mengucapkan Amin ?”. Baginda menjawab, “Malaikat Jibrail datang dan berkata ; celakalah seorang yang apabila disebutkan nama mu lalu dia tidak mengucapkan selawat ke atasmu. Lalu aku menjawab Amin. Kemudian katanya lagi, celakalah orang yang berkesempatan hidup bersama kedua orang tuanya tetapi tidak perihatin terhadapnya. Lalu aku menjawab Amin. Kemudian katanya lagi, celakalah orang yang berkesempatan hidup dalam bulan Ramadhan, tetapi tidak terampun dosa-dosanya. Lalu aku mengucapkan Amin.

Tapi daripada semakan maksud terjemahan hadis daripada dikisahkan sebagaimana berikut. Satu ketika, sedang Rasulullah s.a.w menaikki mimbar untuk berkhutbah, pada tangga pertama baginda mengucapkan “Amin”. Begitu juga pada anak tangga kedua dan ketiga. Selesai solat, para sahabat bertanya, “Mengapa Rasulullah s.a.w mengucapkan Amin ?”. Baginda menjawab, “Malaikat Jibrail datang dan berkata ; kecewa dan merugilah seorang yang apabila disebutkan nama mu lalu dia tidak mengucapkan selawat ke atasmu. Lalu aku menjawab Amin. Kemudian katanya lagi, kecewa dan merugilah orang yang berkesempatan hidup bersama kedua orang tuanya, tetapi tidak sampai mengizinkannya masuk syurga. Lalu aku menjawab, Amin. Kemudian katanya lagi, kecewa dan merugilah orang yang berkesempatan hidup dalam bulan Ramadhan, tetapi tidak terampun dosa-dosanya. Lalu aku mengucapkan, Amin. ( H.R Ahmad )

Satu menyebutkan celaka dan satu lagi disebutkan kecewa dan merugilah. Perkataan celaka tu agak ‘ganaz’. Terdapat beberapa versi lain hadis yang hampir serupa. Sebelum Ramdhan dahulu aku aku terima e-mel yang menyatakan hadis seumpamanya adalah palsu, sebagaimana hadis Malaikat Jibrail berdoa, ”Ya Allah, tolong abaikan puasa umat Muhammad, apabila sebelum memasuki bulan Ramadhan dia tidak melakukan hal-hal yang berikut; tidak memohon maaf terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya (jika masih ada), tidak berma’afan terlebih dahulu antara suami isteri, tidak bermaafan terlebih dahulu dengan orang-orang sekitarnya. Maka Rasulullah s.a.w pun mengatakan Amin sebanyak 3 kali.

Malah teringat juga bahawa pernah juga aku mendengar kupasan hadis seumpamanya oleh Ustaz Junaid di Surau Al-Hidayah Saujana Utama beberapa tahun lalu seumpama hadis palsu di atas. Namun kalau di lihat daripada segi isinya, mungkin ada pengajaran yang hampir serupa boleh diambil.

Jom Berselawat
Berselawat kepada Nabi Muhammad adalah salah satu bukti kecintaan seseorang itu kepada Allah dan Rasulullah s.a.w. Ia sebagai tanda suatu perhubungan antara kita dengan Allah dan Rasulullah s.a.w. Oleh itu tidak sewajarnya dipandang ringan oleh setiap umat Islam. Ini sesuai dengan kedudukan selawat itu sendiri yang memiliki berbagai keistimewaan dan kelebihan di sisi Allah.

Di segi bahasa pula, selawat bererti doa, rahmat dari Allah, memberi berkah dan ibadat. Dalam pengertian yang lebih luas, berselawat kepada Nabi Muhammad bererti memperbesarkan, mengagungkan serta mendukung perjuangannya yang mulia, di samping melahirkan rasa syukur atas perutusannya yang menjadi rahmat seluruh alam ini.

Kelebihan atau keistimewaan selawat antara lain juga dijelaskan Allah menerusi firman-Nya yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya selawat kepada Nabi. Hai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu kepadanya dan ucaplah salam penghormatan kepadanya. ” (Surah Al-Ahzab: 56).

Sejajar dengan itu, selawat kepada Rasulullah s.a.w merupakan ibadah yang mulia dan terpuji, mengandungi berbagai kelebihan dan mendapat pertolongan dan perlindungan yang istimewa dari Rasulullah s.a.w serta memperolehi ganjaran yang besar dari Allah di hari akhirat kelak. Sabda Rasulullah s.a.w, “Barang siapa yang berselawat kepadaku pada waktu pagi sepuluh kali dan pada waktu petang sepuluh kali, ia akan memperolehi syafaatku pada hari kiamat. ” ( H.R Tabrani ).

Hadis yang sering didengar, dari Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda; “Barang siapa berselawat terhadapku sekali, maka Allah akan berselawat kepadanya sepuluh kali” ( H.R Muslim ). Dalam hadis yang lain pula, sabda Rasulullah s.a.w, “Barang siapa berselawat kepadaku di sisi kuburku maka aku mendengarnya, barang siapa berselawat kepadaku dari jauh maka, selawat itu diserahkan oleh seorang malaikat yang menyampaikan kepadaku dan ia dicukupi urusan keduniaan dan keakhiratan dan aku sebagai saksi dan pembela baginya". ( H.R Al-Baihaqi dan Al-Khatib).

Nak berselawat tak perlu menunggu musim maulud, ketika perarakan maulidur rasul atau bulan Rabiul awal. Galakan adalah sepanjang masa. Seterusnya dalam hadis yang lain, sabda Rasulullah s.a.w,. “Barang siapa berselawat kepadaku satu kali, maka Allah berselawat kepadanya sepuluh kali selawat dan Allah menghapuskan sepuluh kesalahan (dosa) dan mengangkat sepuluh darjat kepadanya.” ( H.R Ahmad, Nasai dan Al Hakim).

Oleh yang demikian,memang merugilah orang yang setelah dihidangkan kelebihan berselawat kepada Rasulullah s.a.w, namun masih melepaskannya begitu sahaja. Malah disebutkan amaran akibat berat atau kengganan berselawat sebagaimana maksud hadis Rasulullah s.a.w, ”Orang yang bakhil ialah yang bila disebut namaku kepadanya, lalu ia tidak mahu berselawat kepadaku” ( H.R Tirmizi ).

Dari Ibnu Abbas r.a pula berkata ia, telah bersabda Rasulullah s.a.w; “Barang siapa melupakan ( meninggalkan ) selawat terhadapku, maka akan tersalah dia dari jalan surga.” ( H.R. Ibnu Majah dishahihkan oleh al-Albani dengan hadits lain )

Tidak Kisah Akan Kehadiran Ibubapa
Antara celakalah orang yang berkesempatan hidup bersama kedua orang tuanya tetapi tidak perihatin terhadapnya dengan kecewa dan merugilah orang yang berkesempatan hidup bersama kedua orang tuanya, tetapi tidak sampai mengizinkannya masuk syurga, dilihat banyak perbezaannya.

Oleh yang demikian, aku tidak mahu nak komen banyak di sini. Maksud yang aku fahami ialah kita tidak mengambil fadhilat dan kelebihan dengan kehadiran ibubapa kita, untuk berbakti kepadanya. Al-Ustaz dalam kupasannya pun lebih menumpukan kepada mengambil perhatian dengan berbakti serta mengembirakan kedua ibubapa. Mengembira tidak semestinya dengan harta dan kemewahan.

Memang banyak saranan dan fadhilat yang besar, berbakti kepada orang tua atau ibubapa sebagaimana disebutkan dalam hadis dan maksud al-Quran. Memang merugilah jika kesempatan ketika masih ada kedua ibubapa, kita tidak mengambil peluang berbakti terhadapnya, walaupun kita sendiri tidak pasti apakah dengan bakti yang diberikan, mampu memasukkan diri kita ke dalam syurga Allah s.w.t nanti.

Ramadhan Berlalu Tanpa Keampunan
Sungguh berat maksud yang ini, apakah maksud sebenar ? Di sebalik limpahan rahmat dan tawaran di atas kelebihan Ramadhan, mengapa kita enggan memanfaatkan bulan suci Ramadhan dengan sebaik-baiknya. Seolah-olah Ramadhan tidak memiliki keistimewaan apa-apa sehingga ia tidak berbuat apa-apa di dalam bulan Ramadhan.

Pahala amalam dilipat gandakan manakala dosa diampun. Bahkan ada Lailatul Qadar, satu malam yang lebih mulia dari seribu bulan. Amal kebaikan di dalamnya nilainya lebih baik daripada amal serupa dikerjakan selama seribu bulan atau ( 83 tahun ) yang tak ada Lailatul Qadar di dalamnya. Apakah kita masih tidak teruja dengan maksud hadis Rasulullah s.a.w, “Barangsiapa yang menghidupkan Ramadhan karena iman dan mengharapkan pahala, Allah mengampuni dosa-dosanya yang telah berlalu.” ( H.R. Bukhari )

Jika demikian, tentulah merugi ( kalau tidak celaka ) kita tidak menghiraukan tawaran Allah dan membiarkan ianya berlalu begitu sahaja. Merugilah seseorang yang sesudah Ramadhan pergi lantaran gagal dalam melaksanakan ibadah Ramadhan sehingga ia tak mendapat ampunan dosa dan tak mendapatkan hidayah yang membimbingnya untuk lebih baik dan bertakwa. Semoga Allah tidak menjadikan kita antara orang-orang yang merugi dan celaka, saat Ramadhan pergi.

Dari Ibnu Abbas r.a. Rasulullah s.a.w bersabda, “Kalau sekiranya umatku mengetahui segala ( kebaikan ) didalam bulan suci Ramadhan, niscaya mereka menginginkan agar semua tahun itu menjadi Ramadhan”, kerana semua kebaikan itu berkumpul di bulan suci Ramadhan, ketaatan bisa diterima, semua doa dikabulkan, semua dosanya diampuni dan surga sentiasa merindukan mereka” ( H.R. Ahmad ).

Kerana itu pernah kita mendengar kisah para sahabat Rasulullah s.a.w menangis ketika Ramadhan berlalu pergi. Memang wajar. Jika pada bulan Ramadhan kita tidak mendapatkan ampunan apatah lagi pada bulan yang lain ? Apakah masih mungkin jika seseorang gagal mendapat keampunan dalam bulan Ramadhan, boleh mendapat ampunan pada bulan yang lain ? Namun Allah s.w.t Maha Luas ampunannya ...

Ramadhan telah berlalu dan tidak boleh dikesalkan lagi. Perginya tidak akan kembali. Kita hanya boleh mengharapkan dipanjang usia untuk dapat menemui Ramadhan tahun hadapan. Namun apakah kita pasti dipanjangkan usia sehingga Ramadhan tahun hadapan. Atau apakah kita pasti untuk tidak mengulangi kesilapan lalu, leka lagi dan tidak akan melepaskan peluang akan diberikan nanti ?

Semoga perasaan atau terasa berat hati kita berpisah dengan Ramadhan yang lalu menjadi tanda bahwa puasa kita sangat bermakna tidak sekedar lapar dan dahaga. Sabda Rasulullah s.a.w, “Banyak orang yang berpuasa tetapi tidak mendapatkan apa-apa kecuali lapar dan dahaga” ( H.R. An-Nasa’i).


Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2