Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Wujudkah Dinosour ?

Benarkah dinosour pernah wujud ? Jika berdasarkan rekod fossil yang ditemui, dinosour dikatakan pernah wujud. Malah tapak kaki besar yang ditemui mengukuhkan bukti kewujudannya. Dikatakan juga dinosour pernah hidup ratusan juta tahun yang lampau dan pupus kekira puluhan juta tahun sebelum manusia hidup di atas muka bumi ini. Jika demikian, bermakna dinosour bukan pupus disebabkan menjadi buruan manusia atau tenggelam akibat banjir besar dalam zaman Nabi Nuh a.s.

Apakah ada bukti terdapat dalam Al-Quran dan hadis mengenai kewujudan dinosour ? Walaupun terdapat Nabi & Rasul yang hidup lama ratusan tahun, tetapi apakah jarak tahun diantara zaman Nabi Adam a.s sehingga Nabi Muhammad s.a.w. Hal mempercayai kewujudan dinosour mungkin tidak berkait dengan akidah, tetapi dengan pelbagai penemuan termasuk fosil, tulang dan gigi manusia, fakta bahawa Nabi Adam a.s sebagai manusia pertama didunia terus ingin diganggu gugat.

Tidak usah pergi jauh, penemuan Perak Man atau Orang Perak yang ditemui Gua Gunung Runtuh terletak di Bukit Kepala Gajah, di Lembah Lenggong, Hulu Perak pada tahun 1991. Baru ini arkeolegist Israel menemui gigi manusia yang dikatakan berusia ratus ribu tahun yang lalu.

Penemuan ini dibimbangi menjadi modal bagi mereka tentang betapa tamaddun awal umat manusia sebenarnya berasal daripada bumi mereka, walaupun belum dapat dipastikan bangsa pemilik gigi berkenaan.

Berbalik dengan pameran Dinosour Alive di Pusat Sains Negara yang aku kunjungi pada 26 Disember 2010 yahg lalu. Ku kira agak menarik juga, walaupun sebahagian ruang pameran di Pusat Sains Negara ditutup untuk kerja-kerja naik taraf. Pameran berlangsung dari 1 Disember 2010 hingga 31 May 2011. Lama betul ...

Tetapi kenapa dinosour yang dipaparkan ditempatkan dalam bilik yang agak gelap. Apakah banyak cacat celanya atau sekadar hendak mewujudkan mood seram atau sebaliknya juga mengurangkan rasa takut dengan replika atau model dinosour tersebut.
Share:

Kompleks Pekan Rabu Hilang Serinya ?

Pada bulan lepas, aku berkesempatan ke Alor Setar Kedah kerana menghadiri mesyuarat Jabatanku. Kompleks Pekan Rabu terletak tidak jauh daripada hotel penginapanku. Namun disebabkan jadual mesyuarat yang agak padat, aku tidak berkesempatan kesana, kecuali pada hari terakhir sambil menantikan flight kembali ke KLIA. Apa taknya, meeting habis lewat petang dan ketika itu Pekan Rabu telahpun tutup. Tapi sebenarnya aku pernah berkunjung ke sana sekitar tahun 2000, fuh .. 10 tahun lalu.

Dalam kunjunganku ketika hari hampir tengahari, aku dapat merasai betapa kurang meriahnya berbanding dengan kunjungan aku sebelum ini. Tidak ramai pengunjungnya, sedang aku sendiri pun tidak tahu apa yang hendak dibeli. Apa sudah jadi ? Apakah persaingan dengan kedai-kedai lain berhampiran atau ada faktor lain yang menyebabkan orang ramai kurang gemar ke sana ? Kurang parkir ? Harganya ? Entahlah ...Sedangkan suatu ketika dahulu bagi pelancong-pelancong, sekiranya ke Alor Setar, semacam tidak cukup syarat, jika tidak singgah atau membelah-belah di Kompleks Pekan Rabu.

Kompleks Pekan Rabu terletak di tengah-tengah bandar Alor Setar. Namanya memang tidak asing lagi di kalangan penduduk tempatan ataupun luar negeri Kedah. Kompleks perniagaan orang-orang Melayu yang tersergam indah itu dikatakan sebagai lambang kemegahan bukan sahaja kepada peniaga-peniaga bumiputera di Kedah, bahkan menjadi kebanggaan kepada seluruh masyarakat bumiputera di Kedah. Perdana Menteri Malaysia yang keempat, Tun Dr. Mahathir sendiri pernah berniaga di situ.

Kegiatan perniagaan Pekan Rabu bermula sejak selepas Perang Dunia Pertama atas inisiatif YTM Tunku Yaacob, seorang Putera Diraja Kedah, supaya orang-orang melayu dapat terus menjalankan perniagaan dalam bandar. Ianya bermula dari pasar minggu di Tanjong Chali, yang terletak dipersinggahan antara Jalan Pekan China dan Jalan Pengkalan Kapal di bandar Alor Setar.

Tanjong Chali merupakan sebuah tapak bagi melatih orang-orang Melayu di dalam perniagaan. YTM Tunku Yaakob telah mengasaskan kawasan perniagaan ini menjadi pasar minggu di situ pada setiap hari Rabu sahaja pada awal 1920 an. Perniagaan mingguan ini kemudiannya berkembang maju dan berlangsung pada setiap hari. Ini menyebabkan kerajaan negeri terpaksa memindahkan Pekan Rabu ini ketapak barunya yang ada sekarang pada tahun 1932 kerana kawasannya menjadi sempit akibat perkembangan perniagaan yang di jalankan.

Dengan bantuan pinjaman dari pihak MARA, sebuah kompleks yang berharga RM 3.2 juta telah dapat dibina pada tahun 1975 dan diubahsuai pada tahun 1995 dengan belanja RM 6.5 juta. Kompleks perniagaan yang terletak di Jalan Tunku Ibrahim ini telah di rasmikan pembukaannya oleh YAB Datuk Seri Dr. Mahathir pada 25 Februari 1978, Timbalan Perdana Menteri Malaysia ketika itu.

Sebelum Kompleks Pekan Rabu ini wujud, peniaga-peniaga di situ hanya berlindung di sebuah bangunan yang terbuka, tanpa dinding dengan tempat berniaga yang agak berselerak dan tidak teratur. Kini Kompleks Pekan Rabu yang mengandungi 347 buah kedai yang menjalankan berbagai jenis perniagaan, menjadi sebahagian daripada mercu tanda bandar Alor Setar.


Share:

Pengajaran Dari Musibah Merapi

Gunung Merapi di Pulau Jawa Indonesia tiba-tiba meletus beberapa minggu lalu. Ketika ini ada penduduk yang sebelum ini sempat melarikan diri, cuba kembali memulakan penghidupan baru. Masa kecik-kecik dulu sudah terbaca oleh ku kisah mengenai gunung tersebut serta kesan apabila ianya meletus. Memang dahsyat. Beratus nyawa melayang. Tanaman, rumah, haiwan habis musnah dan mati dilitupi debu. Letusan ini adalah salah satu daripada siri musibah yang menimpa Indonesia, satu demi satu bermula daripada Tsunami, gempa Padang serta kebakaran hutan. Mengapa Indonesia sebuah ‘negara Islam’ menjadi mangsa ? Apakah itu suatu tanda Allah murka kepada Indonesia. Apa salah Indonesia, selain membakar jalur gemilang ?

Selalunya apabila musibah menimpa seseorang, kita hanya mampu dengan mudahnya berkata, bersabarlah, ‘ini ujian dari Allah, ada hikmah disebaliknya’. Kalau melibatkan kematian orang yang disayangi, ditambah pulak dengan ‘mungkin Allah lebih menyayanginya’. Memang senang mengungkapkannya. Sedangkan berat mata memandang, berat lagi bahu memikulnya. Sejauh mana kita memahami perkara ini dapat menerima hakikatnya ?

Tentu saja musibah semacam ini menyentuh nurani dan menuntut keperihatinan kaum muslimin lain khususnya untuk mendoakan kebaikan bagi saudara mereka yang tertimpa musibah serta cuba untuk meringankan musibah yang dialami. Paling kurang ialah berdoa dan menghulurkan derma serta cuba mengambil pengajaran daripadanya. Tetapi bagaimana ? Apa pendirian dan sikap kita ? Bagaimana hendak bersikap positif terhadap musibah yang melanda ?.

Miskin Akidah
Kedengaran juga perihal penduduk di lereng Merapi ayang sudahlah miskin ekonomi, mereka juga miskin akidah dan jauh daripada Allah. Pelbagai ritual mereka lakukan terhadap Gurung Merapi yang kononnya ada roh jin sang berkuasa menghuni dan menjaganya.

Sepatutnya menjadi kewajipan kita bersama menyebarkan dakwah Islam supaya sampai ke sana, tidak sekadar mengharapkan Kerajaan Indonesia atau masyarakat berdekatan melakukannya. Apakah yang berlaku sebagai peringatan daripada Allah jauhnya akidah daripada Allah atau pengabaian tugasan dakwah ini ?

Hikmah Musibah
Firman Allah yang bermaksud, ‘Tidaklah menimpa suatu musibah kecuali dengan izin Allah. Barang siapa yang beriman kepada Allah maka Allah akan berikan petunjuk ke dalam hatinya.’ ( Surah at-Taghabun : 11). Jelasnya di sini, menjadi hak Allah untuk menurunkan musibah di mana sahaja. Manakala Rasulullah s.a.w pernah bersabda, “Tidaklah ada suatu musibah yang menimpa seorang muslim melainkan Allah akan menghapuskan dosa dengannya sampai pun duri yang menusuk badannya.” ( H.R. Bukhari dan Muslim ).

Rasulullah s.a.w juga pernah bersabda, “Sesungguhnya pahala yang besar itu bersama dengan cobaan yang besar pula. Dan apabila Allah mencintai suatu kaum maka Allah akan menimpakan musibah kepada mereka. Barangsiapa yang ridha maka Allah akan ridha kepadanya. Dan barangsiapa yang murka maka murka pula yang akan didapatkannya.” ( H. R. Tirmidzi )

Daripada nas di atas, jelas menunjukkan sesungguhnya Allah menimpakan suatu musibah kepada para hambaNya untuk, Pertamannya mengangkat derajat bagi orang yang tertimpa musibah karena kesabarannya terhadap musibah yang telah Alloh tetapkan. Keduanya sebagai cobaan bagi dirinya dan Ketiga sebagai pelebur dosa, atas dosanya yang telah lalu.

Yakinilah bahawa Allah adalah Dzat Yang Maha Bijaksana, tidak sedikit pun Allah menganiaya hamba-Nya. Firman Allah,“Benar-benar Kami akan menguji kalian dengan sedikit rasa takut, kelaparan, serta kekurangan harta, lenyapnya nyawa, dan sedikitnya buah-buahan. Dan berikanlah kabar gembira bagi orang-orang yang sabar. Yaitu orang-orang yang apabila tertimpa musibah mereka mengatakan, ‘Sesungguhnya kami ini adalah milik Allah, dan kami juga akan kembali kepada-Nya’. Mereka itulah orang-orang yang mendapatkan pujian dari Rabb mereka dan curahan rahmat. Dan mereka itulah orang-orang yang diberikan petunjuk.” ( Al-Baqarah: 155-157)

Rasulullah s.a.w bersabda, “Apabila Allah menghendaki kebaikan pada diri seorang hamba maka Allah akan menyegerakan hukuman baginya di dunia. Dan apabila Allah menghendaki keburukan bagi hamba-Nya maka Allah akan menunda hukuman atas dosanya itu sampai pada hari kiamat nanti hukuman itu baru akan ditunaikan.” ( H. R. Tirmidzi )

Hadis di atas menunjukkan kepada kita bahwa cobaan atau musibah yang menimpa orang-orang yang beriman merupakan salah satu tanda kebaikan baginya selama hal itu tidak menyebabkan dia meninggalkan kewajiban atau terjatuh dalam keharaman. Di sisi lain, semestinya seseorang merasa khawatir atas kenikmatan dan kesehatan yang selama ini senantiasa dia rasakan. Sebab boleh jadi itu adalah istidraj atau bentuk penundaan hukuman baginya, sementara dia tahu betapa banyak maksiat yang telah dilakukannya.

Bersangka Baik Dengan Allah
Hadits di atas juga menunjukkan wajibnya berprasangka baik kepada Allah atas segala musibah yang menimpa. Perlu diingat pula bahwa pemberian Allah kepada seseorang tidak selalu menjadi bukti bahwa Allah meridhainya. Contohnya, orang yang setiap kali hendak melakukan maksiat mencuri atau minum arak, lalu didapati mudah ia melakukan dan mendapatkannya. Hal itu bukanlah bukti bahwa Allah meridhai hal itu untuknya.

Memang ada suara nakalnya yang berkata, Indonesia sebagai sebuah negara umat Islam terbesar di dunia, mengapa Allah tidak membantu sekiranya Allah itu benar wujud, berkuasa, maha adil dan agama Islam itu juga benar. Adilkah Allah turunkan musibah di tempat yang ramai penganut agamanya ? Bagaimana di tempat lain ? Benarkah di tempat atau negara lain Allah tidak turunkan musibah yang dahsyat ?

Su’udzon atau berprasangka buruk pada Allah merupakan sifat tercela yang harus dijauhi dari diri setiap orang yang beriman. Sikap seperti ini juga merupakan kebiasaan orang-orang kafir dan munafiq. Mereka berprasangka kepada Allah dengan prasangka yang buruk dan mengharapkan kekalahan dan kehancuran umat Islam. Akan tetapi Allah membalik tipu daya mereka serta mengancam mereka dengan adzab yang pedih di dunia dan akhirat.

Allah berfirman, “Dan supaya Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrik laki-laki dan perempuan yang mereka itu berprasangka buruk terhadap Alloh. Mereka akan mendapat giliran ( kebinasaan ) yang amat buruk dan Alloh memurkai dan mengutuk mereka serta menyediakan bagi mereka neraka Jahannam. Dan ( neraka Jahannam ) itulah sejahat-jahat tempat kembali.” ( Surah Al-Fath: 6 )

Jangan Salah Sangka!
Musibah yang menimpa adalah tanda kekuasaan Allah. Allah menciptakan berbagai tanda-tanda kekuasaan-Nya sesuai yang Dia kehendaki. Dia pun menetapkannya untuk menakut-nakuti hamba-Nya. Dengan tanda-tanda tersebut, Allah mengingatkan kewajiban hamba-hamba-Nya, yang menjadi hak Allah. Hal ini juga untuk mengingatkan para hamba dari perbuatan syirik dan melanggar perintah serta melakukan yang dilarang.

Firman Allah , “Adapun manusia, apabila Rabbnya menimpakan ujian kepadanya dengan memuliakan dan mencurahkan nikmat kepadanya maka dia mengatakan, ‘Rabbku telah memuliakanku’. Dan apabila Dia mengujinya dengan membatasi rezkinya niscaya dia akan mengatakan, ‘Rabbku telah menghinakanku’. Sekali-kali bukan demikian…” (QS. al-Fajr : 15-17).

Maksudnya, tidaklah setiap orang yang Allah berikan kemuliaan dan kenikmatan dunia kepadanya maka itu berarti Allah mengaruniakan nikmat yang hakiki kepadanya. Ini adalah kerana sesungguhnya hal itu merupakan cobaan serta ujian dari Allah baginya dan tidaklah setiap orang yang Allah batasi rezkinya -sehingga Allah jadikan rezkinya sebatas apa yang diperlukannya saja tanpa ada kelebihan- maka itu artinya Allah sedang menghinakan dirinya. Namun, sesungguhnya Allah sedang menguji hamba-Nya dengan nikmat-nikmat sebagaimana halnya Allah ingin mengujinya dengan musibah.
Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah