Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Kembara Cuti CNY2010 - Ke Langkawi Lagi

Lantaran terpaksa, maka pergilah bertiga sahaja ke Langkawi dengan kenderaan sendiri dan menyeberang dengan feri. Sampai jetty, aku terkejut apabila kereta yang kawanku Bahazin tempahkan untuk disewa ialah Mercedes !!! Kalut juga sebab tak pernah aku pandu sendiri Mercedes. Jangan kalut kata tuan punya kereta tu, Tn Hj Nasaruddin. Lalu diajarku cara-cara serta fungsi beberapa butang di dashboard. Ah mudah aje rupanya.

Di Jetty Kuala Perlis sebelum ini orang memang ramai, tetapi tidaklah sesak sangat. Nak beli tiket ferri pun beratur pendek sahaja. Agaknya orang ramai sama ada sudah sampai Langkawi atau sudah mula pulang dari Langkawi.

Dalam feri agak selesa berbanding yang pernah aku naikki sebelum-sebelum ini. Luas dan penghawa dinginnya terasa sejuk. Lena tidur dan terasa cepat sampai.

Di Langkawi kami menginap di Akademi JPJ yang baru siap tetapi belom dibuka secara rasmi untuk penginapan kepada awam. Nampak selesa biliknya, mungkin sebab baru lagi. Agak sunyi juga sebab hanya kami sahaja yang menginap pada malam tersebut.


Shopping & Dine

Sebenarnya tidak tahu nak shopping apa selain cokelat sahaja. Maklumlah datang ke sini pun sebab utamanya nak hantar kausar masuk MRSM Langkawi. Jadi banyak window shopping sahaja. Cokelat tu pun bukan murah sangat juga, beza sikit sahaja kalau dibandingkan dengan Pasaraya Mydin.

Sebelam malam ketika menikmati chicken chop, kami dikunjungi oleh sekumpulan peminta derma bagi rumah anak-anak yatim Filipina. Mereka berempat sambil mendendangkan lagu entah apa-apa, bagi ajelah sikit RM. Apakah boleh guna cara yang sama untuk mohon derma pembinaan surau sebagai contohnya. Nyanyi lagu nasyid ?


Taman Pertanian MARDI

Esok pagi setelah singgah ke MRSM Langkawi, kami pergi ke Ladang Pertanian Mardi. Sebenarnya tidak tahu nak pergi mana. KAmi cuba cari-cari mana lokasi yang belum pernah dikunjungi. Nampak Taman Pertanian Mardi ni agak menarik, so kami pun kesana. Patutnya rega tiket RM15, tetapi itu untuk non-Malaysian. Kami sekeluarga cuma dikenakan tiket RM5 seorang sahaja.

Sambil menunggu giliran, kami masuk ke ruang pameran buah-buahan serta produk hasil pertanian buah-buahan. Banyak juga produknya dari jenama yang sayangnya jarang kedengaran.

Lawatan ke ladang dibuat mengikut kumpulan dengan menggunakan sebuah lori khas yang memuatkan sehingga 15 orang. Sekumpulan dalam rombongan kami ialah dari Rusia, Arab Saudi dan France.

Kunjungan pertama ialah ke dusun Nangka. Di sana kami diberi peluag bergambar dengan buah nangka yang dihias seksi. Ha .. Ha .. Di sana kami diberi rasa buah Limau Bali. Kata tour guide tu, limau bali bersal dari India. Tapi apabila aku tanya kenapa dinamakan Limau Bali, dia kata dia pun tak pasti mengapa.

Seterusnya kami di bawa kepada dusun belimbing. tetapi tidak kelihatan banyak buahnya. Di sana kami pun diberi rasa buah belimbing.

Kemudian kami ke kawasan tanaman hidroponik daun herba atau sayuran seperti selom. Lepas itu ke kawasan tanaman nenas. Di sana selain merasa buah nanas, dapat dilihat juga banyak pokok papaya atau betik serta teduhan pokok Markisa yang menjalar.

Akhirnya kami di bawa ke kawasan tanaman fertigasi dan diberi peluang merasa buah seperti Honey Dew. Dalam cuaca yang panas, terasa segar dan sedap buahan yang dihidangkan.

Rasanya kami hanya di bawa ke ladang dengan tanaman yang berbuah dan boleh dirasai. Agaknya macamana kalau ketika musim durian, rambutan dan manggis. Tentunya meriah.

Ke Laman Padi

Beberapa kali ke Langkawi, asyik lalu saja laman ini. Tetapi kali ini aku berkesempatan untuk singgah. Lenggang tak ada orang. Agaknya orang kurang minat. Tetapi bahan pamerannya yang diletakkan dalam satu bangunan khas ku kira sangat menarik.

Di luar bangunan dapat melihat sendiri suasana sawah padi dengan kerbau, orang-orang serta batasan padi yang sedang membesar.

Malam Rabu 16 Februari, aku sempat berkunjung ke rumah Mustafa, kawan semasa di Saujana Utama yang berpindah ke Langkawi lantaran isterinya bertukar temat bertugas iaitu di Airport Langkawi.

Ketika balik, kami menaikki ferri MyFerry 2 yang baru dirasmikan oleh Tun Dr Mahathir beberapa hari yang lalu. Hampir penoh tempat duduk, tetapi bahagian atas banyak kosong. Memang bersih dan selesa. Lengkap dengan flat TV serta alat hawa dinginnya. Tetapi bau catnya masih kuat menusuk hidung. Terasa feri bergerak laju, terlena dan sekejap sahaja telah sampai.


Share:

Kembara Cuti CNY2010 - Sungai Petani

Tak sangka, rupanya besaq sungguh Sungai Petani ni. Sebelum ini memang selalu dengar orang sebut Sg Petani, tetapi tak terbayang bagaimana keadaannya. Rupanya bandar yang kedua terbesar di Kedah selepas Alor Setar. Daripada namanya tentu dapat di agak, ‘Farmer’s River’. Mengambil sempena dengan sungai serta petani yang sudah tentunya penanam padi.

Tapi Petani juga pernah dihubungkan dengan Pattani di Thailand sebagai sungai yang menghubungkan keduanya. Itu yang pernah disebut dahulu sebagai ‘Sungei Patani’.

Kemajuan Sg Petani nampaknya boleh dilihat dengan komuniti industri dan perniagaannya. Pelbagai kilang pengeluaran serta pasaraya besar-besar tentunya menjadi tumpuan ramai. Aku kira kepesatan Sg Petani tidak semestinya tempias dari Pulau Pinang. Kawasan atau tempat menarikdi sekitaran untuk dikunjungi juga agak banyak sebagai tarikan pelancong. Hotel-hotel pun tidak kurang banyak di sana.

Menara jam setinggi 12.1 meter yang terletak di Jalan Ibrahim menjadi mercu tanda utama bandar lama Sg Petani. Menara ini mula dibina pada 1936 oleh jutawan Lim Lean Teng bagi meraikan ulangtahun ke-25 perkahwinan King George V dan Queen Mary. Menara tersebut bagaimanapun siap pada tahun 1920, setahun selepas perayaan jubli perak.

Selain daripada Lembah Bujang yang bersejarah, aku juga sempat berkunjung ke Tanjung Dawai yang ketika itu ada Karnival Pantai. Ramai sungguh orang di sana. Tg Dawai pada asalnya memang terkenal dengan hasil lautnya seperti ikan kering, sotong kering, ikan bilis, keropok dan belacan.

Suatu yang begitu mengkagumkan aku ketika di Sg petani ialah melihat dan merasai RFC atau Radix Fried Chicken. RFC merupakan usaha yang dilaku oleh HPA dalam meluaskan penglibatan mereka dalam industri makanan halal. Nampaknya restoran mereka setanding dengan KFC. Siap ada wifi dan taman permainan kanak-kanak.

Ayam gorengnya agak keras sikit, yealah ayam organik. Rempahnya kena improve jika nak berlawan dengan KFC. Manakala kentang putarnya kurang lembu. Tetapi Cola Radix memang mengancam !!! Anyway memang mengkagumkan dan wajar diperluaskan ke kawasan berpendudukan Melayu Islam sebagai satu alternatif.

Bukan itu sahaja, malah berhampiran dengan RFC, turut ada Hotel HPA, Bakery HPA, Radix Orientals Cusine dan stokis HPA. Melihatkan pelbagai restoran makanan segera lain, kedai makan jenama western, mungkin ini saingan yang hebat bagi RFC serta rangkaian HPAnya.

Di Sg Petani aku tinggal di Hotel Seri Malaysia. Nampak rekebentuk lama dan persekitarannya pun kurang menarik. Tetapi dah tak ada pilihan, aku pakai booking saja sebab asalnya nak jalan ke Lembah Bujang.

Sempat singgah ke Juru, menziarahi sepupu yang dipanggil Mek Ton. Agak jauh dari Sg Petani rupanya, ingatkan dekat aje. Tak apelah, sekurang-kurangnya kenal tempat

Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah