Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Kembara Cuti CNY2010 - Sungai Petani

Tak sangka, rupanya besaq sungguh Sungai Petani ni. Sebelum ini memang selalu dengar orang sebut Sg Petani, tetapi tak terbayang bagaimana keadaannya. Rupanya bandar yang kedua terbesar di Kedah selepas Alor Setar. Daripada namanya tentu dapat di agak, ‘Farmer’s River’. Mengambil sempena dengan sungai serta petani yang sudah tentunya penanam padi.

Tapi Petani juga pernah dihubungkan dengan Pattani di Thailand sebagai sungai yang menghubungkan keduanya. Itu yang pernah disebut dahulu sebagai ‘Sungei Patani’.

Kemajuan Sg Petani nampaknya boleh dilihat dengan komuniti industri dan perniagaannya. Pelbagai kilang pengeluaran serta pasaraya besar-besar tentunya menjadi tumpuan ramai. Aku kira kepesatan Sg Petani tidak semestinya tempias dari Pulau Pinang. Kawasan atau tempat menarikdi sekitaran untuk dikunjungi juga agak banyak sebagai tarikan pelancong. Hotel-hotel pun tidak kurang banyak di sana.

Menara jam setinggi 12.1 meter yang terletak di Jalan Ibrahim menjadi mercu tanda utama bandar lama Sg Petani. Menara ini mula dibina pada 1936 oleh jutawan Lim Lean Teng bagi meraikan ulangtahun ke-25 perkahwinan King George V dan Queen Mary. Menara tersebut bagaimanapun siap pada tahun 1920, setahun selepas perayaan jubli perak.

Selain daripada Lembah Bujang yang bersejarah, aku juga sempat berkunjung ke Tanjung Dawai yang ketika itu ada Karnival Pantai. Ramai sungguh orang di sana. Tg Dawai pada asalnya memang terkenal dengan hasil lautnya seperti ikan kering, sotong kering, ikan bilis, keropok dan belacan.

Suatu yang begitu mengkagumkan aku ketika di Sg petani ialah melihat dan merasai RFC atau Radix Fried Chicken. RFC merupakan usaha yang dilaku oleh HPA dalam meluaskan penglibatan mereka dalam industri makanan halal. Nampaknya restoran mereka setanding dengan KFC. Siap ada wifi dan taman permainan kanak-kanak.

Ayam gorengnya agak keras sikit, yealah ayam organik. Rempahnya kena improve jika nak berlawan dengan KFC. Manakala kentang putarnya kurang lembu. Tetapi Cola Radix memang mengancam !!! Anyway memang mengkagumkan dan wajar diperluaskan ke kawasan berpendudukan Melayu Islam sebagai satu alternatif.

Bukan itu sahaja, malah berhampiran dengan RFC, turut ada Hotel HPA, Bakery HPA, Radix Orientals Cusine dan stokis HPA. Melihatkan pelbagai restoran makanan segera lain, kedai makan jenama western, mungkin ini saingan yang hebat bagi RFC serta rangkaian HPAnya.

Di Sg Petani aku tinggal di Hotel Seri Malaysia. Nampak rekebentuk lama dan persekitarannya pun kurang menarik. Tetapi dah tak ada pilihan, aku pakai booking saja sebab asalnya nak jalan ke Lembah Bujang.

Sempat singgah ke Juru, menziarahi sepupu yang dipanggil Mek Ton. Agak jauh dari Sg Petani rupanya, ingatkan dekat aje. Tak apelah, sekurang-kurangnya kenal tempat

Share:

0 Komen:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah