Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Aduh, rega ikan sekarang ....

Baru-baru ini aku ke Tanjung Karang, menemai familiku yang nak ke kedai kain yang kononnya tersohor di Malaysia. Masa balik, singgah ke Pasar Pasir Penambang. Aku tak pasti when was the last time aku ke pasar tersebut. Kini tempat berniaga tu dah berpindah ke bangunan baru. Tapi kalau baru pun, nampak macam dah burok dan kurang terurus pulak bangunan itu. Yealah, pasar basah di Malaysia kan begitu ciri-cirnya.

Memang sebelum ini aku aware yang kat Pasar Pasir Penambang tu reganya bukannya murah sangat, kekira murah sikit aje berbanding di Kubu Gajah, Seri Buloh or Paya Jaras yang selalu ku pergi. Selalu ? Dulu selalu tetapi sejak bertiga kat rumah, kira jarang-jarang. Tetapi ikan di Pasir Penambang fresh sikit. Kat Saujana Utama usah kiralah mehalnya. Tapi yang mengejutkan aku kali ini ialah harga mahal-mahal giler berbanding dulu …. Aku tertanya-tanya apakah memang sekarang ikan rega tengah mahal. Apakah sebab dah pindah ke bangunan baru, rega pun jadi baru ?


Rupanya baru ku diberitahu daripada sorang rakanku, ikan-ikan itu bukannya yang didaratkan di Pasir Penambang. Tapi import dari luar. Bukan juga sebab musim tengkujoh di Pantai Barat. Yang laut bergelora tu pantai timur. Rupanya nelayan di situ mula mogok sebab rega subsidi minyak dan diesel dikatakan masih tinggi. Nak keluar ke laut pun tak pulang modal, entah betul entah tidak dakwaan itu.

Hari ini, baru kerajaan umumkan untuk turunkan lagi 10 sen untuk para nelayan, kepada RM 1.20 mulai 1 Januari 2009. Harapnya rega ikan akan turun, jangan stay put dan terus naik lagi macam rega ayam sekarang. Senang nampak gaya, jika lancar mogok lantas kerajaan pun tunduk. Sampai bila nak selesai kalau begini. Mungkin itulah lumrah alam. Tapi rega petrol akan turun lagi jangkaanya dan pada hari ini jatuh lagi sehingga USD 35 !!! Kalau sudah rendah sangat, bimbang pulak tak pulang modal dengan kos operasi nak korek minyak tu ....

Harapnya rega ikan akan turun selepas ini. Tapi kalau tak turun pun aku sudah dapat agak apa alasannya. Kos menangkap ikan bukan sekadar terletak kepada rega petrol or diesel. Ada kos lain yang perlu ditanggungkan seperti kos penyelenggaraan bot nelayan, pukat dan jala serta pelbagai lagi.
Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah