Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

The Jindo Miracle Moses

The Jindo Moses Miracle merupakan salah satu daripada keajaiban yang menakjubkan hasil fenomena nature yang berlaku. Dua kali dalam setahun iaitu pada akhir Februari dan pertengahan Jun, ketika air laut surut, terbuka saluran daratan sepanjang 2.8km dan lebar sehingga 40 meter antara pulau Jindo dan Mondo di Korea Selatan selama beberapa jam.

Kejadian ini mengingatkan kita kepada peristiwa terbelahnya Laut Merah apabila Allah memerintahkan Nabi Musa a.s memukul tongkatnya ke laut, ketika dikejar oleh Firaun dan tenteranya. Lantaran itulah kejadian ini dikaitkan dengan "The Miracle of Moses".

Bagaimanapun kejadian alam ini belum begitu diketahui dunia sebelum ini, sehinggalah pada tahun 1975, Mr. Pierre Randi, duta besar Perancis Ke Korea ketika itu berkunjung ke lokasi. Lantas beliau mempromosikannya di surat khabar Perancis dan tempat tersebut mulai dikenal ramai.

Ketika ini, orang ramai berpeluang dari kedua-dua belah pulau berjalan melalui laut yang terbelah itu untuk tempoh beberapa jam, sebelum air laut naik atau pasang dan menutupi semula daratan yang terhasil.

Menakjubkan ke ? Entahlah, mungkin kita macam pernah melihat fenomena ini acap kali berlaku di pantai-pantai negara kita. Umpamanya macam di Port Dickson. So apa istimewa dengan apa yang berlaku antara Pulau Jindo dan Modo ini ? Apakah saiznya ? Apakah kerana jaraknya yang jauh atau kerana antara dua buah pulau.

Namun terdapat legenda di Korea yang menjadi latar belakang fenomena alam ini. Dikatakan suatu ketika dahulu, desa Jindo telah diserang oleh harimau dan semua penduduk desa melarikan diri berlindung di pulau Modo. Seorang perempuan tua yang tidak berdaya telah ditinggalkan. Lantas dia berdoa kepada kononnya Dewa Laut, bermohon agar dapat berkumpul kembali dengan keluarganya. Dewa mengabulkan doanya dengan membuka jalan dipermukaan laut dan membantu perempuan tua tersebut lari dari pemangsa haus darah tadi.

Bagi memeriahkan suasana atau menjadikan fenomena ini memberikan kesan kepada pengunjung serta pelancung dari seluruh dunia, suatu pesta bersempena dengannya diadakan oleh pihak berkuasa. Pesta ini dinamakan The Yeongdeung Festival, didedikasikan khusus untuk meraikan keajaiban nature ini.



Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2