Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Perjalanan Haji - Pertengkaran & Pengaruh Bola

Hari 25 ( Sabtu 14 Nov / 26 Zulkaedah )

Bangkit 1.30 pagi untuk umrah kali ke-11 dan aku niatkan untuk Mek atau mak mertuaku. Nampaknya van untuk ke Tanaim sudah tidak banyak dan memasing jual mahal semula. Mereka minta tambang SR10. Tapi kami satu van diam aje dan bila sampai ke MH, kami bayar SR5 seorang sahaja. Lagipun berhenti jauh, sebab laluan biasa ke MH telah ditutup.

Aku rasa van sapu dah kena tindakan daripada pihak berkuatkuasa. Tapi kalau mereka tak ada payah juga, teksi bukannya lalu di hotel kami. Lagipun orang semakin ramai. Atau prebet sapu nie cari makan tempat lain yang lebih menguntungkan.

Pegawai Masjid Bertengkar
Selesai tawaf dan saie aku dapat juga ruang di lantai depan Kaabah. Sedang seorang pegawai masjid minta jemaah wanita beredar ke belakang dan tidak bercampour saf dengan lelaki, seorang pegawai masjid lain pulak seperti mengatakan, ‘tidak mengapa, musyaqoh’. Maka berlaku satu pertengkaran kecil antara dua orang pegawai masjid. Ada seorang jemaah lain menyokong tindakan pegawai masjid yang meminta jemaah wanita beredar. Pegawai masjid yang meminta jemaah wanita beredar tu seperti mempersoalkan ‘ada fatwa ke ?’. Akhirnya mereka berdua tidak kelihatan dari pandanganku dan ‘selamat’ wanita tersebut.

Memang sejak dua menjak nie, sudah kurang pegawai masjid meminta jemaah wanita beredar dari saf lelaki di hadapan Kaabah. Namun kejadian ini sekurang-kurangnya meredakan sedikit pening kepalaku. aknanya pihak masjid masih berpendirianperluanya pengasingan lelaki dan wanita dalam saf walaupundi MH.

Jumpa Abang Mat
Dapat maklum abang iparku, Abang Mat dan isteri dari Terengganu telah sampai dan menginap di hotel yang sama. Lepas sarapan pagi cuba cari mereka dibiliknya, tetapi tak ada. Lepas solat asar baru aku jumpa Abang Mat seorang di MH.

Minta Masuk Saf
Kejadian agak aneh, tapi berlaku kepadaku. Sedang aku mengaji tetiba seorang minta ruang saf di sebelahku. Memang ada kekira cukup ruang untuk seorang antaraku dengan orang sebelah kananku. Kami berdua pun anjak sikit untuk memberi ruang. Tetapi lelaki macam minta ruang lagi sebab ada kawannya bersama.

Orang sebelah ku seperti mengatakan di hadapan masih banyak ruang kosong, pergilah dihadapan. Tetapi entahlah, dengan suara yang kuat macam nak jadi pertengkaran, lelaki tersebut enggan berganjak. Lalu aku bangkit dan bergerak kehadapan memberi ruang untuk dua orang tersebut. Ah! Hal begini pun boleh berlaku di MH. Macam tidak pernah solat berjemaah saja.

Lepas solat Asar, aku berehat sambil memandang Kaabah serta gelagat orang bertawaf di tingkat satu, khususnya yang menaiki wheel chair. Tetiba pergerakan arus wheel chair di hadapanku terhenti. Seperti satu pertengkaran kecil berlaku pula apabila wheel chair yang ditolak mengenai atau melanggar orang di hadapan. Sebenarnya memang sakit kalau dilanggar wheel chair tu dari belakang, sebab selalunya ia mengenai bahagian atas tumit kaki kita yang agak lembut. Wanita dibelakang yang duduk atas wheel chair tu cuma kata, 'sabar, sabar'.

Lepas Isyak, Imam membuat pengumuman yang tidak aku fahami. Patutnya pihak TH buatlah translation dan paparkan di hotel penginapan hal pengumuman tadi.

Hari 26 ( Ahad 15 Nov / 27 Zulkaedah )

Awal pagi ke MH jalan kaki sebab van dah takde. My wife tak ikut sebab cuti. Sedang aku bergerak pulang ke hotel, tetiba ada panggilan solat di MH. Rupanya solat minta hujan sebagaimana yang dumumkan semalam. Aku tidak dapat turut serta sebab wuduk telah batal ketika itu. Memang sejak aku tiba di Mekah, malahan sejak tiba di Madinah pun, tidak pernah aku melihat hujan turun.

Pengaruh Bolasepak
Aku rasa orang arab ni giler bolasepak. Orang arab ke orang Islam ? Kerana minatkan sesebuah pasukan bolasepak, mereka pakai jersi pasukan yang diminati, walaupun dimana. Kalau aku sendiri, aku akan hanya pilih mana-mana pakaian tertentu yang aku berkenan hendak dipakai sahaja yang akan ku bawa dari Malaysia, kerana tak nak beratkan bag. Tetapi mereka tetap bawa untuk pakai atau gunakan di MH. Tak nampak pulak kedai jual jersi bola di Mekah nie.

Aku teringat semasa di Madinah, banyak saluran sukan bola dalam siaran TV dalam bilik hotelku. Aku rasa 25 - 30% siaran adalah bola, bola liga Saudi Arabia, Mesir, Afrika serta negara arab lain. Tapi saluran EPL takde pulak.

Ramai yang kelihatan memakai pakaian jersi bolasepak ni di MH. Tidak kira tua dan muda Kiranya die hard fan tu ! Salah ke ? Ah, macam takde pakaian yang lain … tapi lantaran nak tunjukkan betapa minatnya !

Bacaan Imam
Masa solat isyak, imam baca Surah Yasiin. Terkejut aku, tetapi nasib baik sedikit sahaja. Kalau satu surah, mahu pitam rasanya. Maklumlah, masa isyak ni kira sudah lapar sebab sejak asar tidak makan apa-apa. Tetapi imam-imam di MH nie sering baca surat atau ayat pendek-pendek sahaja, tidak sepeti di Madinah. Mungkin hendak memberi peluang orang ramai membuat tawaf dan menyempurnakan saie umrah. Tetapi di Madinah, bacaan imamnya lebih merdu berbanding di Mekah.

Sebelum tidur aku teringat-ingatkan Madinah dan Masjid Nabawi yang aman damai. Di sana lebih teratur jemaahnya, maklumlah ruang besar dan jelas sempadan pemisahan lelaki dan wanita dalam Masjid Nabawi.
Share:

1 Komen:

kak linda said...

Memang sentiasa komen ya encik. Di setiap sentiasa ada komen ya'

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2