Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Umrah Keluarga 2011 : Selamat Sampai Rumah

11 Jun 2011 – Alhamdulillah, Selamat Kembali

Bagaimana nak menentukan waktu suboh dalam flight ? Bagaimana pula nak boleh terbangun solat suboh ? Pesan dengan orang sebelah, pasang alarm handphone or tanya anak kapal ? Teringat aku waktu suboh di Bangkok ialah jam 4.30 pagi. Sedangkan flight kami mendarat jam 7.05 pagi waktu Bangkok. Suboh di Masjidil Haram 4.05 pagi. Jadi anggaran aku buat berdasarkan time zone dalam flight edutainment. Tapi Kena yakin betul.

Alhamdulillah aku tersadar dan kemudian aku kejutkan mak serta anak-anak ku untuk solat. Aku pula terkejut dimarahi kerana katanya, tengah solat la ni ... argh !!! Kena solat semula. Lega lepas dapat solat suboh. Aku ambil saja wuduk secara ringkas dalam toilet kapalterbang sebagaimana yang diajarkan dalam kursus umrah.

Bagaimana dengen jemaah yang lain dalam kumpulanku, argh ... pepandailah. Atau sudah cukup cover dengan ibadah gandaan 100,000 di MH ? Tapi nampak beberapa jemaah yang berada menunggu giliran di pintu toilet. Yang lain pakai solat menghormati waktu sahaja kot ?

Tiba Bangkok
Tiba di Lapangan Terbang Suvarnabhumi Bangkok jam 7 pagi. Bersih diri seadanya dengan bekalan yang diberikan dalam flight sebelum mendarat tadi, termasuk berus dan ubat gigi. Terasa lapar perut. Nak beli makanan mana ada duit Bath. Tertanya-tanya juga, tapi agaknya pihak TA mengharapkan makan dengan yang bakal disediakan dalam flight ke KLIA nanti.

Kumpulan kami terhenti sebentar kerana menunggu boarding pass. Kelihatan beberapa jemaah lain membantu pihak KR di kaunter Thai Airways. Dari yang aku kenal, jemaah tersebut memang biasa naik kapal terbang dan pernah pergi umrah sebelum ini, mungkin beberapa kali. Baguslah tu, share pengalaman. Boarding pass diberikan beberapa kali secara berkelompok. Berlaku kelewatan kerana seorang ahli dalam kumpulan kami belum serahkan passport.

Seperti sebelum apabila nak naik flight, pemeriksaan ketat dilakukan sehingga tanggal kasut dan talipinggang. Aku pun bersiap sedia untuk ini dan apabila lalu sahaja di pintu pengimbas, tak ada bunyi apa-apa pun. Pegawai petugas tu siap bagi isyarat tangan bagus sambil tersenyum.

Kemudian berehat di ruang menunggu. Menerusi dinding kaca bangunan, kelihatan kesibukan lapangan terbang. Terdapat dua terminal yang menyediakan kemudahan internet secara percuma. Aku sempat juga mencubanya. Begitu juga dengan jemaah lain. Ok, biasa sahaja, cuma kekok dengan track-ball mouse yang digunakan.

Bertolak ke KLIA
Sambil duduk menunggu flight, berbual dengan seorang Malaysia yang baru pulang bercuti dari London. Mereka naik flight Thai Airways sebab lebih murah berbanding MAS. Malah katanya servis MAS sekarang semakin merosot kualitinya. Entahlah aku pun tak tahu nak komen, sekadar membandingkan keluasan tempat duduk flight Etihad dan Thai Airways berbanding MAS. Agaknya sebab Pak Arab badan mereka besar-besar berbanding Malaysian.

Kami dibawa dengan bas sebelum menaikki Thai Airways. Dapatlah melihat keadaan airport dari luar. Memang kelihatan banyak flight mendarat dan sibuk sekali. Namun agak kecewa apabila duduk sahaja dalam flight, tiada flight edutainment. Tidak seperti masa datang dari KLIA dulu. Anakku kata, boringnya abah !! Tak seperti apa yang mereka jangkakan jika dibandingkan masa bertolak dari KLIA ke Bangkok dulu.

Tiba masa sarapan, nampaknya yang non-Muslim diberikan dahulu. Ini diikuti dengan makanan halal untuk Muslim jemaah umrah. Sambil menghulurkan hidangan, pramugari tu sebut Muslim, Muslim. Alamak apalah makanannya, makan sikit sahaja terasa muak dan nak muntah. Apa lagi, sambung tidur sajalah. Lagipun terasa letih perjalanan.

Sampai KLIA
Sedar-sedar flight sudah mendarat kira-kira 12.05 tengahari waktu Malaysia. Aku SMS adikku yang flight dah mendarat dan dijawab mereka sedang tunggu. Setelah menaikki aerotrain, kami melalui proses imigresen.

Kaunter layan diri semua tutup, jadi gunakan yang biasa. Bagus juga sebab ada copnya. Proses tunggu barang agak lama. Namun kelihatan wajah-wajah keceriaan di kalangan jemaah. Mungkin sudah tidak sabar nak pulang ke rumah. Yealah, walau burok mana rumah kita, walau macamana pun keadaan rumah kita, ianya tetap dirasakan lebih baik dan dirindui berbanding dengan berada hotel perantauan.

Aku baru diberitahu oleh KR, masih terdapat barangan jemaah yang tidak dapat dimuatkan dalam flight lantaran penuh dan kena tunggu penerbangan yang dijangka sampai jam 2.00 petang nanti. Ini sedikit merisaukan. Aku ada pengalaman ketinggalan bag dalam flight. Tapi kalau setakat jam 2.00 atau 3.00 petang mungkin tidaklah lama sangat.

Selamat Berpisah
Tunggu punya tunggu. Alhamdulillah, barangan kami sekeluarga dapat keluar semuanya. Aku bersalaman dan berpelokan kepada KR, minta maaf dan terima kasih atas khidmat yang diberikan. Aku rasa KR telah buat yang sebaiknya serta berharap tidak serik dan dapat belajar dengan pengalaman bersama kami.

Kamipun bersalaman dengan beberapa jemaah yang berhampiran sebagai tanda perpisahan. Entah bila jumpa lagi, entah bila dapat bersama lagi ke Tanah Suci, probably dengan TA yang lain kot ... ha ! ha ! Serik dan sudah tidak yakin dengan TA yang ini ...

Di luar, adik-beradik keluarga yang menunggu telah sedia menunggu. Alhamdulillah, ketemu kembali. Yang penting mak dapat kembali bersama dan kembali untuk di balik kampong selepas ini. Tiba rumah jam 2.30 petang dan mak di bawa kembali ke kampong setelah pembahagian barangan selesai dilakukan. Maklumlah banyak yang berkongsi bag, kotak serta bungkusan.

Terima Kasih
Terima kasih semua, terima kasih atas doa kalian. Semoga Allah menerima ibadah umrahku. Walaupun terdapat ujian, cobaan dan cabaran diharungi sedikit sebanyak . Mungkin kelazatan dan kenikmatan mengerjakan umrah sedikit sebanyak dirobek dengan pengurusan jemaah yang aku anggap kurang cekap ( berbanding pengalaman mengerjakan haji sebelum ini ), itulah bentuk ujian dan cabaran yang terpaksa kami hadapi.

Seolah-olah gambaran telah Allah tunjukkan kepada kami akan ujian dan cabaran yang mendatang sebaik mula mengetahui jadual penerbangan kami, yang sepatutnya penerbangan adalah KLIA-Jeddah-KLIA sahaja. Cuaca yang panas dan kesesakan akibat orang yang ramai tidak menjadi begitu masalah. Aku yakin ada hikmah disebaliknya. Semoga Allah menerima ibadah umrahku, meningkat imanku dan memeliharakan pegangan agamaku.

Terima kasih kerana sudi membaca coretanku. Semoga ada manfaatnya.

Klik Untuk Lagi Gambar Hari Ketibaan
Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2