Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Pengalaman Pertama Ke Bukit Broga

Sudah lama mendengar tentang Bukit Broga yang terletak di Semenytih, Selangor Darul Ehsan. Berdasarkan kisah-kisah pengalaman orang lain mendaki Bukit Broga, dirasakan mendakinya bukanlah begitu mencabar. Pada 26 Jun 2011 lalu, lalu aku dan keluarga akhirnya berkesempatan ke sana. Mudah sahaja laluannya. Lepas Pekan Semenyih dari arah Kajang, masuk simpang kanan selepas Stesen Petronas. Terus sahaja sehingga sampai deretan kereta parking di tepi ladang kelapa sawit. Rasanya tiada papan tanda bahawa itulah pintu masuk untuk mendaki ke Bukit Broga. Berhadapannya ialah taman arnab.

Kami sampai agak lewat, kekira 9.00 pagi. Matahari sudah dikira meninggi dan agak panas sikit. Orang telah ramai, malah ramai juga yang sudah turun dari Bukit Broga. Kami berselisih dengan bermacam gaya orang. Ada yang lengkap dengan pakaian sukan berseluar trek. Yang bangsa cina ada yang pakai seluar pendek aje, tidak kira lelaki atau perempuan. Malah ada orang yang berkaki ayam sahaja.

Ini meyakinkan ku bahawa pendakian Bukit Broga mudah sahaja. Rupanya aku tersilap perkiraan. Selepas beberapa minit berjalan, kelihatan satu kawasan rata yang terdapat pelbagai jualan makanan dan minuman. Kami teruskan pendakian dan sedikit demi sedikit, keletihan makin terasa.

Seharusnya aku memakai seluar trak biasa, bukannya jean yang mulai aku rasa betapa beratnya. Aku juga sepatutnya membawa backsack, bukannya non-woven bag untuk membawa kamera dan air minuman. Air minuman 0.5 liter yang aku bawa tidak cukup, apatah lagi dikongsi juga dengan anak-anakku yang lain.

Ada kawasan yang agak rata, ada kawasan curam yang mencabar, dipenuhi lalang serta belukar. Tetapi jalan mendaki agak mudah dikesan sebab trek semacam telah tersedia, sama ada sengaja dibuat atau akibat kesan laluan orang ramai. Kebanyakkan trek jalan adalah tanah. Jika musim hujan, mungkin agak sukar untuk mendaki. Elok bawa topi untuk elakkan kepanasan matahari.

Yang paling mencabar ialah ketika pendakian di lereng yang curam sebelum sampai ke puncak pertama. Dari situ kelihatan pemandangan yang caktik. Tapi kalau ghayat, usah tengok-tengok. Tapi aku terpaksa berhenti beberapa kali kerana kepenatan.

Sebagaimana disebutkan tadi, rupanya tidak semudah yang aku jangkakan. Sampai dipuncak pertama, aku mulai rasa semacam. Terasa gelap pemandangan dan hampir nak pitam, dibuatnya.

Maka berehatlah aku di puncak pertama. Manakala anakku terus pergi ke puncak tertinggi yang terletak dihadapan kira-kira 200m. Aku sudah tidak larat lagi. Air minuman pun habis. Aku rasa aku mengambil masa kira-kira 40 minit untuk sampai ke puncak pertama. Aduh, baru Bukit Broga, belum lagi Gunung Kinabalu.

Daripada atas Bukit Broga, pemandangan sekitar agak menarik juga. Setelah berehat kira-kira 15 minit dan terasa diriku kembali stabil, kami pun mulai turun ke bawah secara perlahan-lahan. Kami sampai semula ke bawah kira-kira 40 minit juga.

Aku kira sekiranya aku membuat persediaan sewajarnya, mungkin boleh sampai ke puncak Bukit Broga. Maksudnya persiapan daripada segi pakaian yang sesuai serta bekalan yang mencukupi. Satu lagi kena datang awal, tidaklah kepanasan dengan sinaran matahari.

Tapi peluh yang banyak mengalir keluar cukup memuaskan hati. Terasa selesa dan ringan badan. Agaknya berapa kilogram berat badanku turun ? Mulalah aku merancang untuk kembali ke sini sebagai salah satu exercise serta mengurangkan berat badan.

Lagi Gambar Ke Bukit Broga
Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2