Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Warna Warna Kota Kinabalu

Pada 17 -20 Disember 2011 lalu, aku mewakili ofis untuk menghadiri mesyuarat Jabatanku di Kota Kinabalu, Sabah. Ini merupakan kali ke tiga aku ke sana dan semuanya atas urusan rasmi pejabat. Harapnya suatu nanti boleh datang sekali lagi dengan keluarga sekiranya dapat tiket tambang murah, khususnya nak ke kaki Gunung Kinabalu … kaki sahaja, bukan puncak.

Memandangkan tiket flight yang payah lantaran dekat dengan musim cuti perayaan Krismas, aku terpaksa datang awal. Kesempatan ini aku ambil untuk meronda jalan-jalan keliling , tambahan hotel penginapanku memang terletak di tengah-tengah bandar raya. Memang sibuk Kota Kinabalu ketika itu, mungkin kerana itulah weekend terakhir untuk penganut Kristian membeli belah membuat persiapan sebelum Hari Krismas yang kebetulan juga sedang berlangsungnya Year End Sale.

Waterfront
Aku memulakan rondaanku dengan berjalan di celahan bangunan menuju ke tepian laut atau dipanggil juga sebagai waterfront. Cantik pemandangan di sini. Walaupun ditepi kesibukan jalan serta pelbagai bangunan yang berhampiran namun ketenangan dapat dirasai dengan melihat keindahan laut, pulau, sampan atau boat ke hulu hilir membawa penumpang serta aktiviti yang terdapat di tepian tersebut.

Kehadiran tugu ‘swordfish’ menarik pengunjung untuk bergambar dengannya. Kawasannya bersih dan turut dilengkapi dengan tempat beristirehat atau lepak-lepak.

Pasar Besar Kota Kinabalu
Aku menyusuri tepian sehinggalah kepada Pasar Besar Kota Kinabalu. Aku tidak berhasrat nak masuk pasar yang besar lagi sibuk ini. Cukuplah berjalan dan memerhati gelagat penduduk menjalankan aktiviti dalam pasar ini di tingkat bawah. Nanti busuk pulak pakaianku.

Dikatakan dibuka sewal 5.00pagi. Tapi disini 4.30 sudah masuk subuh. Aku rasa pasar ini mempunyai sekurang-kurangnya dua tingkat. Pelbagai barangan keperluan harian dijual di sini. Patut pun jalan besar di hadapan dengannya pun sibuk.

Terasa lapar, beli buah-buahan yang dijual campur-campur secara paket RM6. Tidak seperti Pasar Payang di Kuala Terengganu atau Siti Khadijah di Kota Bharu, tiada pakaian kelihatan dijual di sini.

Pasar Ikan Masin
Seterusnya aku menuju ke Pasar Ikan Masin, bersebelahan Pasar Besar. Tidak banyak kedai atau gerai disini, berbanding Pasar Besar. Aku kira ada sekitar 20 buah kedai atau gerai. Maklumlah yang dijual hanyalah ikan masih atau ikan kering. Semuanya menjual benda yang sama, tapi harganya tak pastilah. Mana sempat nak tanya semua.

Pasar ini dikatakan dibuka kira-kira 7.30 pagi. Melihatkan susunan dan gantungan produk jualannya, kelihatan cantik dan para peminat ikan kering atau ikan masin tentunya tersenyum lebar.

Antaranya adalah kerapu, kurau, talang, gelama, tenggiri dan pari yang kesemuanya dijual pada harga bermula RM8 sehingga RM50 sekilogram. Bukan hanya ikan, udang dan sotong yang dikeringkan, malah tumbuhan laut serta gamat kering juga ada di jual di pasar itu.

Yang penting orang sini kata, kena bijak tawar harga sebab harga yang ditawarkan selalunya harga untuk pelancong. Itu biasalah. Satu perkara lagi ialah kaedah pembungkusan juga disediakan supaya mudah untuk dijinjing dan bawa masuk ke dalam kaparterbang, walaupun hanya menggunakan kotak terpakai.

Pasar Filipina @ Pasar Kraftangan Kota Kinabalu
Mengunjungi Kota Kinabalu, dikatakan tidak sah kalau tida singgah di Pasar Filipina atau disebut juga Pasar Kraftangan. Disinilah tempat mencari pelbagai cenderamata kenang-kenangan serta yang tersohornya ialah barangan dan aksesori perhiasan seperti rantai, gelang berasaskan mutiara. Bagi kaum pompuan, tentunya rambang mata di sini. Tapi awas, wang tunai sahaja, sediakan secukupnya dan no kad kredit.

Di luar bangunan terdapat deretan orang dengan mesin jahit yang akau kira mengambil upah orang ramai untuk repair seluar masing-masing. Majoritinya lelaki. Agak unik pemandangannya.

Dari mana datangnya mutiara ini. Kenapa Sabah popular dengan mutiara ? Memang mutiara ini asli produk Sabah atau daripada Filipina ? Aku rasa ini kena buat kajian atau penyelidikan lanjut.

Pasar Filipina pada dulunya dikatakan pernah menjadi Pusat Penyaluran Bantuan PBB bagi Pelarian rakyat Selatan Filipina yang menderita akibat Perang Saudara di sana. Lantaran ramai rakyat Filipina berniaga di sana, maka dinamakan sebagai Pasar Filipina. Tapi sekarang penjualnya bukan semestinya orang Filipina sahaja.

Banyak kedai disini dan sudah tentunya kena pandai tawar menawar. Isteriku pesan tak payah belilah mutiara, yang beli dulu pun tak pakai-pakai ( sebab salah beli ). Entah-entah kat KL bukan setakat lebih cantik, tapi lebih murah. Nampak macam lagi murah dan bcantik lagi yang dalam katalog jualan langsung.

Dikatakan ada dua jenis mutiara iaitu mutiara sungai atau air tawar dan mutiara air masin. Yang lebih cantik dan berkualiti ialah mutiara air masin dan kelihatan lebih cantik dan lebih mahal. Bagiku kalau nak belipun tak tahu nak beza, air masin atau air tawar. Harap kejujuran penjualnya sahaja.

Keropok Amplang
Bersebelahan Pasar Filipino, terdapat bangunan yang agak terbuka, yang terdapaat dalamnya gerai menjual produk makanan tempatan serta daripada laut seperti hasil daripada tumbuhan laut yang sesuai dijadikan ubat untuk penjagaan kesihatan tubuh badan Yang istimewanya, terdapat terjual di sini keropok yang merupakan makanan ringan signatur Sabah iaitu Keropok Amplang. Keropok cincin pun ada !!!

Ia dijual dalam paket pada harga serendah RM 5 sehinggalah RM36 sekilogran. Terdapat juga dalam pelbagai perasa seperti ikan, ketam udang dan sotong. Keropok ini sebenarnya asal mahsyurnya iakah dari Tawau. Patut pun aku terasa yang di Kota Kinabalu mahal sikit berbanding di Tawau.

Manifestasi Seni Abstrak ?
Jalan punya jalan, terserempak dengan suatu pemandangan yang menimbulkan tanda tanya. Apakah itu ? Macam sisa projek terbengkalai. Tetapi adakah sebagai tanda protes ? Apakah ini juga hasil golongan seni atau tinggalan lantaran berhantunya kawasan tersebut untuk dibangunkan semula.

Ia terletak ditengah-tengah kesibukan aktiviti Kota Kinabalu. Malah berhadapan degna satu kompleks membeli belah yang baru siap dibina serta memulakan perniagaannya. Tidak juga mencacatkan pemandangan lantaran hiasan yang melingkari sisa binaan tersebut. Lalu aku cuba mendekatinya.

Aku difahamkan bahawa tanah tersebut memang sepatutnya dibangunkan sebagai Galeri Seni, tetapi secara misteri terbakar pada tahun 1992 sehingga meninggalkan sisa konrit seperti yang ada sekarang. Lantas pecinta seni di sana menghiasi sisa konkrit tesebut dengan hiasan lukisan seperti sekarang sebagai tempat mengasah bakat seni memasing.

Persoalannya sampai bila ? Mengapa tidak dibangunkan semula ? Tiada peruntukan … sejak 1992 pulak tu !!! Mungkin bukan prioriti bagi pemerintah, barangkali.

Pasar Malam Sinsuran
Kawasan serta lorong jalan yang pada waktu siangnya sibuk dengan pelbagai aktiviti, bertukar menjadi pasar malam yang menjual pelbagai barangan. Tapi nampak agak tersusun juga pembahagiannya iaitu antara jualan makanan, pakaian serta aksesori perhiasan mutiara.

Malam tu gerimis sedikit. Ronda-ronda juga kawasan jualan makanan, tetapi terasa agak takut juga nak beli. Agak pelik-pelik juga juadahnya. Tak terfikir ketika itu apa yang istimewanya di Kota Kinabalu ni.

Pasar malam ini berlangsung setiap malam sejak lewat petang sehinggalah sekitar 10-11 malam. Pusing punya pusing, kembali ke Pasar Ikan Masin. Rupanya harga lewat malam hari lebih murah berbanding siang. Katanya ini harga malam. Sebungkus ikan bilis yang siangnya tadi berharga RM10- RM12, kini dapat ku beli dengan RM8 sahaja. Begitu juga dengan keropok amplang dan kuih cincin.

Pulau Manukan Yang Indah
Pada kesempatan hari yang lain, aku berkesempatan ke Pulau Manukan. Perjalanan dengan boat dari Jetty Jeselton memakan masa kira-kira 15 minit. Risau juga dengan bot yang memuatkan 15 orang, tetapi simple dan bergerak laju. Bila melanggar ombak kuakan air dari bot lain yang melintas, terasa macam naik kereta laju melanggar bendul kecil. Kecut perut juga dibuatnya.

Cantik juga pemandangan di pulau ini. Pantainya kelihatan bersih dan airnya pun agak jernih. Pulau ini merupakan sah sebuah dari pulau-pulau yang diistiharkan sebagai Taman Laut Tunku Abdul Rahman.

Daripada jeti pulau, dapat lihat ikan-ikan yang ‘jinak’ berkeliaran di bawah jeti. Tampak juga macam beberapa batu karang di sebalik airnya yang jernih dan tenang.


Orang kelihatan ramai juga yang berada di tepi pantai, sama ada mandi saja atau snorkeling. Aku turun sama, tetapi agak mengecewakan. Tak ada apa yang kelihatan, selain pasir dasar pantai. Cuba snorkeling di jeti yang kelihatan banyak ikan tadi, namun pandangan tidaklah secantik mana. Nampak ikan yang kecil-kecil, yang lain menjauhkan diri.

Jika nak dibandingkan dengan aktiviti snorkeling yang pernah aku lakukan di Pulau Payar Langkawi, memang jauh berbeza. Di Pulau Payar jauh lebih menarik. Namun tidak juga standing dengan Pulau Kapalai Semporna yang lebih menakjubkan. Mungkin kerana ditengah laut, kurang berpasir

Klik Untuk Lagi Gambar

Share:

Dari Mat Cincang Ke Pulau Payar

Awal Disember 2011, aku dan keluarga sekali lagi ke Pulau Langkawi. Entah untuk kali yang ke berapa ? Target utama sebenarnya nak jemput anak bongsuku pulang dengan barang-barang dari asramanya setelah tamat belajar di MRSM Langkawi. Since tak dapat tiket murah, kami pergi naik kereta dan feri di Jeti Kuala Kedah.

Kira ok juga, sebab bertolak dari rumah jam 4.30 pagi, sampai di Jeti Kuala Kedah jam 9.00 pagi. Itu dah termasuk stop isi minyak dan solat suboh. Cuma yang terasa lama ialah naik feri dari Kuala Kedah, dua jam baru sampai di Jeti Kuah. Tapi dalam feri ditayangkan filem Alamak Toyol. Dalam ngantuk, tengok juga dan tau-tau dah sampai.

Lepas check-in di sebuah apartment homestay, kami terus ke Beras Terbakar. Kawasan Beras terbakar seperti itu juga. Namun kedai-kedai disana kami anggap banyak pilihan souvenir serta kain baju yang agak murah.

Kereta Kabel Langkawi

Kemudian ke Orientel Village untuk menaikki kereta kabel Langkawi. Walaupun sebelum ini aku berazam ketika first time naik kereta cable Langkawi, kononnya itulah first dan last. Ini didorong dengan oleh rasa takut, gayat yang amat sangat.

Namun memandangkan cuaca cerah dengan awan yang aku kira menarik, aku kuatkan diri untuk menaiki sekali lagi. Mudah-mudahan dapat snap gambar yang menarik. Tetapi petang itu agak berangin dan orang pun tidak berapa ramai di tempat penjualan tiket. Kenapa agaknya ? Sedangkan sebelum ini terasa ramai pengunjungnya. Entahlah !!

Memang agak kuat angin ketika tu. Sesekali menghayunkan gondola yang kami naikki. Itu yang menggerunkan. Bayangkan kalau terjatuh, rosak ke, terputus tali gendola ke ... Aku difahamkan kalau angin tersangat kuat, operasi kereta kabel tersebut akan dihentikan.

Dengan perjalanan kira-kira 15 minit, kami sampai di stesen tertinggi. Sebelum ini aku hanya sampai di stesen pertama, lantaran stesyen kedua, yang tertinggi ditutup untuk pengambaran filem.

Rasanya tiada ada apa sangat perbezaan pemandangan sekitar berbanding pergi sebelum ini. Seperti dulu sahaja agaknya. Dengan angin yang agak kuat bertiup, rasa macaam menggugat keyakinan. Kami jalan-jalan sekitar pelantar yang disediakan. Terasa agak gayat juga.

Kemudian menyusuri laluan jalan dan tangga dalam hutan untuk ke Jambatan yang menghubungkan dua puncak gunung. Wah memang lagi terasa gayatnya. Tetapi pemandangan sangat menarik. Terfikir sekali lagi, bagaimana agaknya mereka buat dahulu ?



Cokelat lagi
Seperti biasa, gi Langkawi tidak sah atau tidak lengkap kalau tidak beli cokelat. Lepas turun kereta kabel, ronda sekitar Pekan Kuah untuk beli mana yang berkenaan. Cokelatnya seperti itu juga, jenama dan bentuk sepertu dulu. Tiada perbezaan yang ketara rasanya.

Menjadi kebiasaan, isi punya isi dalam bakul, apabila nak bayar terkejut dengan harganya. Yealah kalau satu paket, satu bungkus atau batang sudah mencecah RM10, maka kalau ambik 10 sudah RM 100 !!!

Pulau Payar
Hari Kedua, kami bersiap ke Jetty Kuah untuk ke Pulau Payar. Ini merupakan destinasi target kunjungan kami kali ini, sebab tidak pernah sampai sebelum ini. Yang lain kebanyakkannya telah dikunjungi.

Kami bertolak menaikki boat yang agak besar kekira jam 9.30 pagi. Agak penoh tempat duduk, ramainya orang !! Banyak dapat untung juga bisnes pelancongan ni.

Pulau Payar dikatakan antara pula yang menarik di Langkawi dan aktiviti utama di pulau ini ialah menyelam dan snorkeling. Pakej yang aku ambil sefamili ialah snorkeling sahaja.

Menghampiri pulau, kami bertukar kepada boat kecil lalu berlabuh du jeti berhampiran Pulau Payar. Wah, memang cantik pulau ini. Airnya kelihatan jernih sekali dengan jelas kelihatan ikan yang berenang-renang dalam air. Kelihatan ramai pengunjung yang telah sampai dan melakukan aktiviti snorkeling di tepi pantai. Terasa tak sabar nak terjun ke pantai.

Selepas diberikan diberikan taklimat demi taklimat serta etika ketika berada di pulau ini, snorkeling time !!! Kami diberikan peralatan snorkeling dan terus masuk pantai.

Memang cantik pemandangan di dasar laut yang dilihat menerusi aktiviti snorkeling. Kelihatan ikan-ikan yang mungkin habitatnya di celahan batu karang berenang ke hulur hilir. Terasa macam jinak, tapi lari bila aku cuba menyentuhynya. Ada juga yang main gigit-gigit kaki apabila kita berdiri. Mula-mula terkejut, terasa geli, tapi lama-lama jadi biasa.

Di tepi pantai Pulau ini selain wakaf-wakaf berehat mengikut kumpulan pengunjung, turut disediakan bilik persalinan ( tetapi masih gunakan air masin ), Kedai Runcit, Pejabat Marine dan surau untuk kemudahan orang ramai.

Kekira jam 3.00 petang, kami pun beransur pulang balik ke Jeti Kuah. Terasa letih juga walaupun tak semana aktiviti snorkeling di Pulau Payar. Namun cukup untuk meninggalkan kenangan berada di sana.



Klik Untuk Lagi Gambar


Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah