Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Berakhirnya Kuliah Liwat II

9 Januari 2012 telah menjadi hari yang dinanti oleh sebahagian besar rakyat Malaysia khusus bagi yang mengikuti perkembangan politik negara, perbicaraan kes Liwat II dan perjuangan Datuk Seri Anwar Ibrahim (DSAI). Ia diberikan juga jolokan sebagai 901. Sepanjang tempoh perbicaraan, rakyat Malaysia dari pelbagai kaum serta lapisan umur disajikan dengan kuliah Liwat percuma. Budak sekolah tadika pun agaknya kini dah tahu apa tu Liwat, bagaimana perlakuan yang dikatakan liwat, tentang DNA dan air mani. Bagus juga tu !!!

Namun menjelang 901, pelbagai kalau atau andaian orang ramai dibuat di sebalik pihak pemerintah sibuk memperkatakan kekacauan atau kekecohan yang bakal tercetus disebabkan perhimpunan 901 anjuran parti pembangkang di kawasan sekitar Mahkamah. Bagaimana kalau DSAI didapati bersalah dan sebaliknya bagaimana kalau DSAI didapati tidak bersalah.

Ramai yang cuba menjadi Pak Nujum Blalang membuat ramalan bagi mensasikan keputusan yang bakal diumumkan. Bagaimana dengan nasib pakatan pembangkang atau parti DSAI. Siapa yang bakal menjadi Ketua Pembangkang di Parlimen mnggantikan DSAI ? Siapa yang bakal menjadi Perdana Menteri sekiranya pakatan pembangkang menang PRU-13. Bagiku mudah sahaja, DSAI akan didapati bersalah dan Pilihanraya Umum Ke-13 diadakan pada cuti sekolah Mac 2012. Aku sebenarnya terkejut bsar apabila mahkamah umumkan bahawa DSAI didapati tidak bersalah.

Mungkin lebih ramai yang mengandaikan seperti aku bahawa DSAI didapati bersalah dan dihumban buat kali ke dua di Penjara Sg Buloh, berbanding dibebaskan. Sebaik keputusan diumumkan, penyokong dan yang bersimpati dengan DSAI gembira meraikan keputusan tersebut dengan pelbagai cara sebagai tanda bersyukur. Mungkin sukar nak dapat bayangkan btapa perasaan ahli keluarga serta anak menantu DSAI, khususnya setelah sekian lama terasa diaibkan dan tertekan dengan isu ini.

Bagi pendokong parti pemerintah, jawapan bahawa kputusan ini menunjukkan mahkamah adalah bebas dan keputusan mahkamah tidak dipengaruhi oleh parti pemerintah sekadar nak meredakan dan melayan kekecewaan. Berita arus perdana pun hanya satu hari membuat liputan dan ulasan ekoran keputusan mahkamah tersebut.

Peserta perhimpunan 901 pula digambarkan seolah-olah hanya seramai ratusan orang sahaja. Apakah kalau DSAI dibebaskan, mereka akan berdemo gembira dan memuji Kehakiman Malaysia kerana bebas dan berani. Kalau DSAI kalah dan disabitkan kesalahan pula, mereka akan berdemonstrasi kerana kehakiman tidak memihak kepada mereka dan menuduh Kehakiman Malaysia dikongkong pemerintah.

Sama ada betul keputusan mahkamah, hendak percaya atau tidak, sama ada perlakuan antara DSAI dengan Saiful benar-benar berlaku atau tidak, hanya kedua-duanya serta Allah s.w.t dan malaikat sahaja yang tahu. Antara pelaku, pemfitnah, hakim, pendakwa, peguambela dan penokok tambah semuanya akan diadili seadil-adilnya di Padang Mahsyar dan menerima hukuman yang pasti adil di hadapan Allah s.w.t.

Memang aku merasai keputusan kes Liwat II ini memberi kesan terhadap PRU13 nanti. Namun tidak pastilah sejauh mana ianya memberikan kelebihan sama ada terhadap parti pemerintah mahupun parti pembangkang. Apakah kini, PM dan parti pemerintahnya bakal menghadapai masalah besar dalam PRU13 nanti. Apakah kini DSAI dilihat sebagai hero atas 'kemenangan' ini atau sekurang-kurang wajar diberikan undi sebagai tanda sokongan dan simpati?

Namun masih ada masa untuk rayuan terhadap keputusan yang dibuat oleh mahkamah. Keluarga Saiful tentu menghendakinya. Apakah Kuliah Liwat II akan disambung semula ?

Share:

Keunikan Sambutan Coundown 2012

Menjelang Tahun Baru Masehi, seringkali pelbagai sambutan dibuat di sana ini yang selalunya juga dikaitkan dengan persembahan artis, joget-joget, sorak-sorak dan diakhiri dengan permainan bunga api. Memang itu kelazimannya, sama ada di barat atau negaraku Malaysia. Malah ia juga dikaitkan dengan gejala berpoya-poya hingga larut malam dan maksiat zina. Tapi entah kenapa pada akhir 2011 lalu, pelbagai iklan sambutan bersempena dengan tahun baru dianjurkan oleh badan-badan Islam aku terima.

Tapi yang menarik perhatianku ialah Sambutan Coundown 2012 yang dianjurkan oleh Kerajaan Negeri Selangor mulai 6.00 petang 31 Disember 2012 di Dataran Kemerdekaan, Shah Alam. Program ini menampilkan pelbagai artis naysid, Imam Muda Asyraf, pendakwah bebas Ustaz Syed Nor Hisham serta penceramah agama yang tidak asing lagi iaitu Ustaz Azhar Idrus dan pelawak Zizan. Lantaran menjangkakan keunikan, kami sekeluarga telah hadir ke sana.

Ternyata sungguh menakjubkan. Sejak maghrib lagi orang ramai telah berpusu-pusu dating memenuhi Dataran Kemerdekaan Shah Alam yang terletak antara Muzium Negeri dengan Masjid Negeri. Sebaik solat Maghrib, Ustaz Asyraf bersembang santai dengan pengacara yang mengajak orang-orang muda untuk memanfaat usia muda bagi membentuk ahlak mulia dan berpegang dengan Islam bagi mewarisi generasi akan datang.

Memang aku sedari, kira-kira 80% yang hadir malam itu adalah orang muda. Yealah orang tua lebih suka rehat kat rumah daripada jem, bersesak dan bersejuk tengah padang begitu. Kehadiran orang muda dalam program seumpama itu seolah-olah membayangkan hasrat mulia generasi yang dahagakan hiburan mendidik jiwa dan bakal memikul pembentukan ummah akan datang. Insya’allah.

Apakah ini juga menunjukkan bahawa anak muda mula meminati program-program mendidik, terutama jika ditampilkan dengan cara yang kena gayanya.

Sebaik solat Isyak, orang semakin ramai memenuhi dataran yang mungkin kebanyakkannya dari Masjid Negeri yang berhampiran. Sebaik celoteh pengacara, Shahir AF8 muncul dengan dua lagu, diikuti dengan persembahan bekas gitaris kumpulan Kamikaze, Shamril Salleh atau Sham Kamikaze yang sudah melakukan penghijrahan serta artis yang dikenali sebagai Dakmie.

Dr Halimah selaku Exco Kerajaan Selangor kemudian melancarkan facebook GeMS 2012, Generasi Idaman Selangor sebagai salah satu usaha dalam membentuk generasi idaman yang bebas daripada gejala sosial, zina dan aktiviti tidak bermoral.

Suasana menjadi gamat apabila Ustaz Azhar Idrus muncul di atas pentas dan diikuti dengan Zizan Raja Lawak. Rupanya memang ramai pengikut Ustaz Azhar terdiri daripada orang-orang muda. Mereka berdua kemudian mengendlikan sesi soal jawab agama dengan soalan-soalan yang kelihatan remeh, tetapi disampai dan dijawab dengan bernas, secara bersahaja dan berjenaka.

Tidak ketinggalan al-Ustaz menunjukkan bakatnya bermain gitar dengan diiringi dengan lagu lawak Zizan. Aku menjangkakan tentu ada kontraversi selepas ini.

Dikhabarkan yang hadir pada malam tersebut kira-kira 80ribu orang. Entahlah. Betulkan kerana aura Ustaz Azhar ? Jika benar, memanghebat. Ini kerana pada mulanya sebelum sampai ke Dataran tersebut, aku menjangkakan sekitar dua tiga ribu sahaja yang hadir. Yang datang pulak bukan sahaja pak lebai, tetapi mat rempit pun ada. Malah yang tidak bertudung pun tidak ketinggalan.

Sebaik sesi soal jawab, diadakan peraduan sepontan tiru gaya Al-Ustaz berceramah dan persembahan oleh Ustaz Akhir Hayy. Cumanya aku tak pasti sama ada orang ramai boleh faham apa yang dibicarakan oleh Zizan dan Ustaz Azhar memandangkan loghat Terengganu yang begitu pekat digunakan. Terasa macam berada di Kuala Terengganu, bukan di Shah Alam.

Dalam menyanyikan lagu HambaMu seorang pononton tampil untuk berduet dengan Akil Hayy seolah-olah menggantikan Mawi. Seterusnya para VIP yang terdiri antaranya Exco Dr Halimah, Yaakob Sapari, MP Shah Alam naik kepentas untuk sesi cabutan bertuah dan penyampaian hadiah kepada pemenang.

Menjelang 12 tengah malam, secara beramai-ramai mengalunkan Asmaul-Husna. Bukan bedilan meriam, mecum atau bunga api. Sebaik selesai ‘Asmaul-Husna’, bacaan doa oleh Ustaz Azhar Idrus dengan diaminkan oleh orang ramai.

Apa yang aku alami pada malam tersebut merupakan suatu pengalaman kelainan yang unik dan seharusnya membuka mata semua pihak bagaimana menyambut tahun baru masehi dalam lingkungan yang baik. Tahniah kepada pengarah program pada malam tersebut yang begitu kreatif menganjurkan sambutan sebegitu rupa.

Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah