Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Ekspo Buku Islam Ke-6 Putrajaya

Tiada banyak bezanya dengan apa yang diadakan pada tahun lepas iaitu Ekspo Buku Islam Ke-2 Putrajaya. Kalau adapun ialah kedudukan pentas utama yang terletak di salah satu laluan masuk, tidak terperosok seperti tahun lepas. Tetapi apa Islamnya Ekspo Buku Islam Putrajaya Kali Ke-6 yang diadakan di Putrajaya dari 22 hingga 3 Mac 2013 ? Bukunya, penulisnya atau, penerbitnya ? Malah ada jurujualnya pun tidak berpakaian mengikut etika pakaian Islam walaupun mungkin dia orang Islam.

Sebenarnya ia merupakan kali kedua diadakan di Putrajaya dan bukan kali ke-6, tetapi ia merupakan kali ke-6 dianjurkan oleh kelompok penerbit tertentu yang mungkin penerbitnya atau syarikat milik orang Islam ? Hanya beberapa gerai menawarkan diskaun melebihi 10%. Kecewa benar, ditambah hanya satu saja rasanya kedai yang menyediakan perkhidmatan bayaran menggunakan kad kredit.

Mungkin beralasan Islam tidak mengalakkan penggunaan Kad Kredit ? Habis tu kalau nak beli kitab atau buku ratusan atau ribuan ringgit yang berjilid-jilid seperti Tafsir al-Azhar, Fi Zilalul Quran, Fathul Bari dan Ibnu Katsir ?

Sayangnya kurang promosi daripada segi tentative aktiviti daripada internet. Malah laman pihak penganjurnya di http://ekspobukuislam.com pun tidak dikemaskini. Ini kerana aku lebih suka kalau masa pergi ke sana ada aktiviti ulasan buku dan kesempatan bertemu penulis yang diminati.

Dalam kunjungan aku ke sana pada pagi 24 Februari lalu, sempat mengikuti pelancaran promosi oleh syarikat Krangkraf yang turut dihadiri oleh Dr Robiah K Hamzah serta penulis Ramlee Awang Murshid. Dapatlah jugak mendapatkan tandatangan atas buku terbaru Ramlee Awang Murshid serta bergambar dengannya.

Walau bagaimanapun berkunjunglah ke Ekspo Buku Islam ke-6 Putrajaya yang diadakan di Dewan Cempaka ( berhadapan Istana Keadilan ) untuk menyemarakkkan minat membaca diri sendiri serta kalangan ahli keluarga.

Aku sendiri pun tidak menyangka 'terbeli' beberapa produk disebabkan harganya yang 'mengejutkan'. Cubalah google atau search kat mana-mana kedai buku, Tafsir al-Azhar lengkap 30 juzuk berikut boleh diperolehi dengan harga hanya RM220.

Bergantung kepada apa yang dicari, insya'allah akan ditemui buku terbaik untuk diri sebagai melengkapkan lagi koleksi sama ada buku terbitan terbaru atau yang dah lama. Kalau tak cukup cash, pergi saja ke mesin ATM yang terletak di bangunan berhampiran, kekira 'walking distance' sahaja.
Share:

Restoran Ikan Bakar Sri Empangan Putrajaya

Restoran ini baru sahaja dibuka pada akhir tahun lalu. Kedudukannya agak menarik, mungkin kalau waktu senja cantek pemandangannya. Waktu malam bertambah lagi, dengan cahaya lampu 4 buah bangunan yang juga baru siap dibina tahun lepas serta Jambatan Seri Gemilang. Ini menjadikan Restoran Ikan Bakar Sri Empangan yang terletak berhampiran dengan empangan tasik Putrajaya di hadapan PICC begitu strategik untuk menarik perhatian dan kunjungan warga Putrajaya khususnya.

Walau bagaimanapun berdasarkan kunjungan aku serta family ke restoran tersebut, lepas Maghrib pada 23 Februari lalu sangat menghampakan. Aku tidak tahulah kalau mungkin nasib kami sekeluarga yang kurang baik pada malam tersebut, namun ianya tidak seindah suasana dan pemandangan sekitar. Maksudnya harap persekitaran sahaja cantek.

Sebelum nak buat order, tanya mana senarai menu ? Tak ada lagi katanya. Apa yang special, katanya ikan bakar. So kami pun tinjau ikan-ikan yang diletakkan dalam tong tidak jauh daripada tempat kami duduk. Alamak ikannya tidak segar-segar, mata sudah merah semacam. Udang pun layu aje. Agaknya nelayan masih cuti Gong Xi Fa Chai ?

Selain makanan tempahan yang dimasak, terdapat juga lauk-pauk untuk makan nasi campur. Tapi nampak kurang menyelerakan. Mungkin hidangan sejak tengahari tadi. Berdasarkan pekerja, nampaknya semua muka-muka Melayu Islam.

Masa menunggu tidaklah lama, mungkin sebab belum ramai yang tiba masa aku sampai tadi. Makanan tiba satu demi satu bermula dengan air minuman, tomyam campur untuk 4 orang, sayur kalian untuk 4 orang, 4 pinggan nasi, 5 ekor sotong goreng tepung, 8 ekor udang goreng kunyit dan siakap 800gram goreng sambal pedas.

Tak sangka tomyam campur dalam dua mangkuk besar. Order untuk makan dua orang pun sudah cukup. Tetapi rasanya alamak, kureng sedap. Sayurannya pula ada yang macam sudah kureng elok, rasa pun lain.

Sayur kalian pun sama dalam dua pinggan, order satu pun rasa cukup untuk 4 orang. Inilah masalah tidak ada senarai menu. Nak budget pun payah. Tidak mengapalah, yang penting rasanya yang kureng. Macam baru belajar masak aje, atau tukang masaknya masih cuti Tahun Baru Cina.

Diikuti pula dengan sotong goring tepung. Alamak !!! Entah apa-apa rasa tepungnya, berminyak dan tak terasa sangat isinya sebab banyak tepung daripada isi.

Kemudian ikan siakap, rasanya not bad. Boleh dipuji sikit, mungkin sebab digoreng dahulu. Kuah sambalnya kira oraitlah, boleh diterima. Nasib baik, sebab inilah hidangan yang paling mahal.

Akhirnya udang masak kunyit. Tengelam udang di sebalik sayuran lobak, kacang panjang dan bebawang. Kalau tahu begitu banyak sayurannya, tak payah order kalian. Tapi rasa udangnya …. Alamak !!! Tawar dan lembik. Mungkin udang bukan fresh dan dah lama tersimpan.

Sedap tak sedap pun, habis licin juga makan. Maklumlah sudah lapar. Lagipun macam terasa reganya tentu mahal, melihatkan senarai harga tadi. mana boleh tapau bawak balik ?

Sudahlah hampir semuanya tidak memusakan hati, terkejut perut juga masa membayarnya. Semua-semua tu berharga RM133.50. Probably this is first and last. Lebih sedap jika ke Restorann De’Dusun di Pinggiran Putera atau Perantau Hill di Sg Merab. Aku tak tahulah kalau memang boleh dikategorikan harga mahal, sebab nasi lemak seciput atas meaj yang siap sedia tu pun RM2 sebungkus.

Jadi aku tidak rekomen untuk makan dengan juadah sebagaimana kami sekeluarga rasai. Kalau berkunjung lagipun ( sebab pemandangan cantik ) mungkin makanan lain yang kira order biasa sedap-sedap, aku tidak tahulah. Mungkin sudah nasib kami atau bukan rezeki kami.
Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah