Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Umrah Keluarga 2011 : Hari Merehatkan Diri ...

2 Jun 2011 – Hari Rehat

Memang terasa keletihannya, namun kami gagahkan juga untuk ke Masjidil Haram untuk solat Suboh. Kena paksakan diri lantaran ganjaran gandaan pahala 100,000 kali. Sedang kami bersiap, tiba-tiba seorang lagi anak perempuanku menjerit, aaaaaa .... period ! Menangis-nangis dia ... nak buat camana, sudah fitrahnya begitu. Berdoa sudah berdoa, tapi Alllah tak kabulkan juga. Takkan nak lawan fitrah. Tapi alhamdulillah, berlakunya setelah selesai Umrah pertama.

Ini kes macam Saidatina Aisyah, isteri Rasulullah s.a.w yang menangis teresak-esak lantaran period ketika nak menunaikan haji dan umrah. Setelah bersih, beliau kemudiannya pergi bermiqat di Tanaim. Itu yang dapat nama Masjid Aisyah.

Tiba Masjidl Haram, orang sudah ramai. Kami masuk saja asal dapat tempat untuk solat. Lepas solat Suboh, aku termenung merung dan memandangkan Kaabah. Alhamdulillah, kita bersua semula. Masih seperti dahulu juga, tiada bezanya. Cumanya pembangunan di belakang yang bertentangan dengan bangunan menara jam kelihatan sedang rancak berjalan, Kren bekerja nampak tinggi-tinggi. Bagaimanakah rupanya apabila siap nanti.

Orang ramai mulai melakukan tawaf sunat. Aku yang keletihan masih tidak dapat membuat komitment, berapa kali sasaran untuk tawaf. 120 kebaikan dan barkah turun ke atas Kaabah, 60 untuk orang yang tawaf, 40 untuk orang yang solat di Kaabah dan 20 untuk orang yang merenung. Ambil pahala merenung dan memandangnya sajalah.

Kemudian kami pulang semula ke hotel. Harapnya nak rehat setelah keletihan seharian dalam perjalanan sehingga selsai umrah. Kami lihat sekitar masjid, khususnya berhampiran kompleks bangunan jam. Wah, tingginya. Masa aku pergi tahun 2009 dulu, bangunan sedang dibina dan tidak tergambar pulak jadi bangunan jam tertinggi dan terbesar di dunia.

Tawaf Kedai
Lepas sarapan dan rehat-rehat, anak-anakku mengajak lihat-lihat kedai di bawah. Nampak banyak juga kedai di tepi jalan berhampiran dengan hotel penginapan kami. Memang aku Cuma nak lihat-lihat sahaja. Tiada target khusus di sini, kecuali di kedai borong kopiah di tempat yang pernah aku kunjungi dahulu. Entah ada lagi entah tidak.

Salah satu kedai yang aku masuk penjualnyal bergurau berkata Malaysia Bagus, tapi Nik Aziz Kelantan tak bagus. Lantas aku buat olok-olok, nak jalan keluar dari kedailah sebab kata MB Kelantan tak bagus. Dia minta maaf seraya berkata Nik Aziz bagus, tapi kedekut. Kenapa, tanyaku, dia tidak menjawab. Mungkin tidak cukup vocabulary untuk nak menjawabnya.

Dalam sebuah kedai buku dan audio cd, aku beli dua buah buku mengenai Madinah dan Makkah. Agak menarik dengan susunan cerita dan gambar warna-warni yang menarik. Bahasa Indonesia pun kita modern sikit berbanding yang pernah aku beli masa musim haji 2009.

Zuhor Yang Panas
Menjelang zuhor, kami berjalan dalam kepanasan menuju ke Masjidil Haram. Rupanya dimaklumkan banyak pejabat yang sudah mula cuti weekend atau sekurang-kurangnya half-day hari ini. Itu yang terasa ramai di Masjidil Haram, termasuk esok dengan Solat Jumaatnya.

Berbanding dengan Masjid Nabawi, walaupun dalam Masjidil Haram, kepanasan terasa lantaran kebanyakan kawasan atau tempat solat adalah terdedah atau terbuka. Kipas yang ada pun pun kurang membantu. Nak berada di saf hadapan itulah masalahnya, walaupun struktur Kaabah jelas kelihatan.

Di bilik kami disediakan dengan TV flat-screen 32 inci yang mana ada rancangan yang membuat liputan secar langsung dari Masjidil Haram dan Masjid Nabawi. Jadi daripada siaran tersebut, mungkin boleh mencongak strategi waktu yang paling sesuai untuk mengerjakan umrah, tawaf atau kalau nak mencium Hajarul Aswad.

Sejenak bersama KR
Balik solat Zuhor, aku bersembang dengan KR yang kebetulan sedang berehat di sofa lobi hotel penginapan. Apa ni Hj, kelam kabut pengurusan setakat ini. Apa yang tidak kenanya, KR menjawab. Banyak Tn Hj, tiada satupun apa yang dikatakan oleh pihak TA adalah betul. Kata menginap satu tingkat yang sama di Makkah, lain jadinya. Kata bag akan diangkat ke tingkat bilik penginapan. Kena angkat sendiri juga. Malah semalam air entah dari mana melgalir melalui kumpulan bag jemaah kita.

Malahan aku cuba komplen tentang kedudukan bilikku. Aku tempah 1 bilik untuk berdua dan 1 bilik untuk berempat. KR kata, mungkin mustahil untuk tukar sebagaimana pakej asal sebab urusan sudah dibuat oleh mutawwif dengan pihak hotel. OK, akan aku adukan kepada pihak pengurusan di Malaysia nanti.

KR juga menyatakan, sebenarnya kita tidak dapat keluar dari Hotel Karam semalam disebabkan pihak hotel enggan mengembalikan passport. Ini ekoran pihak hotel tidak menerima bayaran dari TA sedangkan TA telah jelaskan kepada parent company-nya. Payah juga urusannya. Namun bas jalan juga menuju Bir Ali dengan pesanan tunggu dan berehat di Bir Ali sehingga diberitahu untuk bergerak semula, sambil pihak TA selesaikan masalahnya dengan Karam Hotel. Tapi maklumat yang diberikan lain pulak bunyinya. Menunggulah kami kepanasan dalam bas.

Aku bandingkan pengalaman semasa mengerjakan haji dengan Tabung Haji, dua hari sebelum bertolak sudah tahu naik bas nombor berapa, hotel penginapan dan nombor biliknya sekali. Maka tag pengenalan bag senang dibuat. Tapi dengan pakej TA ini, bukan setakat nombor bilik, hotel penginapan sebenar pun tidak diberitahu.

Bukan itu saja, ramai juga yang tidak berpuas hati dengan kendalian ziarah luar semasa di Madinah tempohari. Macam melepas batuk ditangga, macam main kira asal buat. KR minta maaf bagi pihak TA dan mengakui akan hal ini. Benarlah ini sebahagian daripada cabaran, tetapi wujud dari kelemahan yang ketara oleh pihak TA. Kalu gitu senanglah tugas menguruskan jemaah umrah. Kalau tak betul atau terurus elok, katakan saja jadikanlah itu sebagai cabaran.

Menjelang Maghrib
Hari ini Khamis. Jemaah tempatan ramai yang telah tiba untuk menghabiskan weekend di Masjidil Haram agaknya. Ada pejabat yang telah cuti pada hari Khamis dan ada yang separuh hari sahaja. Jummat memang cuti hujung minggu.

Manakala di Masjidil Haram, mereka yang berpuasa telah siap sedia seawal 6.30 petang. Maghrib kira-kira 7.05 malam. Sementara masuk maghrib, aku ambil kesempatan untuk mengaji al-Quran.

Terasa kurang selesa juga sebab masih terasa bahang panas. Lepas solat maghrib, aku turun ke lantai Kaabah hinggalah ke Isya. Lepas Isyak, barulah kami pulang ke hotel penginapan.

Jelas kelihatan di luar Masjidil Haram, orang begitu ramai sekali. Memang Masjidil Haram tidak putus menerima kunjungan dan keadaan menjadi bertambah pada hari hujung minggu.

Jualan Haram lagi ..
Dalam perjalanan pulang, ramai orang berjaja dengan pelbagai barangan jualan di tepi jalan. Laluan pejalan kaki menjadi semakin sesak. Ini mengingatkan aku kepada suasana haji 2009.

Sekali sekala tu tengok juga apa yang dijual. Mungkin ada sesuatu yang menarik. Aku perhatikan memang murah giler jualannya. Tapi macamana dengan kualitinya ?

Lepas makan malam, kami berehat dengan target bangun untuk subuh di Masjidil Haram jam 2.00 pagi. Mungkin esok malam nak buat umrah. Ziarah pertama yang sepatutnya dilakukan lusa ditangguhkan kepada hari Sabtu kerana esok adalah Jumaat. Katanya orang ramai, jalan sibuk dan bimbang tidak sempat kembali ke Masjidil Haram sebelum zuhor.

Klik Untuk Gambar Hari Ke-6
Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2