Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Maksiat Dalam Surau Masjid ?

Umumnya ke surau dan masjid khususnya untuk solat berjemaah adalah untuk untuk memenuhi tuntutan Islam serta meraih fadhilat dan ganjaran pahala besar yang dijanjikan. Namun tidak semudah itu bagi kita sebagai makmum atau orang awam.

Kita boleh sama ada secara sedar atau tidak, melakukan kesalahan berupa perbuatan dosa atau maksiat dalam masjid surau, sama ada semasa solat atau di luar solat. Bagaimana ini berlaku. Daripada ingin mendapat ganjaran pahala, sebaliknya dosa yang ditanggung. Berikut adalah beberapa perkara yang tersebut itu.

Melintas Depan Orang Sedang Solat
Ini selalu berlaku. Sama ada sebab tidak sabar nak keluar dari surau masjid, atau ada urusan penting atau hajat kena pastikan tidak melintas depan orang lain yang sedang solat. Sebabnya ? Dosa kesalahannya ?

Hadis Rasulullah s.a.w, ‘Seandainya orang yang lalu di depan orang yang solat mengetahui besarnya dosa yang ditanggungnya, nescaya ia akan memilih berhenti selama 40, itu lebih baik baginya dari lalu di depan orang yang shalat’ ( H.R Bukhari dan Muslim ).

Namun ianya sering berlaku. Pakai redah sahaja. Dapatkah kita bayangkan dosanya sehingga kalau tahun sanggup ditunggu 40 tahun.

Pergerakan Mendahului Imam
Kata solat berjemaah. Kenalah ikut imam dan pergerakan makmum adalah setelah imam melakukannya. Dari Anas bin Malik r.a, dia berkata, “Pada suatu hari Rasulullah s.a.w pernah solat mengimami kami, selesai sholat, beliau menghadapkan wajahnya kepada kami dan bersabda, “Wahai sekalian manusia, sesungguhnya aku adalah imam kalian, maka janganlah kalian mendahuluiku dalam hal rukuk, sujud, berdiri, atau salam, sesungguhnya aku dapat melihat kalian dari depanku dan dari belakangku”. ( H.R Muslim )

Dari Abu Hurairah r.a, dari Nabi s.a.w beliau bersabda, “Tidakkah salah seorang di antara kalian takut jika dia mengangkat kepalanya sebelum imam, maka Allah akan merubah kepalanya menjadi kepala keledai, atau Allah akan menjadikan bentuknya seperti bentuk keledai?” ( H.R Al-Bukhari )

Tidak Thuma`ninah dalam Solat
Di antara kejahatan pencurian terbesar adalah pencurian dalam solat. Rasulullah s.a.w bersabda, “Sejahat-jahat pencuri adalah orang yang mencuri dalam shalatnya, mereka bertanya : “ bagaimana ia mencuri dalam solatnya? Beliau menjawab : ( Ia ) tidak menyempurnakan ruku’ dan sujudnya”. ( H.R Ahmad )

Thuma’ninah adalah diam beberapa saat setelah tenangnya anggota-anggota badan. Para Ulama memberi batasan minimal dengan lama waktu yang diperlukan ketika membaca tasbih. Ini termasuklah, tidak meluruskan dan mendiamkan punggung sesaat ketika ruku’ dan sujud, tidak tegak ketika bangkit dari ruku’ serta ketika duduk antara dua sujud, semuanya merupakan kebiasaan yang sering dilakukan oleh sebagian besar kaum muslimin.

Menjadi Pencuri Terbesar
Ini berkait rapat juga dengan thuma’ninah. Sabda Rasulullah s.a.w, “Sejahat-jahat encuri adalah orang yang mencuri dalam solatnya,” para sahabat bertanya, “Wahai utusan Allah, seperti apakah bentuk pencurian yang dilakukan seseorang dalam solat ?” Rasulullah s.a.w menjawab, “Dia tidak menyempurnakan rukuk dan sujudnya.” ( H.R Ahmad )

Sudahlah pencuri, sejahat-jahat di kalangan pencuri pulak tu. Bagaimana pula bentuk rukun dan sujud yang sempurna ? Aku tidak berhasrat yang ceritarita panjang lebar, cuba tetanya al-Ustaz kalau pun tidak Ustaz Google.

Suatu ketika Rasulullah s.a.w solat bersama sahabatnya, kemudian beliau duduk bersama sekelompok dari mereka. Tiba-tiba seorang laki-laki masuk kedalam masjid dan berdiri menunaikan solat. Orang itu rukuk lalu sujud dengan cara mematuk.

Maka Rasulullah s.a.w bersabda: “Apakah kalian menyaksikan orang ini?, barang siapa meninggal dunia dalam keadaan seperti ini ( solatnya ), maka dia meninggal dalam keadaan di luar agama Muhammad ( Islam ). Ia mematuk dalam solatnya sebagaimana burung gagak mematuk darah. Sesungguhnya perumpamaan orang yang solat dan mematuk dalam sujudnya bagaikan orang lapar yang tidak makan kecuali sebutir atau dua butir kurma, bagaimana ia boleh merasa cukup ( kenyang ) dengannya". ( H.R Abu Ya’la dengan sanad hasan, Khuzaimah dan Tabarani dari Abu Abdullah Al Asy’ary )

Dari Abu Hurairah r.a.. berkata:“Aku telah disuruh oleh kekasihku, tiga perkara dan ditegah aku dari tiga perkara, iaitu mematuk-matuk rukuk dan sujud seperti patukan ayam dan duduk seperti duduk anjing dan berpaling-paling sebagaaimana tsa’lab ( sejenis anjing hutan ).” ( H.R. Abu Ya’la )

Terlebih Rajin Rajin Solat Sunat ?
Sama ada disebabkan suasana yang kondusif di surau masjid dengan kebersihan, cantik dan hawa dinginnya,berbanding di rumah atau ada tujuan lain. Setelah solat, kita begitu ‘rajin’ untuk solat sunat. Apakah hendak menunjuk-nunjuk kepada orang lain betapa warak dan rajinnya kita solat sunat sama ada sebelum atau selepas solat. Adakah begitu juga kalau di rumah, ketika sendirian atau tidak kelihatan oleh orang lain ?

Rasululah s.a.w bersabda, Mahukah kamu aku khabarkan suatu perkara yang sangat aku takutkan melebihi rasa takutku terhadap fitnah dajal ?” Para sahabat menjawab, “Sudah tentu kami mahu wahai utusan Allah.” Rasulullah bersabd, “Perkara itu ialah syirik yang sangat halus iaitu seorang yang sedang solat, dia berasa orang lain sedang memerhatikannya solatnya. Dia lantas mengelokkan solatnya supaua mendapat pujian daripada orang yang melihat dia solat.” ( H.R Ibnu Majah )

Seorang sahabat bertanya, "Rasulullah s.a.w suatu ketika pernah ditanya sahabatnya mengenai posisi solat sunnah. Rasulullah s.a.w menjawab, kerjakanlah beberapa diantara solatamu itu di rumah dan jangan kamu jadikan rumahmu seperti kuburan”. ( H.R Bukhari )

Memakai Pakaian Dengan Logo Iklan Maksiat
Iklan seumpama mengajak atau mendorong seseorang kepada sesuatu perkara, perbuatan, nama atau jenama. Setidak-tidaknya supaya barang itu dikenali, diminati lalu pengguna akan tertarik dan membelinya suatu masa nanti. Bagaimana jika solat dengan memakai pakaian dengan iklan yang tertera sesuatu yang mengagungkan apa yang di larang syariat atau bertentangan Islam seperti tanda salib, arak dan pelbagai maksiat atau pusat hiburan yang lagha.

Dalilnya, maksud firman Allah s.w.t, “Dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya”.( Al-Maidah : 2) Hadis ini menjelaskan lagi larangan member apa jua bantuan sama ada tersirat dan tersurat kepada hal ehwal yang bertentangan dengan aqidah dan hukum Islam.

Hadis juga menyebutkan, “Barangsiapa yang menyeru atau mengajak ke arah sesuatu yang sesat (dosa), dia akan menanggung dosanya sebagaimana dosa-dosa orang yang mengikuti ajakan dan seruannya sehinggalah hari kiamat, tidak terkurang dosa itu walau sedikit”. ( H.R Muslim & Ibn Majah )

Lain-lain
Terpulang kepada diri anda semua menilai beberapa gambar berikut kerana mungkin bukannya terhad di surau masjid sahaja, tetapi tabiat yang biasa telah terbawa-bawa ke dalam masjid pula.

Sama ada di luar atau dalam surau masjid, dianggap sama sahaja.

Penutup
Itu sekadar beberapa perkara sebagai orang awam atau makmum. Tidak termasuklah yang datang surau masjid seperti mahu mencuri duit dari Tabung Masjid, sengaja mengotorkan masjid, membuat bising dan menghalang orang hendak ke surau masjid.

Kalau bagi Imam, Bilal, Pengerusi, AJK Masjid atau penceramah jemputan mungkin lain pula kisahnya. Apa yang dipaparkan sekadar untuk ingat mengingati dalam melaksanakan solat serta mencapai amal ibadah yang sempurna.

Cadangan bacaan :
Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2