Dari Mat Cincang Ke Pulau Payar

>> Friday, December 30, 2011

Awal Disember 2011, aku dan keluarga sekali lagi ke Pulau Langkawi. Entah untuk kali yang ke berapa ? Target utama sebenarnya nak jemput anak bongsuku pulang dengan barang-barang dari asramanya setelah tamat belajar di MRSM Langkawi. Since tak dapat tiket murah, kami pergi naik kereta dan feri di Jeti Kuala Kedah.

Kira ok juga, sebab bertolak dari rumah jam 4.30 pagi, sampai di Jeti Kuala Kedah jam 9.00 pagi. Itu dah termasuk stop isi minyak dan solat suboh. Cuma yang terasa lama ialah naik feri dari Kuala Kedah, dua jam baru sampai di Jeti Kuah. Tapi dalam feri ditayangkan filem Alamak Toyol. Dalam ngantuk, tengok juga dan tau-tau dah sampai.

Lepas check-in di sebuah apartment homestay, kami terus ke Beras Terbakar. Kawasan Beras terbakar seperti itu juga. Namun kedai-kedai disana kami anggap banyak pilihan souvenir serta kain baju yang agak murah.

Kereta Kabel Langkawi

Kemudian ke Orientel Village untuk menaikki kereta kabel Langkawi. Walaupun sebelum ini aku berazam ketika first time naik kereta cable Langkawi, kononnya itulah first dan last. Ini didorong dengan oleh rasa takut, gayat yang amat sangat.

Namun memandangkan cuaca cerah dengan awan yang aku kira menarik, aku kuatkan diri untuk menaiki sekali lagi. Mudah-mudahan dapat snap gambar yang menarik. Tetapi petang itu agak berangin dan orang pun tidak berapa ramai di tempat penjualan tiket. Kenapa agaknya ? Sedangkan sebelum ini terasa ramai pengunjungnya. Entahlah !!

Memang agak kuat angin ketika tu. Sesekali menghayunkan gondola yang kami naikki. Itu yang menggerunkan. Bayangkan kalau terjatuh, rosak ke, terputus tali gendola ke ... Aku difahamkan kalau angin tersangat kuat, operasi kereta kabel tersebut akan dihentikan.

Dengan perjalanan kira-kira 15 minit, kami sampai di stesen tertinggi. Sebelum ini aku hanya sampai di stesen pertama, lantaran stesyen kedua, yang tertinggi ditutup untuk pengambaran filem.

Rasanya tiada ada apa sangat perbezaan pemandangan sekitar berbanding pergi sebelum ini. Seperti dulu sahaja agaknya. Dengan angin yang agak kuat bertiup, rasa macaam menggugat keyakinan. Kami jalan-jalan sekitar pelantar yang disediakan. Terasa agak gayat juga.

Kemudian menyusuri laluan jalan dan tangga dalam hutan untuk ke Jambatan yang menghubungkan dua puncak gunung. Wah memang lagi terasa gayatnya. Tetapi pemandangan sangat menarik. Terfikir sekali lagi, bagaimana agaknya mereka buat dahulu ?



Cokelat lagi
Seperti biasa, gi Langkawi tidak sah atau tidak lengkap kalau tidak beli cokelat. Lepas turun kereta kabel, ronda sekitar Pekan Kuah untuk beli mana yang berkenaan. Cokelatnya seperti itu juga, jenama dan bentuk sepertu dulu. Tiada perbezaan yang ketara rasanya.

Menjadi kebiasaan, isi punya isi dalam bakul, apabila nak bayar terkejut dengan harganya. Yealah kalau satu paket, satu bungkus atau batang sudah mencecah RM10, maka kalau ambik 10 sudah RM 100 !!!

Pulau Payar
Hari Kedua, kami bersiap ke Jetty Kuah untuk ke Pulau Payar. Ini merupakan destinasi target kunjungan kami kali ini, sebab tidak pernah sampai sebelum ini. Yang lain kebanyakkannya telah dikunjungi.

Kami bertolak menaikki boat yang agak besar kekira jam 9.30 pagi. Agak penoh tempat duduk, ramainya orang !! Banyak dapat untung juga bisnes pelancongan ni.

Pulau Payar dikatakan antara pula yang menarik di Langkawi dan aktiviti utama di pulau ini ialah menyelam dan snorkeling. Pakej yang aku ambil sefamili ialah snorkeling sahaja.

Menghampiri pulau, kami bertukar kepada boat kecil lalu berlabuh du jeti berhampiran Pulau Payar. Wah, memang cantik pulau ini. Airnya kelihatan jernih sekali dengan jelas kelihatan ikan yang berenang-renang dalam air. Kelihatan ramai pengunjung yang telah sampai dan melakukan aktiviti snorkeling di tepi pantai. Terasa tak sabar nak terjun ke pantai.

Selepas diberikan diberikan taklimat demi taklimat serta etika ketika berada di pulau ini, snorkeling time !!! Kami diberikan peralatan snorkeling dan terus masuk pantai.

Memang cantik pemandangan di dasar laut yang dilihat menerusi aktiviti snorkeling. Kelihatan ikan-ikan yang mungkin habitatnya di celahan batu karang berenang ke hulur hilir. Terasa macam jinak, tapi lari bila aku cuba menyentuhynya. Ada juga yang main gigit-gigit kaki apabila kita berdiri. Mula-mula terkejut, terasa geli, tapi lama-lama jadi biasa.

Di tepi pantai Pulau ini selain wakaf-wakaf berehat mengikut kumpulan pengunjung, turut disediakan bilik persalinan ( tetapi masih gunakan air masin ), Kedai Runcit, Pejabat Marine dan surau untuk kemudahan orang ramai.

Kekira jam 3.00 petang, kami pun beransur pulang balik ke Jeti Kuah. Terasa letih juga walaupun tak semana aktiviti snorkeling di Pulau Payar. Namun cukup untuk meninggalkan kenangan berada di sana.



Klik Untuk Lagi Gambar


2 Komen:

Anonymous 9:04 PM  

guna pakej apa ye untuk snorkeling tu ye?brape harga?

hassan1663 10:06 PM  

kira pakej 1 day trip to Pulau Payar ... google aje kat internet, ada banyak, tapi nak mudah call Sahir di 019-5782519, boleh dapt rega baik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Posting Terakhir

Posting Popular

  © Blogger templates Shiny by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP