Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Perjalanan Haji - Solat Sebelah Wanita, Peminta Sedeqah & Bayar Tunai

Hari 29 ( Rabu 18 Nov / 1 Zulhijjah )

Bangkit 12.30 untuk mengerjakan umrah kali ke-13 yang aku niatkan untuk bondaku sekali lagi. Orang sangat ramai, namun alhamdulillah aku dapat bergerak lancar dan siap jam 3.45 pagi.

Sedang mencari saf, aku nampak Pegawai Masjid sedang meminta jemaah wanita beralih ke belakang. Lalu aku dapat tempat yang dikosongkan oleh jemaah wanita yang beredar ke belakang. Nampak ini macam satu taktik nak dapat ruang saf.

Solat Sebelah Wanita India
Namun dalam baris saf yang aku dapat tu masih kedapatan wanita. Aku jadi aku bengang betul, ketika hampir nak azan suboh, beberapa lelaki sebelah kiriku meninggalkan saf dan saf yang kosong diisi oleh jemaah wanita Indon dan India. Argh !!! Nak lari juga ke aku .. nak lari ke mana ? Di sebelah kiriku hanya satu ruang kosong yang kecil menjadi pemisah, kemudian diikuti dengan beberapa wanita Indon. Ketika hendak solat suboh, masuk seorang wanita India menyelit. Aduh … kacau sungguh. Dahlah pakaian solat tidak sempurna bagi pandanganku, selendang aje tiada telekong. Pakai pulak seluar yang tergantung nampak kaki yang tidak bersetokin tu.

Lalu aku melangkah sikit kedepan untuk mengelakkan bersentuhan dengan wanita India tadi. Kiranya saf jadi terputus secara fizikal, namun memang terputus pun sebab campur lelaki pompuan. Agaknya ini ujian sungguh dari Allah, lantaran aku sering mempertikaikan percampuran jemaah dalam saf solat. Dalam hatiku, patut pun bencana selalu berlaku di India dan Indonesia … di hadapan Kaabah pun lagu tu. Boleh ke aku berperasangka begitu ?

Lepas solat Duha, mendung di langit. Aku tunggu juga, kot-kot hujan turun membasahi Kaabah. Tapi tak turun-turun juga. Sejak sampai Mekah dan Madinah, tidak pernah aku mengalami suasana hujan turun. Lantas balik ke hotel saja.

Peminta Sedeqah
Sedang aku mengaji di MH sebelum masuk waktu zuhor, aku ditegur oleh seorang lelaki India. Seperti yang aku alami sebelum ini, ‘Can you speak English’. Kemudian mengakulah yang dia kehilangan duit dan mohon sumbangan daripadaku, fi sabilillah. Lalu aku katakan, ada yang pernah mengaku perkara yang sama kepadaku sebelum ini termasuk kepada roomateku. Lalu dia kata, ’takkan di dalam MH bersaksikan Kaabah saya hendak menipu’. Begitulah lebih kurang katanya. Aku jadi terkedu, ya tak ya jugak. Lagipun aku lihat ditangannya gelang tanda seolah-olah memang ia jemaah India. Betullah tu … lalu aku berilah SR5.

Aku lihat kemana dia pergi. Nampaknya berjumpa seseorang lagi. Modus operandinya nampak simple, jumpa orang yang agak-agak boleh berbahasa Inggeris dan masih muda. Bercermin mata dan kelihatan kemas, mungkin sekadar ciri tambahan. Aku ambil gambarnya dan kemudian beliau beredar jauh apabila menyedari yang aku mengambil gambarnya. Terpulanglah, antara dia dengan Allah.

Adakah benar masalah yang dihadapi atau apakah ini suatu sendikit atau sekadar helah. Ustaz TH pernah kata kalau ada orang minta sedeqah atau minta sumbangan, berilah kalau nak beri dan katalah yang terbaik jika tidak. Jangan buat siasatan seperti polis CSI pulak !!

Dikejar Peminta Sedeqah
Di luar MH memang ramai peminta sedeqah, kalau boleh aku katakan peminta sedeqah. Pelbagai cara digunakan untuk menarik simpati. Kebanyakkannya budak-budak. Antaranya tangan kelihatan kudung. Ada aku dengar yang kudung tu dibuat-buat sahaja, sedangkan sebenarnya dilipat dan diletakkan alat dihadapannya. Ada aku lihat orang ramai yang cuba memegang tangannya, tetapi peminta sedeqah tu mengelak. Ada juga wanita tua dengan mengendong anak kecil. Dimana suaminya ? Apabila ada polis datang, mereka bertempiaran lari lintang pukang. Kesian pulak.

Teringat satu hari, ada seorang jemaah Malaysia yang agak berusia menghulurkan sumbangan kepada salah seorang daripada budak peminta sedeqah tu. Lantas yang lain mengejar dan mengerumuni pakcik tersebut meminta wang. Pakcik tersebut kelihatan seperti cuba melarikan diri. Payah jugak lagu ni.

Sebaik solat isyak, dapat ku lihat betapa ramainya manusia. Ada yang masih berada dalam saf solat dan ada yang mula berduyun-duyun keluar dari MH untuk pulang ke tempat penginapan masing-masing.



Hari 30 ( Khamis 19 Nov / 2 Zulhijjah )

Bangkit 12.30malam untuk umrah kali ke-14. Sengaja aku kuatkan diriku untuk buat hari ini sebab esok pagi Jumaat dan ada ceramah pulak bagi jemaah KT03. Orang sudah tidak ramai yang nak buat umrah dari hotelku. Itu yang tunggu punya tunggu nak cukupkan penumpang van. Sejak dari jam 1.30 tunggu. Tunggu punya tunggu, jam 2.20 pagi baru dapat bergerak ke Tanaim. Ini sudah dikira lewat. Pemandu van pula minta tambang SR10. Memasing diam saja, kemudian turun kepada SR7.

Dibayar Tunai ?
Namun aku terkejut apabila ada seorang jemaah lelaki bayarkan tambang ku. Aku tanya mengapa ? ‘Ah tak ada apa-apa’, jawabnya. Lantas aku teringat sumbanganku kepada jemaah India yang mendakwa kehilangan wang semalam, apakah ini bentuk tunai yang Allah bayarkan semula kepada ku ?

Sampai semula MH sudah dikira lewat. Orang sudah ramai dan ketika tawaf pun agak perlahan perjalanannya. Selesai tawaf, azan suboh pertama berkumandang. Lantaran kelihatan orang yang sangat ramai, aku mengambil keputusan untuk melakukan saie di tingkat dua. Aku pun naik ke atas dengan escalator yang disediakan.

Saie Di Tingkat 2
Wah, memang lega sangat pada mulanya. Aku gunakan laluan wheel chair sahaja. Tiada sebarang gangguan, kecuali apabila wheel chair lalu, aku ke tepi memberikan laluan.

Tetapi lama kelamaan, apabila hampir waktu suboh, orang semakin ramai datang dan memenuhi ruang serta laluan bersaie. Selesai umrah kekira jam 5.10 pagi sedang waktu suboh jam 5.20. Aku cuba menyelit untuk mendapatkan ruang solat dalam saf untuk solat suboh.

Tetapi standardla, percampuran jemaah tetap berlaku ditingkat dua tempat saie. Lepas masuk Duha baru balik hotel.

Umi Gagal Tukar Putrajaya
Terima SMS daripada anak sulongku Kak Yong, 'Permohonan Umi bertukar ke Putrajaya Gagal', argh !! Ya Allah, macamana ni ? Kena berulang lagi nampaknya isteriku ke SMK Saujana Utama. Ya Allah, kenapa Engkau tidak perkenankan doa kami. Lalu Aku SMS Che Asir bapa saudaraku yang janji nak hantarkan surat peermohonan kepada Menteri Pelajaran lagi. Takde jawapan. Rupanya beliau bercuti di India. Sebarang rayun tarikh tutupnya 30 November.

Hari 31 ( Jumaat 20 Nov / 3 Zulhijjah )

Jam 8.30 pagi di perkarangan lif tingkat 15 untuk jemaah KT03 diadakan Ceramah Masyaer. Masyaer bermaksud ibadah Haji di Arafah, Mudzalifah dan Mina. Dalam ceramah ini diberikan penerangan aturcara, pengisian cabaran serta persediaan yang sewajarnya termasuk peralatan yang perlu di bawa sepanjang berada di ketiga-tiga tempat serta pergerakannya. Terasa 'haji' baru nak bermula ...

Kami dijangka bertolak sehari awal daripada tarikh wukuf iaitu 8 Zulhijjah dan perlu pulang semula ke Mekah pada 12 Zulhijjah. Sepatutnya dan kebanyakkan jemaah haji lain pulang semula dari bermalam Mina selama 4 hari untuk ke Mekah pada 13 Zulhijjah, tetapi jemaah KT03 diminta pulang awal sehari iaitu 3 malam sahaja, 10, 11 dan 12 Zulhijjah yang dinamakan juga sebagai Nafar Awal. Lepas tu rehat sehari dan bersiap untuk ke Jeddah sebelum pulang ke Malaysia. Maksudnya kalau boleh sebelum ke Masyaer, dinasihatkan siap packing semua barang. Ah ! Sudah nak pulang ? Terasa macam belum puas, sudah bicara hal keberangkatan pulang. Shopping pun belum habis …

Lepas ceramah terus bergegas ke MH. Jam sudah hampir 10.30. Hari ini merupakan Jumaat terakhir di MH. Jumaat minggu hadapan kami berada di Mina. Semakin dekat nak wukuf, orang tentunya bertambah ramai, lagi pun kami sudah lewat.

Sampai masjid askar bertugas membuat hadangan mengawal kemasukan jemaah menerusi pintu-pintu tertentu. Nampaknya laluan biasaku juga sudah ditutup. Aku percaya hadapan Kaabah masih kosong, tetapi hadangan tersebut menyebabkan aku beralih ke atas tingkat sekali dengan escalator, iaitu tempat saie yang baru.

Di situ tentunya masih kosong sebab orang nak elak daripada kepanasan matahari. Di luar bangunan MH orang telah memenuhi safa merata tempat. Ternyata benar, di lihat daripada atas tempat saie tu, masih banyak kosong di lantai hadapan Kaabah.

Masa solat asar, ruang solat dalam saf agak sempit. Orang sebelahku walaupun sudah aku tegur dengan menunjukkan arah kiblat, namun masih tetapi dengan kedudukannya. Akibatnya, masa sujud, kepala kami bersentuhan.

Lepas solat agak mengantuk, lantas aku round-round sekitar pintu King Abdul Aziz cuci mata. Nampak sangat meriah di situ.



Jumpa Tak Jumpa
Malam balik isyak, jumpa Rahman Sadikin yang kerja di Telekom, jiran sekampung masa di Kg Pt Lapis Kadir. Dia yang tegur aku dulu sebeb terperasan akan kad nama yang aku pakai, sedangkan ketika itu aku memakai mask. Tak sangka jumpa beliau. Namun bateri kameraku habis, tak dapat nak merakamkan saat itu.

Sebenarnya ramai yang mempunyai kaitan denganku turut berada di Mekah ketika ini, namun masih tidak ketemuan. Riduan jiran selang dua rumah di Putrajaya, Fadil dan isteri sepupu ibuku, ibu kepada adik iparku, Rosli Naib Pengerusi serta Kak Wan Ketua Muslimat Al-Hidayah, Radzi account manager IBM bagi pejabatku, Saimin classmate masa di matrikulasi serta Kahar, arkitek bangunan baru pejabatku. Mungkin memasing sibuk berurusan dengan Allah. Tak mengapalah …

Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2