Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Di Majlis Bacaan Yasin & Doa Kesyukuran Hari Wilayah 2010

Pada 4 Februari 2010 yang lalu, satu Majlis Bacaan Yassin dan Doa Kesyukuran bersempena dengan sambutan Hari Wilayah Persekutuan telah diadakan di Masjid Besi Putrajaya. Aku hadir lantaran diminta oleh gurunya untuk hadir. Memang jelas sekali pada majlis tersebut, majoriti atau ku kira 70% adalah terdiri daripada pelajar Sekolah Menengah sekitar Putrajaya.

Ini dapat dilihat dengan gaya pakaian mereka. Mereka diangkut dengan pulohan bas Nadi Putra dari sekolah mereka. Tetapi memandangkan jarak antara rumahku dengan Majisd Besi lebih dekat berbanding dengan sekolah anakku, baik aku hantar terus ke masjid sahaja.

Antara VIP yang hadir ialah Menteri Wilayah, Ahli Parlimen Putrajaya dan Pengerusi Perbadanan Putrajaya. Ku kira sambutan atau ataucara majlis simple sahaja. Dari solat maghrib, solat hajat, bacaan yasin, tahlil dan solat isyak. Kemudian jamuan yang ku kira agak grand juga sebab makan berhidang.

Sedang aku mengikut tahlil, tetiba seorang pelajar lelaki menegurku. “Packik orang Saujana Utama kan ?”, tegur seorang pelajar berbadan kecil, lengkap berbaju dan seluar putih.

“Ya, kenapa ?”, jawabku antara serba salah nak ikut tahlil atau nak layan budak ini.

“Saya orang Saujana juga, tadi nampak pakcik ambil gambar, patutlah macam kenal aje”, sambung pelajar tu. “Sayalah yang nyanyi atas pentas dengan Inteam itu hari”, baru aku dapat agak, ini tentunya pelajar KIDaS.

“Oh begitu, tapi buat apa di sini ?“.

“Saya baru daftar masuk Sekolah Alam Shah Putrajaya seminggu lalu”, balasnya.

“Oh, berapa orang Saujana dapat masuk Alam Shah”. “Saya seorang saja pakcik”.

“Anak siapa ?”, tanyaku balik. “Ayah nama Amir Sham tinggal di Cemara 11”, jawabnya.

“Oh ! yang dekat dengan rumah Cikgu Zamberi tu”, aku cuba mengingatkan kembali.

“Camana sekolah asrama penoh, ok ke ?”, aku cuba menduga lagi.

“Oklah setakat ini”, jawabnya sambil tersenyum-senyum.

“Takpa lah pakcik, saya berundur diri dulu”, sambil dia tunduk hormat dan menghulurkan salam. Pelajar tersebut kemudian beredar ke kumpulan kawan-kawan sekolahnya.

Walaupun detik perbualan dengan pelajar tadi agak singkat, namun aku rasa bersyukur sebab walaupun masih peringkat kanak-akan atau awal remaja, namun agak ‘berjurus’, berani dan tidak sombong untuk menegur ku. Walaupun telah terpisah, namun ingatan ketika berada di Saujana Utama nampaknya masih belum luntur.

Malam itu kebetulan aku menonton Beritam TV1 jam 12.00malam dan berita tentang majlis tersebut turut mendapat liputan. Aku dapat lihat sendiri wajahku muncul dalam TV … ha ! ha ! tetapi kecik dan kejap aje …

Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2