Sebenarnya Kini Semua Orang Boleh Berkorban

>>  Friday, September 09, 2016

Cuti Penggal Persekolahan datang lagi bersama Hari Raya Aidil Adha atau Hari Raya Korban serta cuti Hari Malaysia. Ramai yang mengambil peluang bercuti panjang, sama ada pulang kekampong untuk beraya atau melancong. Betol ke orang Malaysia ini pantang saja ada cuti, asyik nak berjalan saja.

MATTA Fair merupakan suatu event yang katanya amat di nanti oleh mereka yang suka melancong bagi mendapatkan pakej pelancongan yang terbaik. MATTA Fair Kuala Lumpur 2016 berlangsung pada 2-4hb September bebaru ini di PWTC. Maka berbondong2lah termasuk yang Muslim mencari2 pakej yang sesuai dan selesa mengikut kelapangan rezeki memasing sama ada untuk sendiri, bersama spouse atau famili.

Semuanya menjadi mudah. Tanpa banyak berkira2, pelbagai pakej idaman disambarnya. Semuanya menjadi mampu. Mungkin kerana dah buat perancang awal, siap reserve peruntukan bulan2 buat tabungan. Tidak hairanlah jika dilaporkan bahawa MATTA Fair 2016 berjaya menarik 110,000 pengunjung dengan nilai jualàn RM220 juta. Maknanya pukol rata RM2,000 seorang !! Itu baru di KL, lepas ini ada juga MATTA Fair di bandar terpilih lain.

Namun ketika pelbagai seruan, iklan dan tawaran korban Aidil Adha di sana sini ketika ni, kita buat tak kisah. Kalau nak kisahpun, kita nampaknya mula berkira2. Terasa tak mampu pulak, bukan setakat yg RM600 tapi yang rega RM300 pun terasa mahallah, ragu2 kot pihak penganjur nak cari untung aje tu, entah betul tidak diagih ke fakir miskin. Lagipun korban hukumnya sunat je !!

Yang beria2 nak jalan2 melancong tu, hukumnya wajib ke ? Kalau ke tempat yang dapat meningkatkan keimanan dan rasa kebesaran Allah tu mungkin bolehla jadi sunat. Maksud nya lepas balik melancong jadi insaf, rajin ke surau masjid solat jemaah serta rajin mengikuti Majlis Ilmu dan suka bersedekah, suka tolong orang, baik akhlak, bagus lah tu. Kalau jalan2 untuk dakwah lagi terpuji.

Ingatlah akan amaran tegas Rasulullah s.a.w. “Barang siapa memiliki kelapangan (rezeki) tetapi tidak menyembelih korban maka jangan sama sekali dia mendekati tempat solat kami.” ( H.R Ahmad, Ibnu Majah, Al-Daraqutni, Al-Hakim ) Apa maksud Rasulullah menghalang dari memasuki tempat solat baginda atau umat Islam ?

Dari Mikhnaf bin Sulaim, kami berwukuf di Arafah bersama Rasulullah SAW dan aku mendengar baginda s.a.w bersabda, “Wahai sekalian manusia, sesungguhnya keatas setiap ahli sebuah rumah, satu ibadah korban pada setiap setahun”. ( HR Ibnu Majah )

Jika kita mampu membayar bil handset dengan data plan sampai beratus sebulan, sanggup membayar bil TV berbayar bulanan, membeli surat khabar dan majalah serta aksesori kenderaan, sewajarnya kita juga mampu menyimpan RM 50 – 60 sebulan untuk membeli satu bahagian daripada korban pada Hari Raya Korban ini. Kini, semua orang boleh berkorban sebenarnya.

Mari kita bersama bersifat Rahmah mengeluarkan sebahagian daripada rezeki kita untuk melaksanakan ibadah korban setiap tahun.

Teruskan bacaan ...

Hanya 1.7 Umat Islam Malaysia Berkorban Aidil Adha ?

>>  Saturday, August 27, 2016

Terdengar di Radio IKIM kelmarin, dianggarkan seramai 1.7juta penduduk Malaysia melaksanakan ibadah korban last year. Daripada jumlah itu, kekira 70,000 ribu orang melaksanakan dil luar negara menerusi syarikat or NGO yang mengendalikan korban di luar negara. 70ribu berbanding 1.7juta, sikit sangat perbandingan. So tak perlu diperbesarkan hukum atau mana afdhal, korban di dalam kariah atau luar negara.

Persoalannya kita sendiri, adakah termasuk dalam angka 1.7juta peserta ? Ini kerana penduduk Malaysia, dari 32 juta orang, 60% adalah Melayu-Islam. Bermakna ada 19 juta umat Islam di Malaysia .

Statistik Tenaga Kerja KSM Q4/2015 menunjukkan 42% atau 13.71juta penduduk Malaysia Bekerja. Kalau 42% umat Islam juga bekerja dan ada pendapatan, bermakna ada 7.98juta. So dari 7.98juta pekerja ini berapa ramai yang sebenarnya berkemampuan untuk berkorban ?

Berapa ramai yang memiliki kenderaan sendiri daripada 26juta kenderaan atas jalan raya sekarang. Berapa ramai memiliki smartphone canggih manggih daripada 28juta smartphone terjual di Malaysia, dan berapa ramai pula yang melanggani khidmat TV berbayar daripada 3.5juta pelanggan berdaftarnya. Apakah itu senmua aboleh menjadi indikator kemampuan seseorang Muslim untuk berkorban haiwan ternakan.

Ingatlah akan Sabda Rasulullah s.a.w. “Barang siapa memiliki kelapangan (rezeki) tetapi tidak menyembelih kurban maka jangan sama sekali dia mendekati tempat solat kami.” ( H.Riwayat Ahmad, Ibnu Majah, Al-Daraqutni, Al-Hakim)

Teruskan bacaan ...

Catatan Kenangan Mengikuti Conference On Blue Ocean Strategy 2016

>>  Friday, August 19, 2016

2 hari berada di Putrajaya International Convention Centre, PICC bagi menghadiri Persidangan Antarabangsa on Blue Ocean Strategy yang berlangsung dari 17-19 Ogos 2016. Memang menjadi hasrat nak tahu lebih lanjut tentang Blue Ocean Strategy sebab selalu dengar orang sebut-sebut tentang NBOS ni tapi tidak tahu lebih lanjut mengenainya. Alhamdulillah terpilih.

Berasaskan buku Blue Ocean Strategy yang dihasilkan oleh Prof W. Chan Kim dan Prof Renee Mauborgne, ianya telah menarik perhatian Dato' Sri Najib selaku Perdana Menteri Malaysia untuk diapply strategy tersebut di Malaysia sebagai National Blue Ocean Strategy. Hebat betul buku tersebut, nak juga memiliki dan membacanya.

Namun kelihatan mudah. Dengan mengambil prinsip impak yang tinggi, kos yang rendah dan cepat dilaksanakan dalam merencana agenda pembangunan Negara telah membolehkan beberapa projek penting dapat dilaksanakan dan dimanfaatkan oleh rakyat menerusi keadah yang efisien dan kos yang efektif.

Seramai 4,000 peserta orang termasuk peserta dan beberapa pemimpin dan delegasi luar negara dikatakan menyertai persidangan ini. Namun tidak kelihatan penyertaan dari Negara Eropah, agaknya sebab mereka telah 'maju'. PM telah merasmikan persidangan berkenaan.

Menerusi persidangan ini, dapatlah peserta berkongsi pengalaman serta success story bagaimana ianya diapply dalam menguruskan Negara. Ia dilaksanakan menerusi talk session, forum dan pameran agensi berkaitan.

Dikatakan sebanyak 90 inisiatif telah dilaksanakan di Malaysia yang melibatkan kekira 80 pelbagai Kementerian dan Agensi yang berkongsi pelbagai sumber serta mengurangkan pertindihan fungsi.

Maknanya senang cerita, mana-mana projek atau aktiviti yang memberikan kesejahteraan rakyat. kos pelaksanaan yang rendahdan dlaksanakan menerusi perkongsian tindakan oleh beberapa agensi lain, maka dikatakan Strategy Lautan Biru.

TPM telah berkenan menyempurnakan majlis penutupan persidangan.

Teruskan bacaan ...

10 Manfaat Menahan Lapar Menurut Imam Al Ghazali

>>  Wednesday, June 15, 2016

Diriwayatkan pada suatu ketika dalam dialog dengan istrinya, Aisyah ra, Rasulullah SAW berkata : "Wahai istriku, seringlah kamu mengetuk pintu surge”. Aisyah tidak segera menjawab. Ia masih bingung.Apa yang dimaksud dengan ucapan suaminya. "Mengetuk pintu surga ?" tanya Aisyah seakan ingin mempertegas ucapan Rasul. "Ya, benar. Kamu harus sering mengetuk pintu surga " jawab Rasulullah. "Dengan cara apa kami mengetuk pintu surga, sedangkan kami masih didunia ?" tanya Aisyah. "Sangatlah mudah caranya. Ketuklah pintu surga dengan rasa lapar. Karena dengan begitu, setan tidak akan mengganggumu"."Setan tidak mengganggu kami ?""Benar. Seandainya setan tidak berkeliaran dihati anak Adam niscaya mereka bisa melihat kerajaan langit (temasuk surga) "Jawab Rasul. Sebelum Aisyah bertanya lagi, Rasulullah SAW menimpahi, "Sesungguhnya setan masuk ke tubuh anak Adam melalui jalan darah. Maka persempitlah aliran darah itu dengan rasa lapar."

Dari sisi kesehatan terbukti bahwa menahan lapar apabila dilakukan secara benar (berpuasa), ternyata dapat mengendalikan berbagai jenis penyakit seperti diabetes, darah tinggi, kolesterol tinggi, maag hingga kegemukan. Dengan menahan lapar (berpuasa) maka organ vital ini dapat istirahat selama 14 jam. Saat kita menahan lapar karena Puasa akan dapat mengaktifkan sistem pengendalian kadar gula darah. Apabila kadar gula darah turun, maka cadangan gula dalam bentuk glikogen yang ada di hati mulai kita gunakan.

Manfaat Menahan Lapar menurut Imam Al Ghazali
Catatan ini diceduk daripada suatu laman web yang kebetulan kandungannya seakan-akan apa yang disamapaikan oleh Ustaz Dato Hj. Hamidon ( UIA ) dalam Kuliah Subohnya di Surau Al-Manar Presint 14, Putrajaya pada 12 Jun 2016 yang lalu.

Pertama, Menahan Lapar Dapat membersihkan hati dan menajamkan mata batin.
Kata Al-Syibli: Setiap hari aku melaparkan perutku, pintu hikmah dan 'ibrah (pelajaran) terbuka bagiku. Kata Yazid Al-Bisthami: Lapar itu hikmah. Bila perut lapar, dari hati akan tercurah hujan hikmah. Bila lapar memancarkan kearifan, sebaliknya kenyang akan melahirkan kedunguan.

Nabi SAW bersabda:"Cahaya kearifan adalah lapar, menjauh dari Allah adalah kenyang, mendekati Allah ialah mencintai fakir dan miskin dan akrab dengan mereka. Jangan kenyangkan perutmu, nanti padam cahaya hikmah dalam hatimu."

Kedua, Menahan Lapar Dapat melembutkan hati dan membersihkannya sehingga mampu merasakan kelezatan berzikir.
Kadang-kadang kita berzikir dengan kehadiran hati, tetapi kita tidak menikmatinya dan hati kita tidak tersentuh sama sekali. Pada waktu yang lain, hati kita sangat lembut dan kita merasakan kelezatan berzikir dan kenikmatan bermunajat. Menurut para sufi, sebab utama dari hilangnya kelezatan zikir adalah perut yang kenyang. Kata Abu Sulaiman: Apabila orang lapar dan haus, hatinya akan terang dan lembut. Bila orang kenyang, maka hatinya akan buta dan kasar.

Ketiga, Menahan Lapar Dapat meluluhkan dan merendahkan hati, menghilangkan kesombongan dan keliaran jiwa.
Ketika kita lapar, kita merasakan kelemahan tubuh kita dihadapan kekuasaan Allah. Betapa ringkihnya kita, kalau Tuhan memisahkan kita dari makanan dan minuman hanya untuk beberapa waktu saja. Kesabaran akan timbul dengan seringnya kita menahan lapar. Ketika Nabi s.a.w ditawari semua kenikmatan dunia, beliau menolaknya dan berkata, "Tidak, aku ingin lapar sehari dan kenyang sehari; pada waktu lapar aku bisa bersabar dan merendahkan diriku, pada waktu kenyang aku bisa bersyukur."

Keempat, Menahan Lapar Dapat mengingatkan kita pada ujian dan azab Allah.
Ketikaorang kenyang, ia tidak ingat pedihnya kelaparan dan kehausan. Seorang yang arif akan mengenang derita "lapar dan haus" pada hari akhirat atau pada waktu sakaratul maut, ketika ia merasakan lapar dan haus di dunia ini. Orang yang selalu kenyang dan sehat tidak akan merasakan pedihnya hari Kiamat; karena itu, berkurang dan bisa hilang keyakinannya pada hari akhirat.

Begitu pula, orang yang tidak pernah lapar akan lupa pada sebagian masyarakat yang diuji Tuhan dengan kelaparan. Ia akan kehilangan imannya; karena ia tidur kenyang sementara tetangganya kelaparan di sampingnya. Ketika Nabi Yusuf a.s menjadi Menteri Logistik, dia membiasakan puasa setiap hari. Orang bertanya kepadanya: "Mengapa Anda lapar padahal perbendaharaan bumi ditangan anda?". Yusuf a.s menjawab, "Aku takut kenyang dan melupakan orang yang lapar"

Kelima, Menahan Lapar Dapat mematikan keinginan untuk berbuat maksiat dan menguasai nafsu amarah (diri yang memerintahkan keburukan).
Dalamkeadaan kenyang, kita punya kekuatan untuk melakukan kemaksiatan. Makan danminum adalah bensin yang menggerakkan mobil hawa nafsu kita. Kata Al-Ghazali, kenyang dapat mengerakkan dua syahwat (keinginan) yang berbahaya:"syahwat farji" dan "syahwat bicara". Kata Dzun Nun: Setiap kali aku kenyang aku bermaksiat atau berniat untuk melakukan maksiat. Kata 'A'isyah ra: Bid'ah yang pertama terjadi setelah wafat Nabi SAW ialah makan kenyang.

Keenam, Menahan Lapar Dapat mengurangi tidur dan membiasakan bangun.
Orang yang banyak makan, pasti banyak juga tidurnya. Perut yang penuh sangat sukar dibawa bangun malam. Dahulu, kalau para guru sufi menyajikan makanan untuk para muridnya, mereka berkata, "Janganlah makan banyak, nanti tidur kamu banyakdan kau juga rugi banyak." Jangan berikan ilmu kepada perut-perut yang kenyang, karena mereka akan mengubahnya menjadi mimpi. Jangan berikan sajadah kepada mereka, karena mereka akan mengubahnya menjadi kasur. Jangan berikan pekerjaan penting kepada mereka, karena mereka akan melalaikannya.

Ketujuh, Menahan Lapar Dapat memudahkan menjalankan ibadah.
Untuk makan dan mempersiapkan makan kita memerlukan waktu. Waktu adalah anugerah Tuhan yang sangat berharga. Jika perhatian kita terpusat pada makanan, kita akan menghabiskan waktu untuk mencari tempat makan, menunggu makanan terhidang, dan menikmati makanannya. Sekarang malah trend berwisata kuliner, dimana orang sampai menghabiskan waktunya selama berjam-jam hanya untuk perjalanan menuju restoran untuk makan makanan kesukaannya. Tidak jarang sampai ke luar kota berhari-hari, bahkan ke luar negeri hanya untuk mencoba atau mencicipi makanan.

Tapi sebaliknya, perhatikan ketika kita berpuasa. Pada waktu pagi, kita bisa ke kantor dengan segera tanpa harus makan pagi lebih dahulu. Pada waktu istirahat tengah hari, kita bisa melanjutkan kerja, mengikuti pengajian perkantoran atau membaca Al-Qur'an, karena kita tidak keluar untuk makan siang.

Abu Sulaiman Al-Darani berkata: Dalam keadaan kenyang, masuk ke dalam diri kita 6 macam penyakit, yaitu :
1)hilangnya kelezatan munajat,
2) berkurangnya kemampuan menyimpan hikmah,
3) memudarnya empati pada penderitaan rakyat,
4) beratnya tubuh untuk melakukan ibadah,
5) bertambahnya gelora syahwat, dan
6) ketika kaum Mukmin bolak-balik ke masjid, mereka yang kenyang bolak-balik ke toilet.

Kelapan Menahan Lapar Dapat menyehatkan tubuh dan menolak penyakit.
Pernyataan Al-Ghazali ini, yang didasarkan pada sabda Nabi s.a.w, dibuktikan dalam kedokteran modern. Dari segi kedokteran, manfaat pertama puasa adalah membersihkan tubuh dari racun. Puasa adalah teknik detoksifikasi yang paling murah dan paling efektif. Detoksifikasi ialah proses mengeluarkan atau menetralkan racun dalam tubuh (toksin) melalui usus, hati, ginjal, paru-paru,dan kulit. Bukan hanya racun yang terbentuk karena kelebihan makanan, tetapi juga racun yang diserap dari lingkungan. Seorang dokter yang menganjurkan puasa mengetes urin, feses, dan keringatnya pada waktu puasa. Ia menemukan "jejak-jejak" DDT yang diserap dari lingkungan.

Manfaat kedua puasa ialah menjalankan proses penyembuhan alami. Ketika puasa energi untuk mencerna makanan dialihkan ke metabolisme dan sistem imun. Pada saat yang sama, dalam tubuh kita terjadi sintesis protein yang sangat efisien dan memungkinkan tumbuhnya sel-sel dan organ-organ yang lebih sehat.

Karena produksi protein yang lebih efisien, tingkat metabolismeyang lebih lambat, dan sistem imun yang lebih baik, orang yang berpuasa memperoleh manfaat yang ketiga: awet muda dan panjang usia. HGH atau the Human Growth Hormone (hormon untuk pertumbuhan manusia) dikeluarkan lebih sering dalam keadaan berpuasa. Dalam sebuah eksperimen, cacing tanah diisolasi dan ditempatkan dalam siklus puasa dan tidak puasa – semacam satu hari puasa satu hari berbuka. Cacing itu terbukti bertahan hidup sampai 19 generasi dengan karakteristik tubuh yang tetap muda.

Kesembilan, Menahan Lapar Dapat mengurangi mu'nah atau dengan istilah mutakhir, menyembuhkan penyakit konsumerisme.
Orang yang terbiasa makan sedikit akan puas dengan kehidupan yang sederhana. Dari kebersahajaan dalam makanan, ia akan melanjutkannya kedalam kebersahajaan dalam pakaian, rumah, kendaraan, dan hajat-hajat hidup lainnya. Sudah terbukti secara ilmiah, tetapi tetap sajatidak dipercayai orang, bahawa orang yang hidup sederhana hidup jauh lebih bahagia dari orang yang hidup mewah. "Secara singkat, penyebab kehancuran manusia ialah kerakusannya akan kesenangan dunia. Kerakusan dunia disebabkan oleh"syahwat farji" dan "syahwat perut". Dengan mengurangi makan kita menutup pintu neraka dan membuka pintu surga, sebagaimana disabdakan Nabi s.a.w: "Biasakan mengetuk pintu surga dengan lapar."

Jika orang sudah merasa cukup dengan makan sekadarnya,ia juga akan merasa cukup dengan keinginan-keinginan yang sekadarnya juga. Ia akan merdeka dan mandiri. Ia akan hidup tenteram. Ia akan mempunyai waktu lebih banyak untuk beribadah dan berdagang untuk hari akhirat. Ia akan termasuk "orang yang perdagangan dan jual beli tidak melalaikannya dari berzikir kepada Allah" (QS. Al-Nur: 37).

Kesepuluh, Menahan Lapar Dapat memberikan kelebihan harta buat membantu kaum lemah, fakir-miskin dan anak-anak yatim.

Nabi s.a.w bersabda:"Cahaya kearifan adalah lapar, menjauh dari Allah adalah kenyang, mendekati Allah ialah mencintai fakir dan miskin dan akrab dengan mereka. Jangan kenyangkan perutmu, nanti padam cahaya hikmah dalam hatimu."

Rujukan : https://assyafei99.blogspot.my/2012/05/10-manfaat-menahan-lapar-menurut-al.html?showComment=1465993452404

Teruskan bacaan ...

Ke 3D Alive Art Gallery Port Dickson

>>  Friday, May 13, 2016

Teruja dengan satu tarikan yang katanya sudah lama wujud, sejak Oktober 2014 di Lukut, Port Dickson. Terdapat kekira 50 lukisan 3D dalam beberapa unit deretan bangunan rumah kedai 3 tingkat di Jalan Dataran Segar, Lukut.

Sebab pernah pergi yang seumpamanya di Langkawi yang dibuka Feb 2015 tetapi lebih besar dengan 200 lukisan, terasa terdapat beberapa lukisan yang kelihatannya hampir serupa. Mungkin pelukisnya yang sama.

Namun menarik juga dengan apa yang ada di sini. Cuma jangan malu-malu beraksi merakamkan kenangan berdasarkan tips yang disediakan.

Setaip gambar ditandakan cadangan kedudukan kamera semasa mengambil gambar agar hasil gambar yang berkesan dapat dihasilkan.


Terasa pulak macam senang buat duit dengan cara ini. Sewa atau beli beberapa unit kedai, hiasi dengan lukisan 3D di dalamnya, buat iklan dan panggil orang ramai datang mengunjungi. Lukisan boleh ditukar ganti dari semasa ke semasa.

Namun agakanya bagaimana lukisan ini dihasilkan. Apakah sebab jenis warnanya dakwat ? Besar saiznya atau macaman >

Cuma terasa mahal juga dengan tiket masuknya RM20 untuk dewasa danRM15 untuk kanak-kanak. Patutnya RM15 untuk dewasa sudah memadai dan RM10 untuk kanak-kanak.

Teruskan bacaan ...

Sambutan Hari Pekerja 2016 Peringkat Kebangsaan

>>  Monday, May 02, 2016

Walaupun setelah sekian lama menjawat penjawat awam, namun rasanya baru pada tahun 2016 nilah berpeluang menghadiri Perhimpunan Sambutan Hari Pekerja Peringkat Kebangsaan 1 Mei semalam. Sambutan Hari Pekerja 2016 adalah anjuran bersama Kementerian Sumber Manusia, Ceupacs, MTUC dan MEF yang berlangsung di Dewan Tun Razak PWTC

Acara sebelum sambutan rasmi menjadi gamat dan hingar bingar dengan persembahan ala-ala konsert dari beberapa agensi swasta. Beginikah sambutan setiap tahun ? Apakah kerana itu ramai yang hadir …

Dalam kegamatan para kontigen meraih perhatian para hakim untuk Pertandingan Kontigen Terbaik, harapnya mereka yang hadir tidak lupa kepada tema sambutan iaitu ‘Pekerja Berkemahiran Tonggak Ekonomi’ serta saranan PM supaya mewujudkan budaya berinovasi untuk lebih berdaya saing setelah 6 tindakan kerajaan di laksanakan dalam melahirkan pekerja berkemahiran.

6 tindakan tersebut adalah (1) Mentransformasi mekanisme permintaan dan penawaran TVET (2) Pinjaman pendidikan kepada yang ingin meningkatkan kemahiran (3) Tambahbaik undang perburuhan (4) Penambahbaik gaji dan produktiviti (5) Memperkasa jaringan keselamatan sosialdan (6) Membudayakan aspek keselamatan dan kesihatan pekerjaan.

Sehari sebelum itu, turut menyertai raptai sambutan. Aduh seksanya. Pengalaman pertama, kena incharge bab audio visual untuk sambutan. Nasib baik anak2 buah dah berpengalamaan dalam sambutan sebelum ini

Malah beberapa bulan sebelum itu, perbincangan telah berlansung sama ada dalam peringkat induk yang melibatkan pelbagai pihak penganjur bersama serta RTM, PDRM, DBKL serta peringkat dalaman kementeriaan selain AJk2 tertentu.

Tapi yang kritikalnya sehingga terpaksa PM masuk campur ialah apabila Ceupacs dan MTUC juga mengadakan sambutan yang sama pada pagi 1hb Mei 2016. Tambahan pemangku Presiden MTUC adalah Dun mewakili parti PKR.

Teruskan bacaan ...

Perasmian ADTEC Taiping Perak

>>  Saturday, March 26, 2016

TAIPING 22 Mac – Sultan Perak, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah bertitah, kerajaan perlu bersifat lebih selektif dan mengenakan syarat lebih ketat dalam aspek guna tenaga ketika memberikan kelulusan pelaburan baharu dalam sektor pembuatan serta meluluskan pas kerja dalam sektor perkhidmatan bagi mengurangkan masalah kebanjiran pekerja asing.

Titah baginda, pelaburan yang diterima terutama pelaburan asing di negara ini hendaklah diluluskan berasaskan kepentingan negara iaitu pekerjaan yang ditawarkan harus membuka peluang kepada warga tempatan. Baginda bertitah, pada masa sama, warga tempatan sewajibnya membantu dan mengambil tanggungjawab untuk membetulkan situasi iaitu apabila negara sudah mula terlalu bergantung dan kelihatan semakin cenderung pada tenaga kerja asing ini.

“Data Kementerian Dalam Negeri menunjukkan pas lawatan kerja sosial yang dikeluarkan kepada warga asing meningkat daripada 2.073 juta orang pada tahun 2014 kepada 2.135 juta orang pada tahun lalu.

“Bilangan pekerja asing tanpa izin (PATI) pula dikatakan berjumlah sekurang-kurangnya sekali ganda daripada bilangan pekerja asing yang mendapat pas kerja. Jika andaian tersebut benar, bermakna pada ketika ini, terdapat lebih empat juta orang warga asing yang sedang bekerja di negara ini.

“Pada tahun lalu sahaja, pekerja asing juga menghantar balik ke negara mereka melalui saluran rasmi, wang sejumlah RM34.7 bilion, menyamai 2.37 peratus Keluaran Dalam Negara Kasar (KDNK) negara. Dianggarkan jumlah sebenar adalah lebih tinggi kerana sebahagian daripada penghantaran wang ke negara masing-masing, turut dilakukan melalui saluran yang tidak rasmi.

“Justeru, analisis secara objektif wajib dilakukan akan implikasi kehadiran tenaga kerja asing dengan jumlah yang begitu besar ini,” titah baginda ketika berke¬nan merasmikan Pusat Latihan Teknologi Tinggi (ADTEC) Taiping di Kamunting sini hari ini.

Berangkat sama, Raja Permaisuri Perak, Tuanku Zara Salim dan Raja Di Hilir, Raja Iskandar Dzulkarnain Almarhum Sultan Idris Shah. Yang turut hadir, Menteri Sumber Manusia, Datuk Seri Richard Riot Jaem dan Menteri Besar, Datuk Seri Dr. Zambry Abd. Kadir.

Sultan Nazrin bertitah, apa yang kelihatan sekarang ialah pihak majikan sering menggunakan pas kerja warga asing sebagai jalan mudah untuk kepentingan keuntungan jangka pendek urus niaga mereka.

Titah baginda, tindakan itu dilakukan tanpa menghiraukan pelbagai implikasi negatif jangka panjang yang mula menjejaskan struktur sosial, budaya, demografi dan turut berpotensi menular mero¬sakkan struktur politik negara.

Sultan Nazrin bertitah, pendirian terkini kerajaan Persekutuan membekukan dan tidak akan membenarkan lagi kemasukan tenaga kerja asing amat bertepatan dan sesuai pada waktunya.

“Syarat yang lebih ketat amat perlu dikenakan kepada majikan supaya tidak lagi memilih laluan mudah untuk mendapatkan tenaga kerja asing hingga mengakibatkan warga dan negara terpaksa pada satu hari nanti, menanggung kos yang tinggi.

“Mereka (para majikan) juga tidak harus terlalu cepat bersifat berputus asa dengan melabelkan secara umum bahawa tenaga kerja tempatan tidak mahu melakukan kerja-kerja yang berada dalam kategori tiga ‘D’ iaitu dirty (kotor), dangerous (bahaya) dan demeaning (merendahkan martabat).

“Demi kepentingan jangka panjang negara, demi memelihara martabat kedaulatan sebuah negara bangsa yang merdeka, pendekatan yang lebih strategik wajib diterokai untuk dapat meminimumkan guna tenaga daripada terlalu bergantung pada warga asing,” titah baginda.

Sementara itu, menyentuh mengenai ADTEC, Sultan Nazrin bertitah, pelatih dan petugas di pusat latihan ini perlu menuntut ilmu, menguasai kemahiran serta mela¬kukan kerja asalkan yang tidak bercanggah dengan hukum dan undang-undang selain melakukan kerja dengan jujur dan ikhlas.

Baginda bertitah, fahaman, tafsiran dan semangat itu wajib diterapkan di hati dan sanubari setiap pelatih sebagai sebahagian daripada komponen latihan, agar lulusan pusat tersebut tidak bersifat robotik, menguasai kemahiran tetapi lompong jiwa keinsanan.

- Utusan Malaysia

Teruskan bacaan ...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Posting Terakhir

Posting Popular

  © Blogger templates Shiny by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP