Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Perjalanan Haji : Khatam Ke-5 & Bersiap Pulang

Hari 41 ( Isnin 30 Nov / 13 Zulhijjah )

Balik kepada rutin asal, 2.30 pagi aku ke MH. Alhamduillah, dapat berada di hadapan dan lantai Kaabah. Seorang jemaah Bangladesh sebelahku menegurku dengan bahasa dia orang kot. Agaknya dia ingat aku orang Bangla, ada rupa ke ? Then dalam bahasa Inggeris dia kata ada 60 ribu jemaah dari Bangladesh menunaikan haji tahun ini.

Aku tumpukan hari-hari terakhir di Mekah ini kepada bacaan al-Quranku dengan habiskan bacaan bagi khatam kali ke-5. Pagi ini masih ada 10 juzuk lagi untuk dihabiskan. Aku plan nak habiskan di MH jugak. Maknanya jika dibahagi dua, hari ini 5 juzuk dan esok 5 juzuk juga.

Ramainya orang tawaf melimpah sampai kepada anak tangga di lantai Kaabah serta tingkat bawah. Aku rasa keadaan ini berterusan sehingga sekurang-kurangnya esok sebab telah habis waktu melontar bagi yang berada di Mina sehingga 13 Zulhijjah atau Nafar Thani. Mereka tentunya mulai masuk ke Mekah sebaik melontar selesai hari ini.

Aku hantar SMS kepada Hj Rosli untuk buat pertemuan dengan orang-orang Saujana Utama masa sarapan pagi esok di Restoran Malaysia D Saji. Tetapi tak jadi, sebab beliau mengatakan sakit mata. Bagiku key personnya beliau lantaran yang lain telah ku temui.

Aku baru mendapat maklum bahawa adik perempuanku tidak sempat tawaf haji kerana datang bulan yang tidak dijangka. Mereka memaklumkan perkara ini kepada pihak TH dan dimaklumkan hanya akan pulang antara 14 hingga 20hb Disember nanti. Ini bermakna beliau bersama suami dan anaknya akan terpisah dan balik lewat daripadaku.

Bagaimana nie, pergi segroup bersama tetapi balik tidak. Bagaimana keluarga nak menyambut di KLIA nanti ? Kena dua kali datang ? Dulu kami pergi bersama, maknanya sekali hantar saja ... ah, itu soal kecil aje. Atau aku pun nak minta lewat pulang, tapi atas alasan apa ?

Hari 42 ( Selasa 1 Dis / 14 Zulhijjah )

Terlewat bangun pagi, 3.30 baru nak bertolak jalan kaki ke MH. Namun alhamdulillah, dapat saf di lantai hadapan Kaabah juga. Kiranya ini adalah suboh terakhir dan aku pulun semua solat-solat sunat yang biasa serta solat tasbih. Terasa syahdu suboh ini. Ya Allah, terimalah doa dan ratapanku, terimalah ibadahku dan kau janjikanlah syurga buatku. Linangan air mata tidak dapat ku tahan-tahan, terlalu mudah ianya mengalir keluar.

Duduk di sebelahku staf Suruhanjaya Tenaga yang kini bertugas di Penang tetapi telah beli rumah di Puncak Alam, Kuala Selangor. Penerbangan pulang beliau terlewat 10 hari, sedangkan baki cuti hanya 2 hari. Terpaksa ambil cuti tanpa gaji nanti. Mungkin suatu pengorbanan yang berbaloi. Ingat senangke nak dapat peluang berada 10 hari di Mekah ? Percuma pulak tu. Kalau aku pun, tentu tidak lepas peluang.

Lepas solat suboh aku susun strategi untuk khatamkan bacaan al-Quranku hari ini. Kebetulan pagi ini aku tertinggal kameraku, jadi tidaklah nak sibuk ambik gambar sana sini.

Pagi itu aku dan isteri sarapan roti canai dengan kuah kari ayam yang dibeli di kedai berhampiran hotel penginapanku dengan berharga SR9. Namun di suatu sudut lain, nampaknya sekumpulan keluarga jemaah haji macam kenduri kesyukuran pulak.

Packing Barang
Selepas sarapan adalah masa untuk packing semua barang. Masa ini kami perlu asingkan mana yang hendak masuk sebagai bagasi dan mana yang hendak di pegang tangan. Risau juga sebab berat barangan sudah melebihi berat 60kg yang dibenarkan untuk aku dan isteriku. Ini dibuat berdasarkan timbangan yang aku lakukan dengan penimbang yang aku beli berharga SR10. Ramai pulak yang pinjam alat timbang berkenaan.

Ingatkan sebelum ini nak timbang satu group dengan adik iparku. Dia tentu tidak banyak barang sebab anaknya bukan ada barang sangat. Satu group 5 orang X 30kg = 150kilogram. Tetapi sebab sudah berpisah sebab tidak balik bersekali, risau pulak kalau kena bayar sebab lebih berat. Satu kilogram = SR25 !!

Jumpa Abang Mat & Kak Pah
Lepas Zuhor kami bertemu lagi, memandangkan aku dan isteri hendak balik dan kami sudah nak berpisah. Hanya bertanya khabar dan berkongsikan pengalaman semasa di Masyair. Bagi Abang Mat dan Kak Pah, mereka mungkin tidak ada masalah sangat memandangkan ini kali kedua mereka ke Tanah Suci. Cuma pagi tadi beliau telah turun hendak mengerjakan umrah, tetapi tak jadi sebab tiada kenaikan. Semua bas, taxi dan kenderaan hanya nak pergi ke Madinah, tiada yang hendak ke Tanaim.

Memang sejak pagi lagi, kedengaran pemandu kenderaan mencari penumpang untuk ke Madinah. Ah begitu sahaja ke, sedangkan jarak ke Madinah hampir 450 kilometer. Tiada bas expresss ke ?

Khatam Juga Akhirnya
Jam 2.30 petang bertolak untuk solat asar di MH. Lepas asar, aku naik ke bumbung untuk lihat suasana dan pemandangan sekitar MH dari atas buat kali terakhir. Kemudian aku tumpukan kepada bacaan al-Quranku walaupun agak mengantuk pada petang itu.

Alhamdulillah, aku dapat selesaikan bacaan al-Quranku jam 7.10 minit untuk khatam kali ke-5, iaitu beberapa minit sebelum masuk Isyak. Isteriku memaklumkan kepada ku yang beliau juga berjaya tamatkan bacaan untuk khatam kali ke-3.

Ceramah Muhasabah ?
Selepas solat isyak, cepat-cepat makan sebab ada Ceramah Muhasbah bagi jemaah KT03. Tajuknya memang Ceramah Muhasabah Haji. Ingatkan nak muhasabah bagi pihak TH menerima pandangan serta cadangan daripada jemaah, rupanya tidak.

Bagiku, memang redha dengan apa yang berlaku dan dialami sepanjang berada di Mekah, Masyair dan Madinah. Namun ada beberapa aspek yang elok TH dengar dari jemaah bagi memperbaiki perkhidmatan mereka. Patutnya diberikan soal selidik kepada setiap jemaah. Atau mungkin dulu pernah buat tapi agaknya tak terlayan dengan komen serta cadangan dari jemaah.

Ustaz TH dalam ceramahnya mengesa jemaah redha dengan apa yang dialami. Anggaplah itu sebagai ujian Allah. Nilailah sendiri apakah ibadah haji yang dilaksanakan diterima Allah atau menjadi haji yang mabrur. Ceramah kemudian lebih menumpukan kepada aturcara Tawaf Wada’ dan perjalanan pulang ke Jeddah dan seterusnya terbang ke Malaysia.

Lepas ceramah kami bersalaman antara satu sama lain, berselawat dan bermaaf-maafan. Sedih dan terharu dengan keadaan ketika itu. Walaupun mungin tidak kenal nama semua, tetapi kenallah beberapa muka yang agak familiar satu jemaah KT03. Lepas ini masing-masing pulang ke tempat masing-masing, entah bila boleh bertemu semula.
Share:

Selamat Tahun Baru !!!

1 Muharram 1431H dengan 1 Januari 2010 tidak jauh jarak masanya. Namun 1 Januari juga yang dibangga-banggakan. Kita nampaknya kelihatan lebih berbangga memberikan ucapan Selamat Tahun Baru Januari 2010 berbanding 1 Muharram 1431H. Mungkin bagi meredakan atau menunjukkan yang kita tidak mengenepikan 1 Muharram, maka ucapan Selamat Tahun Baru 2010 menjadi Selamat Tahun Baru 2010 dan Selamat Tahun Baru Hijrah 1430.

Nak tak nak, tahun masehi terpaksa menjadi ukuran dan perancangan dalam kebanyakkan tindakan tahunan, sama ada di pejabat, sekolah, agensi kerajaan dan swasta, malahan di rumah sendiri. Permulaan sesi sekolah pada awal tahun, Sasaran Kerja tahunan ( SKT ) setiap kakitangan awam pun secara tahunan dan bermula Januari hingga Disember. Azam secara khususnya

Daripada segi kerjayaku, alhamdulillah akhir Januari 2009, aku dapat surat kenaikan pangkat dan kekal berada di Jabatan di mana aku berada sekarang. Namun kedudukanku sangat mencabar.

Daripada peristiwa bencana ke atas sistem komputer jabatan, cuti panjang bossku menyebabkan aku terpaksa memikul dan melaksanakan beberapa perkara penting untuk masa depan jabatanku. Mungkin sedikit bernasib baik tidak terlibat sangat dengan perpindahan pejabat ke Cyberjaya kerana aku cuti menunaikan haji ke Mekah, tetapi sebenarnya aku rugi daripada segi pengalaman.

Namun beberapa peristiwa yang berlaku pada akhir 2009 dan awal Januari 2010 menyebabkan aku teragak-agak tentang apa yang yang bakal berlaku pada tahun 2010. Kejadian Gerhana Bulan berlaku seawal 1 Januari 2009. Apakah tahun ini tahun yang suram, tahun dukacita, banyak musibah dan malapetaka. Kenaikan harga gula sebanyak 20 sen sekilogram tentunya merubah harga jualan makanan seluruh negara negara. Ah, tentu banyak lagi perkara akan berlaku yang perlu dihadapi.

Haji & Perpindahan
Mengimbau kenangan 2009, yang paling ketara bagiku ialah haji dan perpindahan. Peluang mengerjakan haji pada tahun ini mungkin yang paling penting. Aku berharap hajiku diterima Allah dan seterusnya memberikan impak positif kepada diri ini dalam menempuh cabaran tahun-tahun mendatang.

Perpindahan dari Saujana Utama ke Putrajaya pada 4 Jun 2009 merupakan suatu keputusan yang amat sukar, tetapi terpaksa dilakukan demi kebaikan diri dan keluarga. Kekadang macam rasa bersalah seperti meninggalkan teman-teman terkontang kanting pada peringkat awal menguruskan Surau Al-Hidayah dan Kafa Integrasi Darul Syahadah yang aku jadi Pengerusinya.

Perpindahan tempat kerja dari Pusat Bandar Damansara Kuala Lumpur ke Cyberjaya merupakan suatu yang dinanti-nantikan setelah aku berpindah dan menetap di Kuaters Kerajaan Putrayaja.

Kini aku tidak lagi perlu bersusah awal pagi bergegas untuk ke pejabat, meredah kesesakan jalan raya, tol dan lebuhraya. Kemudian pulang lewat malam dengan badan yang keletihan.

Politik
Daripada segi politik negara, nampaknya 2009 terlalu banyak politiking. Antara peristiwa yang mendebarkan ialah rentetan saat pergolakan politik Perak sehingga membawa kepada peralihan kuasa daripada Pakatan Rakyat ( PR ) kepada Barisan Nasional ( BN ).

Ketika itu sering tertanya-tanya, apakah kesudahannya. Pilihanraya Kecil demi pilihanraya kecil diadakan dan semuanya dimenangi oleh pembangkang PR, kecuali yang terakhir di Post Dickson. Segala yang pihak kerajaan lakukan, seperti gagal menarik atau mengubah persepsi rakyat terhadap kerajaan yang sebelum ini hampir tumbang dalam Pilihanraya Umum 12.

Peranan media massa dalam memperbesarkan politiking mungkin boleh dilihat sebagai usaha pihak BN untuk membuktikan bahawa kerajaan lain selain BN jika memerintah negeri mesti tidak stabil, mundur, bermasalah dan kucar kacir. Ini adalah modal penting menjelang PRU13. BN mesti bertindak sesuatu untuk membuat comeback.

Pemergian Penasyid Ustaz Asri
Kematian penasyid dan pendakwah Ustaz Asri Ibrahim pada usia yang dikira muda amat mengejutkan sekali. Sebagai peminat irama nasyid, aku begitu terasa akan kehilangannya.

Apakah dunia nasyid akan menjadi malap selepas pemergiannya. Kontraversi yang menyelubungi tindak tanduk Ustaz Akhil Hay pula sedikit sebanyak mengurangkan minatku terhadapnya.

Bola Oh Bola
Pasukan bola The Reds atau Liverpool seharusnya menjuarai EPL pada sesi 2008/2009 yang berakhir pertengahan tahun yang lalu. Semuanya gara-gara seri yang tersangat banyak. Ditakdirkan yang seri tu bertukar jadi kemenangan, 3 perlawanan daripada 11 perlawanan saja sudah cukup. Namun bagi sesi 2009/2010, tetiba jadi sebaliknya. Boring sangat, aku tarik balik langganan saluran sukanku. Lagipun dapat jimat RM 12 sebulan. Namun tumpuan sukan 2010 nanti ialah dalam bulan Jun nanti, iaitu FIFA World Cup.

Bagaimana 2010 ?
Untuk 2010, bagaimana harus aku meningkatkan keupayaan diriku dalam memikul tanggungjawabku di jabatanku atau dimana saja aku ditempatnya. Pengkomputeran semula Sistem ICT Jabatan yang tertangguh dua tahun bakal menjadi kenyatan untuk bermula pada tahun baru ini, walaupun masih bergantung kepada keputusan Perbendaharaan. Ianya pasti mengubah landskap sistem penyampaian perkhidmatan kerajaan kepada rakyat.

Bagaimana harus aku lakukan untuk menarik jemaah memakmurkan Surau Sementara Penduduk Precint 14 yang ketika ini menumpang atau menggunakan Surau As-Syakirin SMK Precint 14(1). Untuk ini juga aku mesti melepaskan tanggunganku di tempat tinggal lamaku.

Bagi anak-anakku, bermula dengan kemampuan Nadiah atau Kak di Khatam Hafazan Al-Quran merupakan suatu pencapaian yang menjadi kebanggaan keluarga. Ini diikuti dengan Kak Yong graduate UTP, Kak Di berjaya masuk Matrikulasi Perubatan UIA dan akhirnya kejayaan Kausar memperolehi 9A dalam PMR.

Andainya Kak Di tak dapat masuk Perubatan UIA tempohari, mungkin sudah tiada di Malaysia agaknya. Kak Yong masih tercari-cari pekerjaan yang boleh dikira tetap. Pulangnya Abdul Rahman bercuti 2 minggu dari Kanada pada Ramadhan lalu diharap menyuntik semangatnya terubat rindu untuk seketika bersama keluarga. Namun semua pencapaian anak-anaku perlu didorongi supaya terus berjaya dalam hidup dan bidang yang diceburi tanpa mengenepikan amalan dan pegangan agama.

Jika dalam tempoh 6 bulan isteriku terpaksa berulangalik dari Putrajaya ke Saujana utama, namun tidak lagi pada tahun 2010 setelah beliau dapat bertukar di sekolah yang berhampiran, kekira 5km sahaja dari rumah. Walau apapun yang berlaku dan dihadapi sepanjang tahun 2010, yang penting ialah menjadikannya lebih baik daripada 2009.

Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah