Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Umrah Keluarga 2011 : Mencium Hajarul Aswad

08 Jun 2011 – Mencium Hajarul Aswad & Ziarah Tempat Lama

Argh, sedar-sedar sudah jam 4.30. Siaran langsung di TV menunjukkan solat Suboh sedang berlangsung. Ya Allah, apalah salah kami hingga tidak terkejut pagi ini. Tak bunyi ke alarm handphone memasing. Mungkin ada hikmahnya. Solat jemaah dikalangan ahli keluarga dalam hotel. Kalau ikut ‘fatwa’ Tabung Haji 2009, asal solat dalam tanah haram dapat gandaan pahala 100,000 kali juga.

Aku termenung sebentar, apakah yang Allah hendak tunjukkan kepada kami. Apakah sebab terlalu keletihan akibat kepanasan yang ‘mengiler’ semalam. Atau doa serta amalan kami selama berada di tanah suci ini tidak ‘kemana’.

Lantas aku mengambil keputusan ke Masjidil Haram untuk melakukan tawaf sunat selepas sarapan pagi. Jam 7.00 pagi aku ke Masjidil Haram. Seperti biasa, setelah solat tahiyatul masjid, sunat taubat dan hajat, aku pun tawaf. Walaupun mulai terasa panas, tapi rasanya tidak ada masalah sangat. Orang pun tidaklah berapa ramai. Aku pernah berhasrat untuk ke Hajarul Aswad jam 3.00 petang. Ini kerana sebelum ini aku lihat kekira jam 3 petang orang memang teramat kurang di Masjidil Haram, namun ketika itu panas pulak.

Selesai tawaf, aku berjaya memasukki Hijir Ismail dan seterusnya mengusap rukun Yamani. Dalam perjalanan keluar, aku lihat keadaan seperti tenang di kawasan ramai berhampiran Hajarul Aswad. Akupun ambil keputusan merapatinya dan terus bernekad. Mungkin inilah harinya untuk aku dapat mengucup Hajarul Aswad.

Mengucup Hajarul Aswad
Aku semakin menghampiri kelongsong perak yang terletak dalamnya Hajarul Aswad. Aku tanggalkan cermin mata dan masukkan dalam beg sandangku. Bimbang kalau terjatuh, tentunya akan terpijak-pijak dalam asakan orang ramai. Keadaan yang tenang tadi tetiba bertukar menjadi menyesakkan. Himpitan orang ramai yang berasak untuk mendapatkan peluang ke Hajarul Aswad semakin kuat terasa. Aku kuatkan dirikan, kuatkan pertahananku. Aku bernekad bahawa inilah harinya, Ya Allah berilah ku peluang kali ini. Allahu Akbar, Allahu Akbar aku bertakbir bersama beberapa jemaah lain.

Dalam asakan yang semakan kuat, akhirnya kelongsong perak dengan Hajarul Aswad betul-betul di hadapan ku. Aku masukkan tangan kananku sebagaimana dianjurkan untuk mengusap-usapnya. Kelihatan seperti beberapa kepingan batu kecil di permukaan lantainya. Tetapi seingatan ku, selain yang berwarna hitam, ada yang kelihatan berwarna biru. Betulkah biru ? Apakah sebab sinaran matahari, biasan atau silauan mataku ? Tetapi batu tersebut tidaklah begitu timbul sebagaimana aku bayangkan sebelum ini, iaitu seperti batuan yang timbul di trek urutan terapi kaki.

Lantas aku tekupkan mukaku ke dalam kelongsong perak tersebut. Terasa beberapa batu berjaya aku sentuh dan kucup dengan bibirku. Daripada lapan kepingan batu, tidak pasti berapa yang berjaya dilakukan. Tidak sempat nak kira atau mungkin payah nak kira. Di belakang orang terus menolak-nolakku. Selesai, aku keluarkan kepalaku. Lantas aku memijakkan kaki kananku di binaan Syahzarwani di kaki Kaabah. Dengan satu tolakkan ke belakang, aku berjaya mengeluarkan diriku dari asakan jemaah yang ramai dibelakangku. Kelihatan jemaah lain menyerbu masuk cuba menggantikan tempatku.

Semuanya berlalu dengan pantas. Aku keletihan dan berpeloh-peloh sehingga basah jubahku. Lantas aku mencari ruangan di lantai Kaabah untuk solat sunat selepas tawaf dan duduk merehatkan diri. Ya Allah, apakah nikmat yang aku perolehi daripada mengucup Hajarul Aswad dalam keadaan yang baru aku alami tadi ? Tak mengapalah, terseraah dan terpulanglah kepadaMu ya Allah untuk menilainya.

Seterusnya, aku mencari tempat yang agak stategik untuk merehatkan diri. Aku berhenti di salah satu tangga yang agak lenggang dengan Kaabah betul-betul kelihatan dihadapan tanpa terselindung. Sambil sesekali memandang Kaabah, aku meneruskan bacaan al-Quranku.

Keistimewaan Hajarul Aswad
Hajarul Aswqad dianggap batu yang punyai kelebihan dan ketinggian khusus yang tiada pada batu lain. Ia pernah dikucup oleh Rasulullah s.a.w. dan para nabi dan rasul sebelumnya. Ia menjadi tempat pertemuan bibir orang soleh dan para jemaah haji dan umrah sepanjang umur sejarah.

Terdapat beberapa hadis yang menyebutkan bahawa mengucupnya akan dapat menghapuskan dosa kecil sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud: “Mengusap Rukun Yamani dan mengucup Hajarul Aswad dapat menghapuskan kesalahan (dosa)” ( H.R Tirmidzi )

Rasulullah s.a.w. juga bersabda, “Demi Allah, Allah s.a.t akan membangkitkannya pada hari kiamat kelak, baginya dua mata. Dia akan melihat dengannya dan baginya lidah yang mampu berkata-kata menjadi saksi kepada sesiapa yang mengusapnya dengan kebenaran.” ( H.R Tirmidzi )

Rumah Kelahiran Rasulullah s.a.w
Kira-kira jam 9.30 aku beredar untuk ke kawasan yang pernah dan sering aku kunjungi semasa mengerjakan haji tahun 2009 dahulu. Mula-mula aku singgah di bangunan yang dinamakan Perpustakaan Rasulullah, yang dibina di atas tanah yang pernah menjadi tempat kelahiran Rasulullah s.a.w.

Tak tahulah apakah nasib bangunan ini akhirnya dengan sekitaranya telah dibangunkan. Aku ada pernah terdengar cerita dari jemaah lain yang ada usaha hendak merobohkannya. Tetapi gagal dan ada saja halangan terhadap jentera jentolak yang hendak merobohkannya. Apa salahnya jika bangunan ini dikekal atau disubahsuai supaya nampak setaraf dengan pembangunan sekitarnya ? Aku kira banyak lagi bangunan sejarah di sekitar Masjidil Haram yang tidak berkaitan dengan ibadah Haji telah dimusnahkan oleh pemerintah.

Tempat mengambil air zam zam yang berada di sebelah bangunan tersebut, masah berkeadaan seperti dahulu. Walaupun tidaklah ramai orang mengambil air zam zam ketika aku disana, namun kerja-kerja pengambilan tetapi diawasi oleh pegawai keselamatan masjid. Air zam zam di sini boleh diambil secara percuma dalam bekas yang besar yang dibawa sendiri.

Masjid Kuching Tiada
Dalam aku berjalan kaki menuju kawasan lama yang pernah aku tinggal masa mengerjakan haji dulu, aku lihat banyak telah berubah. Banyak kedai dan hotel berdekatan telah tiada kerana telah dirobohkan.

Hanya kawasan lapang jadinya. Di sini dulu popular dengan kedai bukunya yang sering memainkan lagu La Taiban, kedai ais kerim selain kedai ayam goring KFC dan bazar ala-ala bazar Arked Mara Jalan Tuanku Abdul Rahman.

Begitu juga Masjid al-Rayah atau dikenali sebagai Masjid Kuching oleh jemaah Malaysia. Kedai-kedai yang terdapat berhampiran dengannya telah tiada, termasuk Kedai Melayu. Ianya kini lapang dan menjadi pejabat tapak bagi pembangunan yang sedang berjalan. Tidak dapat dipastikan kenapa dipanggil Masjid Kuching oleh Jemaah Malaysia.

Ziarah Tempat Lama
Seterusnya aku teruskan lagi ke kedai-kedai berhampiran tempat masa aku pergi haji dulu. Nampaknya tidak banyak berubah, seperti itu juga kekal dan tidak dirobohkan. Kebanyakkan kedai-kedainya masih wujud dan beroperasi. Cuma orang sahaja yang tidak berapa ramai. Maklumlah bukan musim haji. Aku cuba cari buah delima dikedai-kedai yang pernah aku beli dahulu. Nampaknya tidak terjual, diluar musim barangkali.

Singgah di beberapa kedai untuk membeli permaidani corak ala-ala Raudhah serta kopiah di kedai borong kopiah. Selalunya kopiah yang ada di sini ialah buatan China dan Bangladesh. Namun kali ini banyak kopiah Malaysia turut di jual. Kiranya ada juga barangan buatan Malaysia dijual di Makkah.

Memang mulanya makku pesan nak beli kopiah Malaysia ni, tapi tak sangka ada jual di sini sebab sebelum ini aku ingat boleh dapat dengan murah di Pasaraya Mydin saja. Ada seorang jemaah dari Kemaman beli satu kodi ( 20 unit ). Aku tanya, mengapa beli di sini. Jawabnya, nak dapat barakah Makkah. Harganya sekitar SR28 – SR30. Akupun beli beberapa sebagai kenang-kenangan selain yang mak ku pesan tolong belikan.

Tempat Nyaman Di Masjidil Haram
Untuk solat Zuhor hari ini, aku ke tempat yang dikatakan ada aircond oleh al-Ustaz semasa Tazkirah semalam. Aku masuk di pintu no 39. Wah memamg sejuk dan nyaman suasananya. Sudah nak balik balru tahu ada tempat sesejuk begini. Terasa macam di Masjid Nabawi. Ketika kami sampai orang tidak berapa ramai lagi.

Tetapi masalahnya, berada di sini, tidak nampak langsung binaan Kaabah. Aku cuba juga beralih mencari-cari tempat yang boleh nampak, tetapi hanya nampak sikit sahaja. Tidak mengapalah, lain kali. Memang selesa dan mengaji pun boleh tenang dan lancar.

Mungkin kerana kenyamanan di sini, nampaknya ramai yang mengambil peluang berbaring, lena dan lepah-lepak sambil berehat menunggu masuk waktu Zuhor. Tetapi satu lagi masalah ialah apabila masuk waktu solat, walaupun orang semakin ramai, namun kelihatan terputus saf dengan kumpulan saf di hadapan iaitu di tempat yang tiada hawa dingin. Dah sedap nyaman di tempat berhawa dingin, payahlah nak beralih ke tempat lain.

Begitu juga semasa waktu asar, kami pun memasukki kawasan ini. Kenapa baru sekarang kami mendapat maklum tentang adanya kawasan ini. Mungkin pernah tahu tapi tidak terlintas nak pergi atau sebab agak jauh sikit daripada pintu masuk yang selalu kami gunakan untuk masuk ke Masjidil Haram.

Sempat Satu Umrah ?
Hanya tinggal beberapa hari untuk berada di Makkah, aku mulai bimbang sama ada seroang dari anakku uzur semasa dalam perjalan ke Makkah tempohari, sempat ‘clear’ untuk mengerjakan umrah. Tak kan nama saja pergi umrah, tetapi tidak sempat buat umrahwalaupun sekali di Makkah.

Biasanya seminggu clear. Aku kira masuk memang disengajakan oleh mana-mana TA bahawa jumlah hari berada di Makkah ialah sekurang-kurangnya 7 atau 8 hari. Ini menjadikanpakej umrah dalam masa dua minggu atau 13- 14 hari. Tetapi bagaimana pula ada pakej yang sediakan cuma 9 atau 10 hari. Mungkin pendek masa di Madinah, sekadar sempat ziarah makam Rasulullah s.a.w.

Klik Untuk Gambar Hari Ke-12
Share:

1 Komen:

Anonymous said...

Salam tuan. Blog tuan cukup terperinci dan memberi kefahaman yg jelas kpd saya ttg sudut2 yg penting di tanah suci. Insya Allah, tips dan segala laluan yg tuan ceritakan dalam blog ini akan saya cuba nanti apabila berada di sana nanti. Cara penulisan blog tuan pun cukup santai dan dihiasi gambar yang berkaitan sehingga tidak terasa bosan untuk meneruskan pembacaan. Yang lebih penting, tuan juga berkongsi perasaan secara jujur tentang beberapa kesulitan dan ini sangat penting untuk saya supaya lebih berhati2 apabila berurusan dngn mana2 pihak di sana nanti. Semoga Allah memberi ganjaran pahala atas perkongsian ini. Amin...

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2