Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Umrah Keluarga 2011 : Ziarah Luar Dan Kekalutan

31 Mei 2011 – Ziarah Luar Kawasan Masjid Nabawi
Sebagaimana semalam seawal 3.00 pagi telah ke Masjid Nabawi. Selepas solat suboh, kami pusing-pusing singgah sebenar melihat jualan lambak yang terdapat di lorong dalam perjalanan pulang ke hotel. Agak riuh dengan gelagat penjual menarik perhatian pelanggan. Aku nak cari DVD mengaji yang memaparkan ayat yang dibaca serta tafsirannya di kedai berdekatan, tetapi tiada.

Selepas sarapan pagi, seperti di arahkan, kami berkumpul seawal 6.30 pagi di lobi hotel. Sambil menunggu kedatangan bas, kami jalan-jalan di kawasan sekitaran hotel. Payah juga TA nak menepati janjinya iaitu bas sampai jam 6.30pagi.

Sebenarnya banyak tempat hendak dilawati hari ini dan selalunya kena balik sebelum azan zuhor Masjid Nabawi supaya sempat jemaah zuhor di Masjid Nabawi. Akhirnya bas sampai dan bertolak jam 7.30. Itu pun pakai naik sahaja. Tempohari KU kata naik bas ikut nombor sebagaimana dari Jeddah ke Madinah. Tak tegas dan tidak boleh pakai cakap KU tempohari masa di Jeddah.

Masjid Quba
Sebenarnya di atas bas, kami disediakan Al-Ustaz berbangsa Indonesia sebagai pengiring serta pemandu pelancong. Dalam awal perjalanan, al-ustaz meraikan jemaah dan bertuahnya dapat menjadi tetamu Allah di tanah suci ini. Dalam ziarah yang dilakukan hari ini, beliau mengingatkan betapa perlu kita mengambil iktibar ke atas tempat bersejarah yang terdapat di sekitar Madinah.

Ketika menghampiri Masjid Quba barulah al-Ustaz menyatakan Rasulullah s.a.w sering solat sunat di Masjid Quba sebelum ketika solat 5 waktu difardhukan.Tiba sahaja kami pun turun sendiri menuju ke Masjid Quba. Al-Ustaz tidak menyebutkan apa kepentingan masjid ini, fadhilatya serta apa iktibar yang seharusnya diambil. Paling pelik tidak sebut pun berapa lama masa nak diambil untuk kembali semula ke bas.

Sebaik solat, kami mengambil gambar kenangan serta membeli di jualan pasar lambak yang terdapat di perkarangan masjid. Banyak betul jualan. Orang pun ramai yang datang. Sekurang-kurangnya kami sudah dapat 1 umrah sebelum sampai Makkah, iaitu fadhilat mengambil wuduk di rumah atau penginapan dan datang solat dua rakaat di Masjid Quba.

Tunggu punya tunggu, entah apa yang ditunggu, hampir 1 jam kami berada dalam bas sehingga terasa panas. Apakah kurang air-cond atau memang cuaca luar yang panas. Aku tanya Al-Ustaz di bawah bas, apa tunggu lagi, kami dah kepanasan air-cond tak ada. Baru gelabah dia. Aku tegur dia kenapa tak bagi tahu tadi berapa lama kena kembali ke bas. Dia minta maaf sebab terlupa. Kalut betul !!!

Ladang & Pasar Kurma
Sedang al-Ustaz menyebutkan bahawa perjalankita seterusnya ialah ke Bukit Uhud, tiba-tiba bas telah sampai ke persinggahan kedua iaitu Ladang Kurma. Apalah kalut sangat pengurusan ziarah ni. Ladang ini sama sahaja dengan seperti yang pernah aku singgah masa kerjakan haji dahulu.

Nampak tak ada beza sangat, kecuali kali ini kelihatan pokok kurma sedang berbuah dengan lebat dan masih hijau-hijau lagi buahnya. Masa singgah dahulu tidak buah langsung.

Ramai yang membeli di kedai yang terdapat di lading kurma. Tapi aku tidak berminat sangat, sebab aku target nak beli di Pasar Kurma yang berdasarkan kunjungan dahulu, memang lebih banyak pilihan serta harganya pun lebih murah.

Masa turun tadi diberikan masa 20 miniot sahaja, tapi hampir satu jam baru bas bergerak semula untuk ke destinasi seterusnya. Masih ada yang belum naik bas. Daolam bas sudah mula kepanasan. Hati pun mulai naik panas sama. Leceh betul, borong habis ke kurma di kedai tu ?

Bukit Uhud
Kemudian kami terus di bawa ke Bukit Uhud, Masjid Qiblatain dan Masjid Tujuh tidak singgah langsung. Aku perasan macam melaluinya saja, tapi al-Ustaz senyap sahaja. Sekurang-kurangnya sebutlah. Fail betul !!!

Sampai di Bukit Uhud, parking bas jauh dari kawasan yang kebanyak parking. Al-Ustaz kata 15 minit sahaja, tapi tengok dari jauh sahaja. Dalam pada itu aku ajak anak-anakku untuk kesana. Tapi mereka takut. Dalam masa yang sama ada yang suroh kumpul disana, ada yang suroh kumpol di sini. Kelam kabut sungguh, akhirnya tiada apa-apa penerangan yang diberikan.

Lantas kami diminta naik bas untuk ke destinasi seterusnya. Geram betul. Bagiku Bukit Uhud banyak pengajarannya dan banyak yang boleh dihayati khususnya dalam usaha memperjuang Islam. Aku berhasrat nak naik Bukit Al-Rumah, nampaknya kena datang lagi. Entah bila pulak.

Tapi dalam bas, kami kena tunggu juga sebab ada jemaah yang sudah terlepas ke Bukit al-Rumah, bersama mutawwif pengiring lagi. Grma betul. Memang kalut pengurusan ziarah hari ini. Perkara ini mesti ku adukan kepada pihak TA. Kalau setakat suroh tengok dalam bas, baik tak payah datang. Dari bilik hotel pun sudah nampak sebahagian Bukit Uhud dan kalau nak lagi jelas, tengok aje gambarnya kat internet !!!

Bukit Magnet
Dalam perjalanan, tiba-tiba aku tersedar dari tidur al-Ustaz berkata inilah kebesaran Allah. Rupanya bas sedang bergerak kebelakang dengan enjin bas dimatikan. Gerakan ini adalah disebabkan adanya tarikan magnet. Beberapa minit kemudian enjin bas dihidupkan dan terus bergerak kehadapan, tidak dapat nak berhenti untuk turun kerana sudah ‘lewat’. Tapi yang mana satu bukitnya ?

Ada pernah dengar orang cerita, pernah berlaku kejadian bas terpusing hilang kawasan di kawasan ini akibat tarikan magnet yang kuat. Bimbang juga. Setakat mana kekuatan tarikan magnet di sini. Apakah boleh tertanggal spek mata contohnya.

Lantas aku teringat tentang kedudukan Makkah yang dikatakan sebagai kawasan zon bebas magnet dan selayaknya menjadi rujukan standard dunia menggantikan waktu standard Greenwich Mean Time (GMT). Tapi rupanya jika di search melalui google, terdapat berpuloh lokasi di dunia yang mempunyai tarikan medan magnet seperti yang terdapat di Bukit Magnet di Madinah ini.

Padang Tandus
Lepas itu kami dibawa semakin jauh keluar dari Madinah merentasi kawasan lapang yang tandus tetapi dikelilingi dengan bukit-bukit batu yang kaw-kaw solid batu. Terdapat juga pokok-pokok yang tidak berapa banyak dahan dan daunnya tumbuh seperti ditanam secara tersusun.

Menurut al-Ustaz, pada waktu malam kawasan ini menjadi kunjungan penduduk Madinah dan sekitar untuk berkelah dan berehat. Dulunya pernah jadi tempat orang beruzlah. Masa kami lalu agak sunyi kawasan ini. Tidak dapat dibayangkan bagaimana kemeriahan waktu malam di kawasan ini dengan ketandusan kawasannya. Baik duduk kat Masjid Nabawi !!

Sampai disatu penghujung kami berhenti dan di sana terdapat beberapa kenderaan menjual ais-krim yang menjadi tumpuan kami yang memang sedang kahausan. Kemudian patah balik melalui jalan yang sama. Rupanya tadi memang dikira jalan mati.

Perladang Kurma
Jalan pulang meninggalkan Bukit Magnet tidak kalah menariknya, karena ada hamparan perkebunan kurma di sepanjang perjalananan sama ada di sebelak kira dan kanan jalan.

Terasa macam melalui ladang kelapa sawit. Kelihatan subur menghijau dan aku rasa ini menjadi penyumbang kepada industri kurma di Madinah, malah di dunia. Sekali sekala nampak perumahan mungkin juga ‘kilang’ dalam ladang kurma yang dilalui. Kalau singgah di sini pun bagus.

Kilang Percetakan Al-Quran
Orang ramai turun akupun ikut sama. Sebenarnya sudah kesal dan tawar hati dengan program Ziarah yang macam dibuat sekadar buat untuk memenuhi program, buat untuk melepas batuk titangga.

Kami jemaah lelaki diminta ambil wuduk kerana nak masuk kilang al-Quran. Jalan punya jalan, rupanya sampai saja di suatu pintu, kami hanya diberikan senaskah al-Quran oleh pegawai yang sedia menunggu dan kemudian patah balik.

Bagi jemaah wanita, diminta pergi di galeri [ameran yang turun menjual al-Quran. Ramai orang sana rupanya. Lagipun sejuk sebab ada air-cond. Pelbagai jenis cetakan al-Quran dipamerkan di sana. Tapi kami diminta bergerak segera sebab sudah menghampiri Zuhor.

Mungkin kami sampai sudah lewat nak masuk Zuhor. Itu yang kami tidak dapat masuk dalam melihat sendiri bagaimana Al-Quran di cetak di sini. Rugi jugak.

Terasa Panas
Masa singgah di Kilang Percetakan Al-Quran tadi mulai terasa peningkatan kepanasan, maklumlah sudah menghampiri Zuhor. Tiba hotel terus bergegas ke Masjid Nabawi, tidak mahu terlepas jemaah dengan ganjaran solat di Masjid Nabawi walaupun keadaan begitu panas.

Kepanasan begitu terasa ialah apabila membahang naik ke muka. Itu yang kadangkala tutup muka dengan kain serban yang aku bawa. Setakat mata boleh pakai spek clip on yang hitam tu. Angin yang bertiup masih tidak mampu meredakan keadaan. Tetapi bahang dari lantai sebelum masuk ke Masjid Nabawi betul-betul membahang naik ke muka. Beginikah yang dikatakan suhu 47 C ?

Suasana Masjid Nabawi
Aku mula terasa macam nak demam. Kena cari panadol ni. Apakah kafarah lantas asyik tidak puas hati dengan pihak TA. Entahlah.

Sebelum waktu asar ketika dalam Masjid nabawi, aku perhatikan sekitar suasana masjid yang bakal aku tinggalkan esok. Sebagaimana disebutkan sebelum ini, aku lihat suasananya tidak banyak beza. Lebih kurang sama sahaja, walaupun orangnya berbeza, jemaahnya berbeza.

Memang senibina, lampu, kipas serta hiasan masih sama, tetapi gelagat jemaah memanfaatkan masa dalam Masjid Nabawi, suka membentuk saf kat belakang dekat pintu, melintas hadapan orang solat dan berasakkan di Raudhah masih berlaku seperti itu juga. Mungkin ini gambaran bahawa umat Islam seluruh dunia sukar bersatu padu, masih leka dan masih mementingkan diri sendiri sahaja.

Taklimat Ke Makkah
Lepas solat asar, kami diberikan taklimat keberangkatan menujuk ke Makkah. Kami dikehendaki bersiap untuk naik bas pada jam 2.00 petang dengan pakaian ihram yang sesuai. Manakala barang-barang dikehendaki diletakkan di hadapan pintu bilik seawal 9.00 pagi untuk dibawa turun ke lobi oleh petugas hotel.

KU memaklumkan beberapa perkara larangan yang perlu dipatuhi apabila berada di Makkah supaya tidak berhadapan dengan tindakan daripada pihak penguatkuasaan. Antaranya larangan merokok di tempat terbuka dan jemaah wanita berjalan tanpa mahramnya termasuk dengan mutawwif khususnya pada malam hari.

KU minta maaf kerana terpaksa meletakkan jemaah di Hotel Karam sehingga menyebabkan jemaah tidak diletakkan di satu tingkat yang sama. Bagaimanapun menurut KU, para jemaah tidak perlu risau kerana akan ditempatkan di tingkat yang sama apabila berada dalam hotel di Makkah. Ini akan memudahkan petugas hotel mengangkat dan meletakkan di tingkat berkenaan.

Anehnya, pihak TA meminta pandangan para jemaah bagaimana hendak memastikan beg barangan dimasukkan ke dalam perut bas para jemaah. Katanya lagi mereka tidak mempunyai komputer serta printer bagi menyelesaikan tugasan ini. Apa ke jadah ??

Masa sampai di Jedah mula-mula tempohari, beria-ia KU minta jemaah naik no bas yang sama, sama ada semasa ziarah serta perjalanan ke Makkah. KU mencadangkan bagaimana kalau ikut Nombor Bilik ? Masalahnya bilik tidak semestinya ikut mahram, sebaliknya banyak ikut jantina. Tapi apa yang susahnya, kalau nanti ditempatkan di satu tingkat yang sama, ikutlah nak bas mana pun. Akhirnya pihak TA kata akan memikir mengenainya dan maklum kemudian.

Pasar Kurma
Nampak sudah tidak banyak masa. Sebiji kurma pun tidak beli lagi sedangkan target kami memang nak beli di Pasar Kurma yang terletak di sebelah hadapan Masjid Nabawi, berdekatan Masjid Al-Ghamamah. Maka lepas taklimat, kami terus ke Pasar Kurma.

Argh, terasa lemah lutut sebab agak jauh juga perjalanan. Aku masih ingat jalan ke sana sebab pernah mengunjunginya tahun 2009 dulu. Jam hampir menghampiri 6.00 petang dan orang ramai mulai berduyun ke Masjid Nabawi. Menghampiri pasar kurma aku tanyakan pemandu taxi yang sedang menunggu pelanggan, berapa SR untuk Hotel Karam, dikatanya SR50 ... alamak, padahal bukan bukan jauh sangat pun.

Berbanding masa aku pergi masa musim haji dahulu. Nampaknya kali ini tidak banyak kurma dan tidak banyak pilihan. Apakah hari sudah hampir petang atau kedai-kedai hendak mulai ditutup. Ada kurma yang lebih murah berbanding dengan di Ladang Kurma yang kami lawati pagi tadi, ada juga yang lebih mahal. Entahlah, pelik juga. Hajat nak cari kurma segar, tapi tidak ketemuan.

Lepas membeli beberapa kilogram pelbagai kurma, kami pun berpatah balik ke Hotel. Kira sampai juga hajat, walaupun tidak seberapa. Kami tahu di Makkah nanti sukar diperolehi, itu yang mesti beli di Madinah.

Packing
Malam lepas isyak, kami pun mulai packing sebagaimana diminta. Tapi tidaklah payah sangat sebab bukan banyak mana pun barang. Cuma yang penting nak pisahkan mana yang hendak dibawa dengan tangan dan mana yang dimasukkan dalam perut bas. Ini kerana berdasarkan taklimat tadi, sampai hotel terus makan, ambil kunci dan masukkan beg ke dalam bilik yang diletakkan di atas tingkat tempat penginapan masing-masing dan terus buat umrah yang pertama.

Klik Untuk Lagi Gambar Hari 4
Share:

3 Komen:

Azlan Shah said...

bang hassan, yg saya pi baru ni drebar siap demo masa kat bkt magnet... sampai kena tarik 120km/j...

hassan1663 said...

wah bestnya ...

hasbullah bin ramli said...

melihat gambar2 di sini..teringat ketika saya dan isteri berada di sana. ta kami buat kelainan...umrah dahulu di mekah 10 hari kemudian ziarah di madinah 3 hari.di masjid kuba, isteri saya kehilangan hp,wang lebih-kurang riyal 600 dan spek mata kenangan di pakistan.

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2