Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Menyusuri Perkampungan Air Semporna

Kunjungan aku ke semporna sebelum ini lebih kepada eksplorasi ke resort peranginan di Pulau Mabul. Namun pada kesempatan kedua pada November 2013 kali ini, harapan untuk menerokai Pulau Kapalai terencat lantaran cuaca gelap, mendung dan hujan yang kemudiannya turun renyai-renyai. Dasar laut yang dikatakan cantik tidak dapat aku saksikan. Tak ada rezeki.

Apabila melihakan rumah-rumah atas air di persisiran laut Semporna, aku begitu teruja dan teringin sangat untuk mendekati, serta melihat suasana kehidupan mereka. Malangnya semasa aku berpeluang ke sana, hujan turun dan sesekali terasa lebat juga. Ini menghadkan penerokaan aku kepada kehidupan orang di perkampungan tersebut.

Ini mengingatkan aku kepada beberapa kejadian yang berupa ancaman keselamatan kepada penduduk di perkampungan air khusunya. Al-maklumlah laut terbentang luas di hadapan yang bersempadanan dengan perairan Indonesia dan Filipina. Yang terbesar kes pencerobohan oleh tentera Sulu yang mengorbankan banyak nyawa.

Bagaimana kerajaan hendak bertindak ? Perlukah memindahkan mereka ke tempat lain di darat. Kalau berpindah pun bagaimana dengan mata pencarian harian mereka ? Kalau sekarang untuk menjalankan aktiviti ekonomi atau mata pencarian mereka hanya dengan boat atau sampan.

Hasratku tercapai apabila singgah di suatu perkampungan yang dikatakan terkenal kerana ketam segarnya. Semua rumahnya diperbuat daripada kayu. Ada yang kelihatan terlalu rapat, ada yang terasing jauh sikit.

Nampak seperti tidak tersusun. Ada yang kelihatan kukuh dan ada yang seperti uzur. Mungkin bergantung kemampuan memasing. Tapi suasananya agak menarik. Kalau tidak kerana hujan, tentulah pemandangan sangat menarik.

Terdapat pelantar untuk bergerak dari satu tempat ke tempat lain. Risau juga kalau terjerlus atau tergelincir.

Aku berpeluang mendapatkan ketam bunga yang segar terus daripada penduduk semasa berkunjung ke sana. Harga giler .. RM8 sekilo. Daripada tidak teringin nak beli, beli juga 3kilo.

Selain rumah biasa, ada juga kedai yang menjual keperluan harian kepada penduduk sekitar. Aku tak pasti apa bahasa yang dipakai ? Apakah agama mereka ?

Bayangkan kalau mereka kalau berpindah, kena pulak ada moto kereta ? Nak kena ambik lesen pulak … banyak belanjanya dan tentunya sukar mereka hendak memulakan penghidupan baru.

Kalau hendak kekal di situ, bagaimana hendak pastikan keselamatan mereka. Bukan setakat isu keselamatan, apakah rumah di perkampungan tersebut kukuh binaannya, cukup infrastruktur air elektrik.

Bagaimana tandas dan sistem pembuangan sampah. Aku nampak macam main campak ke laut sahaja. Itu yang kelihatan sampah terapung di sana sini di perairan Semporna.

Mungkin pihak kerajaan perlu membina semua perkampungan mereka di tempat lain yang berdekatan, yang lebih kukuh, tersusun dan lengkap dengan keperluan infrastruktur asas. Takkan nak robohkan rumah semasa dan bina semula atasnya ?

Persoalannya juga, adakah mereka benar-benar rakyat tempatan atau warganegara Malaysia ? Kalau bukan, perlulah laksanakan Projek IC lagi … ha X 3. Itu projek menjelang PRU14 kot ?
Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2