Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Aidil Adha 1432H

Alhamdulillah, buat pertama kalinya pakatan berkorban seekor lembu dari kalangan ahli keluargaku telah dapat diadakan pada hari pertama Hari Raya Korban 1432H, yang jatuh pada hari Ahad, 6 November 2011. Selalunya Adil Adha aku tak balik kampong, kerana cuti pun sehari sahaja. Berbanding dengan Aidil Adha yang lalu, peluang cuti yang agak panjang tahun ini dapat juga dimanfaatkan untuk semua ahli keluarga dapat berkumpul. Memang sudah rancang beberapa bulan lalu supaya bolehlah memulakan simpanan bulan demi bulan.

Penyembelihan dilakukan oleh Imam Masjid Pt Kadir, iaitu Imam Hj Osman yang dibantu oleh kalangan jiran tetangga pada kira-kira jam 10.30 pagi. Begitu juga proses melapah dan membungkus daging korban dilakukan secara bergotong royong dengan jiran tetangga. Alhamdulillah, urusan semuanya siap kira-kira jam 1.30 tengahari.

Walaupun apa pun, adalah diharapkan agar ibadah korban yang dilakukan bersama diterima oleh Allah s.w.t. Kalau ada rezeki nanti, bolehlah pakat-pakat untuk buat lagi pada tahun-tahun yang akan datang.



Solat Raya
Ada satu kekurangan apabila solat raya, sama ada Aidil Fitri atau Aidil Adha di kampungku, iaitu ketiadaan jemaah wanita. Maknanya wanita tidak mengambil peluang untuk solat raya. Namun pada tahun ini, aku sertakeluarga solat di masjid kampung bersebelahan. Namun jemaahnya wanitanya boleh dibilang dengan jari.


Entahlah, terasa macam tidak meriah sahaja di Masjid pagi itu. Jemaahnya pun berpakaian bukan macam raya. Takbirnya tidak bersemangat manakala khutbahnya pun bukan sahaja tersangat, tetapi entah apa isinya dan gaya penyampaiannya pun kurang jelas.

Kentut Nyaring Ketika Solat
Masjid dua tingkat, bolehdikira baru. Binaan masjid yang lamam masih kekal di sebelahnya. Namun di masjid lama ini, mengingatkan aku tentang peristiwa ketia aku di sekolah rendah dahulu.

Ketika tahiyat akhir, tetiba aku terasa hendak kentut dan aku tahan-tahankannya. Namun akhirnya tidak tertahan dan meletuslah ia, mengeluarkan bunyi yang nyaring dan 'cantikkkkkk' ... apa lagi jemaah bubudak disekitarku ada yang tertawa kuat sedang aku cuba buat tak tahu menahan 'malu'.

Kesalahan Dalam Ibadah Korban
Aku ada menerima info dan e-mel mengenai perkara ini untuk dikongsikan bersama di sini tentang beberapa kesalahan dalam ibadahkorban. Tak pastinya bagaimana dengan dalil dan nas-nya.

1. Ada beberapa golongan masyarakat yang melakukan kesilapan dengan melakukan ibadah korban pada malam hari raya. Amalan ini tidak menepati sunnah dan sekiranya dilakukan juga, sembelihan tersebut tidak dikira sebagai ‘Ibadah Korban’, kerana para ulamak mengaggap perbuatan tersebut sebagai ‘Makruh’.

2. Begitu juga dalam masalah pembahagian daging korban. Masih ada amalan di mana daging yang telah dikorbankan dibahagi kepada tujuh bahagian, manakala bahagian tertentu (biasanya kepala, bahagian rusuk, batang pinang) diperuntukkan atau dikhususkan kepada tukang sembelih sebagai upah. Tindakan ini sama sekali tidak dibenarkan, kerana setiap bahagian daging korban adalah sedekah dan sedekah sama sekali tidak boleh dijadikan sebagi upah. Sekiranya kita masih ingin memberikan upah kepada tukang sembelih, pihak yang berkongsi korban, boleh membayar lebih sedikit daripada harga sebenar binatang korban dan menyerahkan lebihan wang tersebut kepada tukang sembelih.

3. Melaksanakan ibadah korban dengan tujuan untuk menunjukkan kepada orang ramai akan kemampuan dirinya untuk melakukan korban, supaya dengan itu mereka akan dipandang mulia, dihormati dianggap sebagai orang yang hebat di sudut kemampuan kewangan, sedangkan dia sepatutnya insaf bahawa hanya korban yang disertakan dengan keikhlasan dan ketaqwaan sahaja yang diterima di sisi Allah. Firman Allah SWT maksudnya, Daging-daging korban dan darahnya itu, sekali-kali tidak dapat mencapai (keredhaan) Allah, akan tetapi (keikhlasan) yang lahir dari ketaqwaan darimulah yang dapat mencapainya. Demikianlah Allah telah memudahkan bagimu (binatang korban itu) untuk kamu supaya kamu mengagongkan Allah lantaran petunjukNya kepadamu dan berilah berita gembira kepada orang-orang yang melakukan kebaikan.”(Surah al-Haj : ayat 37)

4. Pembaziran daging korban, di mana terdapat daging korban yang lambat diagih-agihkan menyebabkan daging tersebut menjadi busuk. Di samping sikap sebahagain daripada kita yang terlalu tamak menghimpunkan daging korban, tetapi akhirnya menjadi busuk dan rosak, apabila ruang peti ais rumah kita tidak mampu memuatkan semua daging korban yang kita bawa pulang.

5. Pembahagian daging korban yang hanya ditentukan kepada kumpulan-kumpulan atau puak-puak tertentu sahaja, dengan mengenepikan hak orang lain terutama yang tinggal sejiran, sekampung atau setaman dengan kita.

6. Kedatangan ke masjid, ke surau atau ke tempat sembelihan, semata-mata untuk mendapatkan bahagian dari pembahagian daging korban, namun begitu tidak mensyukuri nikmat Allah setelah memakan dan menikmati daging korban tersebut, dengan cara melaksanakan segala perintahnya dan menjauhi segala larangannya. Malah ada di antara mereka yang tidak pernah menjejakkan kaki ke surau dan ke masjid atau bermuamalah dengan penduduk setempat.


Lagi Gambar Sekitar Aidil Adha Dan Majlis Korban
Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2