Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Berasak-asak @ Pesta Buku Antarabangsa KL 2012

Saban tahun diadakan Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur di bangunan PWTC. Untuk tahun 2012, ianya diadakan pada 27 April hingga 6 Mei 2012. Aku berkesempatan ke sana pada 1 Mei 2012. Mungkin itulah masa yang terluang untuk ke sana, lantaran ianya juga hari cuti sempena Hari Pekerja. Rupanya ramai yang sefikiran denganku, hadir pada 1 Mei kerana hari tersebut adalah hari cuti. Akibatnya, jadi sesaklah kat Pesta Buku tersebut. Aku kira sesak giler, berbanding dengan pengalaman mengunjungi Pesta Buku Antarabangsa KL pada tahun-tahun sebelum ini.
Lalu tercetus dalam mindaku, kalau begini lebih baik beli secara on-line menerusi internet. Daripada berasak-asak, nak bergerak pun payah, nak memilih buku pun susah apatah lagi nak bayar kena beratur panjang. Itupun nasib baik telah ada senarai buku yang hendak dibeli. Kalau pakai ingat dalam minda sebelum sampai, tentu jadi hilang ingatan mengenai buku apa yang hendak dibeli.
Beli menerusi internet pun ada diskaun dan kadang-kadang belanja pos pun percuma. Berbanding kalau beli di pesta buku yang memang ada diskaun, tetapi kalau dikira dengan belanja minyak, tambang teksi, bus atau komuter ? itu belum dikira dengan masa yang diambil. Atau mungkin takpe kalau nak dikira masa diluangkan di pesta buku tu menjadi ibadah, atas alasan mencari ilmu.
Bagiku hadir ke pesta buku selalu dikaitkan dengan peluang bertemu dengan penulis. Inilah masa diadakan pelancaran buku oleh penulis atau ulasan buku oleh tokoh-tokoh tertentu. Masa inilah juga mereka akan turun bertemu peminat atau orang ramai. Mungkin ada tawaran tambahan sekiranya membuat langganan atau membeli dalam kuantiti yang banyak.
Untuk pesta buku kali ini aku sebenarnya cuba-cuba meninjau harga beberapa set buku atau kitab tafsir terbitan Indonesia yang ingin aku miliki. Namun ternyata, membelinya secara on-line atau di mudah.com, aku boleh mendapatkannya dengan harga yang lebih murah, siap hantar ke rumah lagi.
Namun sebenarnya kesesakan di pesta buku 2012 lalu hanya di kawasan atau dewan pameran tertentu sahaja, iaitu khusus bagi penerbit yang dianggap popular di negara ini. Di dewan pameran lain, suasana tidaklah sesak sangat malah berpeluang membuat pilihan dengan selesa.
Pesta Buku Antarabangsa KL 2012 telah berlalu, kini masa untuk membaca buku yang dibeli. APakah benar kadar membaca dikalangan rakyat Malaysia telah meningkat. Ataukah bilangan pembeli buku lalu disimpan saja sebagai koleksi yang bertambah ?
Share:

Bila Masa Kita Berselawat ?

Seringkali kita mendengar dan mungkin telah maklum akan kelebihan berselawat kepada Rasulullah s.a.w. Malah setiap Jumaat Khatib mengingatkan kita ( kecuali masa itu kita terlena eloq ). Allah menerusi firman Nya yang bermaksud. 'Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya selawat kepada Nabi. Hai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu kepadanya dan ucaplah salam penghormatan kepadanya' ( Surah Al-Ahzab:56 ). Daripada Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w. bersabda, 'Sesiapa yang berselawat kepadaku satu kali, akan dicatat baginya sepuluh kebaikan'.( H.R Ahmad )

Oleh yang demikian merugilah kita yang meninggalkan amalan berselawat ini. Bukan setakat rugi, malah terdapat amaran kepada yang bakhil untuk berselawat. Hadis Riwayat Ahmad, telah bersabda Rasulullah s.a.w, 'Orang yang bakhil (kedekut) ialah orang yang apabila disebutkan namaku di sisinya, maka dia tidak berselawat ke atasku.'

Tidak sama menyebut nama Muhammad yang merujuk kepada Rasulullah s.a.w dengan Muhammad Ali Lagenda Boxing, Mahathir Muhamad ex-PM atau Muhamad Tauke Kedai Runcit kat kampong kita. Bila masa kita mendengar nama Rasulullah s.a.w disebutkan ? Selalunya kita mendengar nama tersebut disebutkan dalam kuliah, khutbah atau ceramah agama. Maka kitapun jawap atau sambut dengan ‘s.a.w’. Apakah juga kerana ikut-ikut orang sebelah atau kita takut kepada ancaman sebagaimana maksud suatu hadis, 'Binasalah seseorang yang namaku disebutkan di sisinya lalu ia tidak berselawat untukku.' ( H.R Tirmidzi dan Hakim )

Bagaimana pula sekiranya kita jarang-jarang atau kadang-kadang menghadiri kuliah atau ceramah agama, malah tidur pula semasa khutbah ? Program kuliah atau forum agama kat TV pun bukan sahaja tak fokus, tapi asyik bertukar channel ke salauran lain.

Jadi bila masa lagi kita berselawat ? Sekurang-kurangnya sekali jika solat dua rekaat dan dua kali dalam solat 3 atau 4 rekaat iaitu masa tahiyat awal dan tahiyat akhir. Kalau tidak solat maka, tak tahulah nak kata. Macamana Rasulullah s.a.w nak mengaku umatnya ? Selawat berguni pun tak memberikan kesan.

Habis tu tunggu setahun sekali, sekiranya menghadiri majlis selawat musim-musim maulud nabi ? Atau sewaktu mewakili pejabat berarak di jalan-jalan raya atau keliling taman ?

Namun ada satu yang sering dilakukan, yang diajarkan kepadaku sejak sekolah dulu. Kalau nak kembalikan ingatan apabila terlupa, maka berulangkalilah kita berselawat sehingga dapat mengingatinya semula. Sama ada semasa menduduki peperiksaan, nak masuk bilik periksa atau terngadah apabila menyedari kita terlupa. Sesampai di kedai runcit, kita berulang kali berselawat untuk cuba mengingati kembali apa yang anak atau isteri kita pesan untuk di beli. Apakah ada hadis yang menyokong tentang perkara ini ?

Yang penting kini ialah jadikanlah selawat sebagai amalan harian kita. So boleh buat jadual harian untuk berselawat ke atas Rasulullah s.a.w, sama ada di waktu pagi atau petang atau bila-bila masa sahaja, tanpa menunggu masa-masa sebagaimana disebutkan, di mana kita ‘terpaksa’ melafazkan selawat.

Gambar Hiasan : Masjid Sultan Ahmad Shah UIAM, Kuantan Pahang.
Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah