Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Umrah Keluarga 2011 : Umrah Pertama Dengan Pelbagai Cabaran

1 Jun 2011 – Memasukki Makkah Dengan Penuh Cabaran

Memang terasa suntuk masa di Madinah. Terasa masih belum puas di Masjid Nabawi. Tengahari ini sudah nak berangkat ke Makkah. Tapi kalau tak ke Makkah, tidak kerjakan umrahlah namanya. Beberapa perkara nak kena selesaikan sebelum berangkat. Shoppingnya belum habis terutama yang kiriman serta ziarah wida’.

Beberapa ketika selepas solat suboh, kami berjalan bersama ke hadapan Masjid Nabawi sehingga di hadapan Perkuburan Baqi’. Sekaligus melalui kubah hijau yang dibawahnya makam Rasulullah s.a.w dan kira ziarah selamat tinggal kepada Rasulullah s.a.w khususnya bagi yang perempuan. Bagiku, aku berhajat untuk lakukan sebelum zuhor nanti, sebab aku bercadang nak masuk Raudhah lagi nanti.

Seperti biasa, perempuan tidak dibenarkan masuk kedalam kawasan Perkuburan Baqi. Tapi aku dah masuk kelmarin. Kami hanya berdoa dari luar sahaja. Agak ramai juga orang ketika ini, maklumlah ini masa ziarah kubor Baqi dan cuaca masih belum begitu panas.

Keindahan Payung Terbuka
Dalam perjalanan pulang ke Hotel Penginapan, payung di sekitar Masjid Nabawi terbuka. Ia dikatakan menunjukkan waktu Dhuha telah masuk, begitulah sebagaimana aku dimaklumkan.

Nampak cantik, terbuka secara perlahan-lahan sehingga terbuka keseluruhannya.

Hari Ulang Tahun Kelahiranku
Aku rasakan hari ini sepatutnya hari yang istimewa. Bukan kerana hari ini Hari Ulang Tahun Kelahiranku, tapi ini kiami akan masuk ke Makkah. Beradanya kami sekeluarga di sini merupakan satu hadiah dariku untuk semua. Semoga ada manfaatnya, insya’allah. Semasa sarapan, aku menerima ucapan selamat hari lahir dari ahli keluargaku. Selepas sarapan aku dapat bekalan pil Panadol dari al-Ustaz mutawwif. Agak lega sikit dari demamku, Alhamdulillah. Aku perlu berkeadaan sihat dan kuat sebelum memasukki Makkah petang atau malam ini kerana sampai saja kena terus buat umrah.

Lepas sarapan pagi, kami keluar pergi shopping lagi. Kali ini targetnya kedai-kedai di bawah tanah di beberapa hotel berhampiran Masjid Nabawi. Disini banyak pilihan, harganya pun ok dan sejuk sikit kerana ada air-cond berbanding kedai-kedai di atas dan tepi jalan.

Dapat tukar duit dikedai pengurup wang, RM 100 = SR 121. Duit RM kita lebih tinggi nilainya dan secara tidak langsung keupayaan berbelanja juga jadi lebih tinggi. Apabila membeli selalunya sifir dharab 0.8 atau 0.85 digunakan. Kalau rasa berbaloi, maka belilah.

Ketika dalam perjalanan balik ke hotel, aku lihat kekecohan berlaku di tempat jualan lambak terbuka. Ada yang sibuk menyelamatkan diri dan jualan lantaran pihak berkuasa sedang membuat rondaan penguatkuasaan. Memang jualan lambak yang terbuka itu tidak dah ikut undang-undang tempatan, sama seperti di negara kita lantaran bukan di tempat yang dibenarkan dan entah-entah takde lesen pun.

Sampai hotel terus siap berkemas dengan tambahan barangan yang baru dibeli. Alah, bukannya banyak pun. Lagipun barangan nak kena letak di luar bilik hotel, sebelum diangkat ke bawah.

Raudhah Lagi
Setelah bersiap, kami ke Masjid Nabawi awal sikit. Maklumlah ini kali terakhir ke sana. Entah bila dapat datang lagike sini. Semoga diberikan peluang untuk kembali ke sini semula.

Aku ambil kesempatan untuk masuk ke Raudhah. Kali ini nampaknya sukar dan berasak sikit dengan orang ramai. Tidak seperti kunjungan akau dua hari lepas. Sedang aku menunggu mencari peluang dan giliran untuk masuk, tetiba aku ditegur. Argh, rupanya Bilal Surau As-Syakirin, Ustaz Amiruddin menyapa. Ok, memang aku tahu beliau dan keluarga datang umrah beberapa hari setelah keberangkatanku.

Aku dapat ruang di Raudhah tetapi agak sempit. Tapi orang disebelahku menyempitan keadaan, sedangkan dia duduk saja. Tak nampak pun sama ada solat, zikir atau mengaji. Apabila sujud dan duduk antaranya, sempit dengan kaki lutut orang sebelah. Tak mengapalah, aku manfaatkan ruang yang ada.

Ziarah Wida’
Kemudian aku keluar dari kawasan Raudhah dan menuju ke Makam Rasulullah s.a.w melalui kawasan Imam. Nampak penuh sekitar kawasan Imam, kelihatan juga rasanya berpuluh microphone di bahagian atas ( barangkali untuk ketika Imam berdiri ) serta di bahagian bawah ( barangkali untuk ketika imam duduk atau sujud ).

Sebagaimana biasa, orang ramai di hadapan makam Rasulullah s.a.w. Masih juga ramai yang berdoa menghadap makam Rasulullah s.a.w.

Ya Allah kurniakan aku dan keluargaku syafaat Rasulullah s.a.w pada hari akhirat nanti. Berilah aku kekuatan untuk melaksanakan sunnah Rasulullah s.a.w. Terimalah amal ibadah dan doaku semasa aku berada di sini. Berilah peluang untuik aku kembali ke sini suatu masa nanti. Amin ya rabbal ‘alamin.

Zuhor Terakhir Di Masjid Nabawi
Walaupun terasa agak panas, namun payung yang terbuka di sekitar Masjid Nabawi sedikit sebanyak dapat memberikan keteduhan kepada jemaah ketika menghampiri Masjid Nabawi.

Sebagaimana biasa, sebelum masuk zuhor, sempat aku mengaji. Nampaknya target untuk aku habiskan 80 muka surat al-Quran sehari sukar untuk dicapai. Banyak masa dihabiskan untuk ziarah dan tawaf kedai nampaknya. Lagipun macam aku kata tadi, masa di Madinah agak suntuk. Kecualilah skip ziarah dan shopping.

Jadi aku habiskan masa dengan mengaji sebelum masuk zuhor dan sementara menunggu solat setelah azan berkumandang. Aku teruskan hajat untuk khatam sekurang-kurangnya sekali sepanjang berada di tanah suci.

Bergerak Ke Makkah
Selesai solat terus balik ke hotel untuk makan tengahari. Wah, nampaknya juadah best hari ini. Nasi arab, tapi tak macam kat Restoran SABA Cyberjaya pun.

Selesai makan tengahari, akupun bersiap mandi sunat ihram. Beg telahpun dibawa turun ke lobi hotel agaknya, lantaran sudah tiada dari muka pintu bilik. Akupun mengenakan pakai ihramku yang ku bawa hanya satu set sahaja. Itulah set yang hanya sekali digunakan semasa wukuf di Arafah dahulu.

Dulu aku bawa dua set, tetapi set satu lagi aku tinggalkan entah di mana, kotor sangat lantaran khemah wukuf yang basah selepas hujan lebat turun. Aku kira untuk umrah kali ini, cukuplah dengan satu set. Targetnya kali ini supaya dapat buat umrah sekurang-kurangnya 4 kali, maknanya selang sehari semasa di Makkah.

Bas tiba jam 2.15 tengahari. Aku terus naik dan booking untuk enam tempat duduk berhampiran. Tetapi setelah mendapat tempat duduk, bukan main lama kami terpaksa menunggu dalam bas. Entah apa yang ditunggu sedangkan barangan telahpun dimasukkan ke dalam perut bas. Hampir jam 3.00 petang baru bertolak.

KU memperkenalkan Ustaz yang akan bertindak sebagai mutawif bagi anggota kumpulan dalam bas kami kami naikki, iaitu Ustaz Sazwan. Nampaknya slang Indonesianya pekat sekali. Bas B yang kami naikki disebutkan sebagai ‘Bes Bay’. Jenuh nak fahaminya mula-mula. Ketika berangkat keluar dari Madinah, ustaz membacakan doa sepatah demi sepatah untuk kami ikuti.

Miqat Di Bir Ali
Sampai di Bir Ali, kami pun turun. Banyak bas kelihatan di kawasan berdekatan masjid ini. Memang inilah tumpuan jemaah umrah dari Madinah. Al-Ustaz memperingatkan kami untuk solat tahitul masjid dan sunat ihram. Ustaz memperuntukkan 20 minti sahaja, sedangkan waktu asar ada kira-kira 25 minit lagi masuk.

Sebaik sahaja habis solat sunat ihram, azan waktu Asar berkumandang. Aku pun ikut sahaja mana-mana jemaah yang buat solat asar secara berjemaah, tanpa perlu tunggu iqamat bilal. Kalau dah selesai solat Asar, lega sikit rasanya.

Selesai sahaja terus ke bas, bimbang ditinggalkan. Rupanya ramai yang menunggu di luar bas. Pintu bas masih berkunci. Ahli keluargaku pun dah ambil kesempatan solat asar sekali. Sekali lagi kami terpaksa menunggu lama dalam bas yang agak panas. Entah apa yang ditunggu lagi. Kesabaran kami terus diuji. Tak larat nak merungut. Kalau naik bas beginilah selalunya. Masak kami dibuatnya dalam bas.

Kira-kira jam 4.30petang kami pun bertolak. Kalau berjemaah ikut Imam Masjid pun sempat agaknya. Mesti ada sesuatu yang tidak kena. Sebaik mula bertolak, ustaz memperingatkan untuk sama-sama berniat Umrah. Bagi yang wanita, ada niat bersyarat.

Monyet Gurun
Dalam keadaan lalai melihat keadaan sekitar dari cermin bas, aku tertidur. Beberapa kali juga terbangun. Perjalanan sekitar 400km dan anggaran memakan masa sekitar 6 jam tentu meletihkan. Tiba-tiba menjelang gelap, bas kami berhenti sebentar di tepi jalan yang kelihatannya lapang dan tandus sahaja. Kelihatan ramai jemaah yang turun.

Rupanya al-Ustaz nak menunjukkan kepada kami satu lagi hidupan selain unta yang dapat bertahan di padang pasir, iaitu monyet gurun. Kelihatan banyak dan bergerombolan. Seolah-olah mereka menantikan makanan daripada jemaah yang berhenti di sana.

Memang menurut al-Ustaz, di padang pasir yang tandus, mana ada makanan. Monyet tersebut mengharapkan ihsan daripada jemaah yang berhenti. Malah ada jemaah yang biasa, sengaja membeli dan memberikan makanan seperti roti kepada monyer tersebut.

Keuzuran
Kemudian kami meneruskan perjalanan dan ketika hari telah gelap, bas kami berhenti di satu R & R untuk solat jamah Maghrib dan Isyak. Tiada makanan diberikan oleh TA untuk kami, beli aje di kedai yang terdapat di situ. Agaknya makanan di Makkah sedang menunggu.

Tiba-tiba dalam bas, salah seorang ahli keluargaku keuzuran, datang haid. Macamana, sedangkan sudah berniat ihram. Apakah kena teruskan patang larang sehingga bersih atau ada dam yang membebaskan diri daripada pantang larang yang 13. Dam yang macama mana pulak ?

Aku cuba tanya dimana al-Ustaz untuk dapatkan kepastian. Ada juga ustaz lain dalam rombongan kami, tapi beliau tidak pasti dalam bab ini. Jika mengikut buku semasa mengikut kursus umrah dengan TA, serta penerangan beberapa ustaz, sekiranya keuzuran datang sebelum tawaf dan saie, maka gugur dengan sendirinya jika niat bersyarat umrah diniatkan tadi.

Bagaimanapun untuk membebaskan diri daripada pantang larang, kena juga bertahallul dengan gunting sekurang-kurangnya 3 helai rambut. Takpe nanti kami tanya ustaz atau ustazah semula apabila sampai di Makkah. Persoalannya kini yang bermain dalam kepalaku, sempatkah bersih untuk mengerjakan umrah nanti dalam jangkamasa 7 – 8 hari di Makkah ?

Makkah Yang Mengimbau Kenangan
Sebaik bas meneruskan perjalanan, al-Ustaz menyatakan kira-kira 2 jam lagi akan sampai di hotel penginapan. Tak sabar pulak rasanya. Lagipun dah terasa penat dan puas perjalanan dalam bas. Apakah ada kenaikan lain dari Madinah ke Makkah ? ERL or monorail ...

Hampir memasukki Makkah. Al-Ustaz mengejutkan sambil memberikan beberapa penerangan serta berdoa dengan doa memasukki Makkah. Seperti biasa, kami menuruti bacaan doa beliau patah demi patah.

Daripada bas, sudah kelihatan jam menara yang tersergam dari jauh, menunjukkan di bawahnya adalah Masjidil haram. Cantik menghijau menerangi suasana malam. Melintasi Masjid Aisyah di Tanaim, membuatkan aku mengimbas kenangan lalu. Itulah miqat paling dekat bagi penduduk atau sesiapa yang tinggal di Makkah untuk mengerjakan umrah.

Semakin hampir kepada Masjidil haram, kami melewati salah satu pintu dalam perjalanan menuju ke hotel. Hatiku semakin tidak sabar. Tidak sabar untuk sampai hotel,lagipun perut sudah lapar. Tidak sabar sampai nak masuk bilik penginapan dan tidak sabar nak selesaikan umrah malam ini juga.

Kalut Mencari Penyelesaian
Tiba sahaja di perkarangan hotel penginapan, Hotel Saraya Eiman, kami terus naik ke tingkat 4 untuk makan malam dan penyerahan kunci. Sedang duduk menantikan arahan aku bertanyakan KR hal anak perempuan ku yang keuzuran dalam perjalanan tadi. Dia kata kena dam untuk bebaskan tahallul, aneh bunyinya ! Aku tanyakan al-Ustaz mutawwif pula. Wah, ustaz kata agak berat ni, kena menjaga pantang larang sehingga bersih.

Lalu aku tunjukkan kandungan buku panduan umrah yang kami terima dari TA semasa kursus dahulu. Lalu dia kata cuba dapatkan pengesahan dari orang lain dahulu. Kami tanyakan juga seorang Ustazah pembantu mutawwif, ini soalan cepumas katanya. Ustazah juga cadangkan kekalkan menjaga pantang larang sehingga bersih, apa yang susah sangat katanya sebab rambut kalau gugur tak mengapa asal jangan dicabut, wangian nak buat apa sekarang. Ah, senang aje cakap.

Kalut juga nak cari penyelesaian. Kami bukannya nak cari yang mudah atau ringan, tetapi mengikut buku serta catatan kuliah lain pulak. Aku hubungi Ustaz Yahya di Malaysia untuk mendapatkan pandangan. Aku kira masa aku telefon tu, waktu Malaysia sudah 3 pagi, tapi Alhamdulillah al-Ustaz mengangkatnya. Memang Ustaz Yahya sudah pesan, tak mengapa call saja dari Makkah bila-bila masa, walaupun tengah malam.

Lantas isteriku bercakap dengan Ustaz Yahya dan mengesahkan apa yang kami fahami sebagaimana dalam buku panduan serta catatan nota. Ini yang kami pegang dan yakin dengannya. Segala cakap-cakap al-Ustaz Mutawwif, KR dan ustazah tadi kami abaikan. Kemudian al-Ustaz Mutawwif datang dan katanya terdapat pelbagai pandapat dan terpulang kepada kita. Kalau memilih lagi yang sukar, mungkin pahalanya lebih besar.

Kalut Lagi
Lepas makan, kami dibahagikan kunci. Apalah, aku tempah pakej sebilik dua orang dengan sebilik 4 orang, tapi yang diberinya dua bilik bertiga. Aku letih dan tak larat nak bantah. Di Madinah sudah aku ingatkan perkara ini, jangan berulang lagi. Memang kalut pengurusan TA ni. Tapi di Makakah kali ini bilik kami bersebelahan, berbanding di Madinah, bilik kami di tingkat yang berlainan.

Kemudian kami diberitahu beg angkat sendiri. Rupanya jemaah rombongan kami ditempatkan di tingkat yang berlainan. Memang geram dengan kekalutan pengursan TA ni. Lantas kami turun ke bawah untuk angkat barang sendiri. Memang sebahagian jemaah sedang mendapatkan bag masing-masing. Dalam masa yang sama kelihatan air entah dari mana mendekati kumpulan bag kami. Salah satu kotak barangan aku basah terkena air. Tambah geram ...

Lalu kami kumpul dan bawa naik bag ke bilik penginapan. Sebab ada beberapa bag tambahan, dua kali trip juga membawanya. Nampaknya jemaah lain juga turut merungut. Cakap tidak serupa bikin TA ni.

Terus Buat Umrah
Pihak TA ada memaklumkan lepas masuk bilik kumpul di lobi untuk melaksanakan urmah bersama-sama mutawwif. Aku rasa dengan kekalutan yang ada, nak tunggu pukol berapa semua dapat kumpul ? Sekarang sudah menghampiri 11.30 malam waktu Makkah. Lantas kami berlima pergi sahaja ke Masjidil Haram untuk buat umrah, aku jadi mutawwifnya.
Jarak hotel penginapan dengan pintu No 1 adala kira-kira 350meter. Senang aje nak cam jalannya sebab beberapa menara Masjidil Haram jelas kelihatan menerusi kecerahan cahayanya.

Sampai di Masjidil Haram, apabila terpampang sahaja Kaabah berdiri gagah di depan mata, aku jadi terharu. Allahu Akbar, Alhamdulillah aku dapat ke sini lagi. Syukur diberikan peluang ke sini lagi, walaupun pelbagai cabaran ditempuhi hari ini. Anakku kata macam tidak percaya, Kaabah kini ada di depan mata secara live.

Kami solat tahiyatul masjid, dan terus menuju garisan permulaan tawaf berlampu hijau. Aku jelaskan kepada anak dan ahli keluargaku, ikuti track sebagaimana dilantai bagi memastikan bahu kiri ke Kaabah. Jika hilang atau terputus, jangan pandang belakang. Sebaliknya teruskan perjalanan dan jumpa semula di bawah lampu hijau.

Aku bersama makku dan anak-anakku bersama isteriku, kami memulakan Tawaf. Memula kami bersama, tetapi kemudian terpisah dua. Orang tidaklah berapa ramai. Tawaf dilakukan dengan perlahan kerana sebenarnya agak kepenatan. Penat dalam bas, penat perjalanan yang panjang, penat menunggu dalam bas dan penat menguruskan bag. Mungkin sikit aje berbanding Rasulullah s.a.w atau orang dulu-dulu yang sudahlah jauh perjalanan, kenderaan tidaklah secanggih sekarang.

Dalam masa 40 minit selesai Tawaf. Aku dan makku tunggu anak dan isteriku di tempat sebagaimana dijanjikan. Kekira 10 minit, tak nampak muka, akupun teruskan perjalanan ke tempat Saie. Harapannya jumpa masa Saie nanti.

Selesai Umrah Pertama
Alhamdulillah, Saie dilakukan juga lancar. Kami lakukan Saie di tingkat bawah sekali. Orang tidaklah berapa ramai. Cumanya terasa kepenatan kaki. Beberapa kali dalam perjalanan aku berhenti minum air Zam Zam yang disediakan sepanjang perjalanan Saie.

Nampaknya Bukit Marwah masih seperti itu, Cuma Bukit Safa yang sudah dipagar cermin. Hanya boleh dilihat daripada luar sahaja. Masa aku pergi haji 2009 dahulu, pemagaran cermin belum dibuat. Hanya dipagar dengan plywood sahaja.

Dalam pusingan ke-6 aku Nampak isteri dan anakku. Rupanya mereka pun dalam pusingan yang sama. Nampak mereka laju sahaja berjalan, macam tidak terasa letih. Kami berkumpul semula dalam pusingan ke-7 dan sama-sama mengakhiri Saie dan bertahallul.

Sedang menggunting rambut, ada jemaah lain yang cuba meminjam gunting. Kami tak beri. Mereka macam berkata ‘why, what wrong’. Dah tahu nak buat umrah, gunting serial dua pun tak boleh bawak ? Bukan kami tak mahu bagi, kalu bagi nanti dikongsi-kongsikan dalam kumpulan jemaah mereka, tak kembali gunting tu atau kalau nak juga kena menunggu pulak.

Alhamudlillah, satu umrah selesai. Kami yakin dengan tawaf, saie dan tahallul yang dilakukan. Kami yakin dengan umrah yang ditunaikan. Kami segera balik ke hotel untuk bersih diri, rehat hilangkan kepenatan. Jam menghampiri 3.00 pagi. Subuh masuk 4.05 pagi dan nak kena datang lagi.

Klik Untuk Lagi Gambar Hari Ke-5
Share:

3 Komen:

hasbullah bin ramli said...

saja nak kongsi pengalaman.saya dan isteri ke sana pada hujung bulan mac 2011.ketika itu cuaca kurang panas..angin sejuk di awal pagi tak tahan.jemaah dr negara2 parsi kongker masjidil haram..jemaah dr indon pun ramai juga.paling bes..buat umrah sorang2 waktu tgh mlm..pegi naik bas ke tanaim.balik ke masjidil haram naik van bersama2 jemaah campuran..mesir + india.perbuatan tawaf dan sae lancar walaupun tak sihat sebenarnya.balik hotel mandi dan tak boleh lelap sbb batuk menjadi2. jam 2 pagi pergi ke farmasi beli ubat batuk dan ke kedai gunting rambut...botak terus senang.esoknya buat tawaf wada' lepas suboh.

hassan1663 said...

wah, mesti best dipermudahkan ALlah begitu ... masa saya pegi baru nie, muka Malaysian aje sana sini ...

Pink Lavender said...

SALAM...
InsyaAllah, jika diberi keizinanNYA, saya akan ke sana pada 16 Julai nanti bersama ahli keluarga..
cerita di sini sgt membantu saya dlm memberi gambaran apa yg patut dibuat...

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2