Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Tn Guru Dato' Dr Harun Din Mimpi Bertemu Rasulullah s.a.w

Ketika sesi soal jawab pada penghujung menyampaikan Kuliah Perubatan Islam pada 21 Julai 2008, satu soalan bertanyakan ‘Berapa kalikah Tn Guru mimpi bertemu dengan Rasulullah’ … tetiba Ustaz terdiam dan dalam keadaan sebak-sebak beliau cuba meneruskan membaca soalan ‘apa pesanannya kalau ada kepada umat Islam’ … Sambil meminta maaf, ustaz terus ‘sebak’ lalu beralih kepada soalan berikutnya. Pada penghujung kuliah pada 28hb Julai 2008 lalu pula, dikemukakan soalan ‘Minta maaf kerana bertanyakan mengenai Ustaz bermimpi Rasulullah’. Ustaz kata tidak mengapa dan tidak salahkan pertanyaan tersebut.

Seingatan aku daripada apa yang ustaz jawab, dapat aku simpulkan yang ustaz mengakui pernah bermimpi beberapa kali bersama dan bertemu Rasulullah s.a.w. Malangnya aku tidak dapat merakam keseluruhan kuliah pada 28 Julai lalu, alat perakam MP3 aku ‘memori full’. Mungkin tidak diizinkan Allah. Kalau tidak, aku dapat membuat transkrip semula. Harap-harap dapat beli VCDnya next week, tapi 1 VCD Cuma 1 jam rakaman sedangkan ketika itu dan lebih 1 jam 30 kuliah, 2 keping kot ?

Apa yang Ustaz kesalkan dalam beberapa mimpi tersebut, beliau seolah-olah tidak memanfaatkan suasana ketika bersama Rasulullah, seperti ketika Rasulullah s.a.w ‘memberikan kuliah’, ustaz seolah-olah ‘mengintai dari luar’ sahaja. Satu ketika Rasulullah s.a.w lalu berhampiran, Ustaz‘ selamba’ aje. Siapalah diri beliau yang begitu kerdil untuk bersama Rasulullah s.a.w, kata ustaz lagi.

Malah Ustaz masih ‘lekat’ dalam ingatannya, bagaimana wajah Rasulullah s.a.w apabila dapat berhadapan bertemu muka sambil memegang erat tangannya. Ustaz yakin itulah Rasulullah s.a.w berdasarkan hadis jika mimpi bersama Raulullah, memang mimpi itu benar. Cuma beliau keberatan hendak mengkisahkan mimpi tersebut dibimbangi timbul sifat tidak baik pada dirinya atau cerita bertokok tambah. Maksud hadis lagi, sesiapa yang berdusta tentang Rasulullah s.a.w, api nerakalah yang selayaknya.

Menurut seorang sahabatku yang lama berguru dengan Ustaz, ini pertama kali dengar kisah beliau mimpi bersama Rasulullah s.a.w. Namun Ustaz pun tidak menjelaskan bila mimpi bersama Rasulullah s.a.w itu berlaku.

Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah