Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Sebak Pada Malam Konsert Selawat 1433H

Selalunya dalam menyambut Maulidur Rasul atau kelahiran Rasulullah s.a.w, pengkisahan kelahiran beliau sering menjadi topic utama dalam sambutan yang dilakukan. Ini diikuti dengan pahit getir perjuangan baginda serta nilai yang wajar menjadi teladan kepada umat memandangkan Rasulullah s.a.w diutuskan sebagai pembawa rahmat untuk sekalian alam ini.

Namun aku jadi sebak pada Malam Konsert Berselawat 1433H yang aku dan famili hadiri pada 6 Febuari 2012 lalu di AU5C Hulu Kelang. Ustaz Zulkifli Pandan dalam tazkirahnya menceritakan detik-detik kewafatan Rasulullah s.a.w di mana beliau sentiasa mengingati ummatnya walaupun dalam keadaan nyawanya hendak dicabut.

Ini ditambah dengan alunan nasyid yang disampaikan oleh kumpulan nasyid yang tidak asing lagi di negara kita, Kumpulan Inteam. Kumpulan tersebut menyampaikan lagu Pemergianmu di celahan selawat qasidah berkumpulan bersama Al-Walid dan pelajar Mahad Tahfiz Dar Al-Quran Wal-Hadith.

Sebelum itu, kumpulan nasyid Unic memberikan persembahan mereka. Tetapi tidak satu pun lagu mereka berkaitan dengan tema konsert selawat. Setelah tazkirah oleh Ustaz Zulkifli Pandan, diikuti dengan persembahan bersama Ustaz Zul dengan Sham Kamikaze yang menyampaikan lagu Pelangi Petang dan KepadaMu Kekasih. Boleh tahan juga Ustaz Zul menyanyi.

Sham Kamimaze puntidak ketinggalan memberikan tazkirah kepada orang ramai serta menyampaikan beberapa mesej khusus untuk orang muda pada malam tersebut.

Lagu Pemergianmu sebenarnya bukanlah lagu baru, malah sering aku dengari sebelum ini. Tetapi entah macamana baru aku sedari rupanya lagu tersebut mengkisahkan Pemergian Rasulullah s.a.w. Apabila mendengarkan semula serta mengulang-ulanginya menerusi youtube, terasa ianya menusuk kalbu dan terasa ingin terbang menziarahi makam Rasulullah s.a.w di Masjid Nabawi sekarang juga. Mengapa tidak aku menyedarinya sebelum ini, sebelum dua kali kunjungan aku ke Madinah.



Pemergianmu

Kau masih tersenyum mengubat lara
Selindung derita yang kau rasa
Senyuman yang mententeramkan
Setiap insan yang kebimbangan

Hakikatnya, tak tertanggung lagi derita
Di pangkuan isterimu Humaira?
Menunggu saat ketikanya
Diangkat rohmu bertemu Yang Esa

Tangan dicelup di bejana air
Kau sapu di muka mengurangkan pedih
Beralun zikir menutur kasih
Pada umat dan akhirat

Dan tibalah waktu ajal bertamu
Penuh ketenangan jiwamu berlalu
Linangan air mata syahdu
Iringi pemergianmu

Oh sukarnya untuk umat menerima
Bahkan payah untuk Umar mempercaya
Tetapi iman merelakan jua
Bahawa manusia kan mati akhirnya

Tak terlafaz kata mengungkap hiba
Gerhanalah seluruh semesta
Walaupun kau telah tiada
Bersemarak cintamu selamanya

Ya Rasulallah
Kau tinggalkan kami warisan yang abadi
Dan bersaksilah sesungguhnya
Kami merinduimu

Pemergian Rasulullah s.a.w menyebabkan Bilal enggan mengalunkan azan lantaran begitu sedih. Bilal tidak pernah azan selepas Rasulullah s.a.w wafat, sehinggalah pada suatu hari di mana para sahabat yang selama ini sibuk berjuang dan berjihad menyebarkan Islam ke pelusuk dunia berkumpul di Bukit Golan Baitulmaqdis.

Pada salah satu waktu solat, Umar meminta Bilal mengalunkan azan. Bilal yang tidak pernah azan setelah Rasulullah wafat, tidak dapat menyelesaikan azan lantaran menangis ketika azan dilaungkan. Sebak dan berlinangan air mata para sahabat kerana azan tersebut mengingatkan mereka dengan Rasulullah s.a.w, perjuangan pahit getir serta pengorbanan sehingga menimbulkan kerinduan yang teramat sangat dengan Rasulullah s.a.w, yang walaupun telah agak lama wafat, terasa seperti baru pergi meninggalkan mereka.

Rasulullah s.a.w yang agung telah pergi dan menjadi lumrah setiap manusia, setiap yang hidup pasti akan mati kembali menemui Allah. Ya Rasullullah, terima kami sebagai umatmu, pengikutmu dan menerima syafaatmu di Padang Mahsyar nanti.

Gambar Sekitar Konsert Selawat 1433H

Teringat semasa ke Masjid Nabawi dahulu. Di bawah kubah hijau itulah terletaknya maqam Rasulullah s.a.w.



Share:

Perarakan Maulidur Rasul 1433H

Kekira pertengahan 1990an ( mungkin 1996 ) aku berpeluang mengikuti perbarisan atau perarakan sempena Sambutan Maulidur Rasul Peringkat Kebangsaan. Itulah tahun pertama ianya dihidupkan kembali setelah dihentikan acara berarak untuk entah berapa lama sebelumnya. Tidak dapat dipastikan punca ianya dihentikan. Perarakan ketika itu bermula dari hadapan Bangunan Sultan Abdul Samad Kuala Lumpur atau Dataran Merdeka dan berakhir di Stadium Negara.

Tahun 2012 atau 1433H kali ini aku turut serta lagi dalam perarakan Maulidur Rasul bagi mewakili Jabatanku. Kali ini perarakan bermula dari hadapan Istana Kehakiman Putrajaya dan berakhir di Masjid Putra dengan jarak kira-kira 2.4km. Apakah perbezaan suasana antara sekarang dengan yang 16 tahun dulu ?

Aku rasa memang tidak salah untuk berarak semasa menyambut Maulidur Rasul, bid’ah hasanah barangkali. Itu juga sebagai usaha menunjukkan atau membangkitkan semangat kita dalam melahirkan rasa cinta, sayang dan kebanggaan kita kepada Rasulullah s.a.w serta apa yang ditinggalkannya kepada kita.

Perbarisan bermula seawal 7.15pagi. Masjid ‘Besi’ waktu Suboh itu dibanjiri dengan jemaah yang juga peserta perarakan. Macam solat Jumaat atau solat raya pula dibuatnya. Maklumlah masing-masing dengan pakaian baru ‘free’ yang ditempah khas serta disumbangkan oleh agensi atau jabatan yang diwakili.

Sebanyak lebih daripada 120 kumpulan perarakan yang terdiri dari pelbagai kementerian dan agensi kerajaan, swasta, IPT serta sekolah. Dikatakan jumlah peserta sebanyak 12,000 orang. Bayangkan kalau set pakaian lengkap seorang berjumlah RM200, maka kali 12,000 peserta = RM 2.4 juta !!! Itu belum termasuk sesetangah agensi yang siap sediakan kasut untuk peserta perarakan agensinya.

Sepanjang perarakan, selawat dialunkan bersama pembesar suara yang disediakan oleh van-van Jabatan Penerangan pada jarak antara setiap 300-400 meter. Aku kira sekiranya tiada selawat pembesar suara, tentunya perarakan begitu sunyi lantaran peserta ‘segan’ nak keluarkan suara untuk berselawat, sebagaimana yang pernah aku alami 16 tahun lalu. Selawat dalam hati kot.

Tiba di Masjid Putra, berpeloh juga badan. Ini suatu senaman juga ni, maklumlah 2.4km berjalan kaki. Tiba masjid sahaja, ramai yang terus merehatkan diri sambil menikmati juadah sarapan pagi yang disediakan. Daripada kononnya 12,000 peserta agaknya berapa ramai yang mengambil berkat solat Tahiyatul Masjid setelah memasuki Masjid Putra ? Atau bimbang nanti dikatakan riak pula ?

Majlis terus berjalan apabila DYMM Agung tiba. Bagiku ini majlis rasmi pertama yang sempat aku hadiri bersama DYMM Agung yang baru dilantik. Majlis berjalan agak ringkas dalam suasana masjid yang dingin. Ucapan Aluan Datuk Jamil Khair, DYMM Agung, ceramah 15minit oleh penceramah jemputan dan penganugerahan Tokoh Maulidur Rasul.

Apakah natijah daripada sambutan Maulidur begini ? Sejauh mana ianya memberikan bekas dalam hati umat Islam yang terlibat tentang Rasulullah s.a.w ? Sejauhmana rakyat atau orang ramai dapat menyemat masuk semua yang disampaikan oleh penceramah serta titah DYMM Agung ?

Namun aku merasakan tidak semua peserta perarakan mengikuti aturcara majlis dalam dewan solat utama Masjid Putra, sebaliknya berehat dan berbual di tepi-tepi atau sekitar masjid, lantas pulang ke rumah. Khemah yang disediakan pun tidak diisi sepenuhynya.

Berbaloikah dengan jutaan RM yang dibelanjakan untuk program sebegini jika para peserta tidak memanfaatkannya ? Apa outcomenya selain mungkin dapat mengurangkan berat badan peserta dalam beberapa ratus gram serta keseronokan peserta dapat baju free yang boleh dipakai untuk raya tahun ini ?? Tepuk dada tanya iman. Yang tambah mengejutkan aku, Jabatanku menang dalam pertandingan perarakan kategori unit beruniform !!!

Apapun tahniah kepada penerima Anugerah Maulidur Rasul kali ini. Melihatkan bidoata mereka, agak teruja juga. Yang mencuri tumpuan selain penerima anugerah perdana ialah pelajar yang walaupun tidak cukup sifat namun berjaya mencapai 9A dalam PMR 2011.

Lagi Gambar
Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah