Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Sepetang Di Pantai Cahaya Bulan

Pada petang Jumaat 7 Ogos 2009, aku berkesempatan jalan-jalan tepi pantai yang dikira tersohor di bumi Kelantan Darul Naim, iaitu Pantai Cahaya Bulan atau PCB. Suatu ketika dulu dipanggil sebagai Pantai Cinta Berahi. Semasa PAS memerintah Kelantan, ditukar kepada Pantai Cahaya Bulan untuk memberikan imej lebih baik katanya, PCB jugak.

Pantai Cahaya Bulan terletak kira-kira 10 km dari Kota Bharu dan merupakan kawasan pendaratan tentera Jepun untuk menyerang British pada 8 Disember 1941. Dinamakan Pantai Cinta Berahi dahulu dikatakan diberi oleh seorang askar British ketika dia di pantai ini pada masa Perang Dunia Ke II, yang menderita kerana cintanya tidak berbalas.

Sesetengah orang tempatan masih menggunakan nama lama ini pada hari ini, walaupun mereka lebih suka merujuk kepada pantai ini sebagai PCB.Tapi aku dapati pantainya tidaklah secantik mana. Tidak seperti yang aku bayangkan sebelumnya, walaupun banyak resort berhampiran. Pemandangan pantai ini sepatunya menarik kerana terdapat deretan Pokok Ru dan Pokok Kelapa di sepanjang pantai, tapi entahlah ...

Terdapat beberapa kelompok keluarga berkelah ketika itu. Tapi tak ramai yang mandi-manda. Kalau mandi pun macam budak-budak dengan memakai pelampong lengan. Ada juga orang menunggang kuda serta memancing. Selainnya hanya main pasir dan bersiar-siar ambik gambar. Di beberapa kawasan terdapat batu-batu besar seolah-olah hadangan bagi mengelakkan pantai daripada terus terhakisi.

Di suatu tempat, berdekatan dengan menara tinjau, ada sederet gerai-gerai menjual pelbagai makanan laut. Tetapi petangtu aku berkesempatan tengok orang jual ubat yang di selang selikan dengan pertunjukan ular. Ramai juga orang dan menjadi tumpuan pulak pada petang itu. Persembahan ular mungkin sebagai daya tarikan, tapi ubat-ubatan yang dijual tu sejauhmana keberkesanannya. Tapi ramai juga orang membelinya. Mungkin sekadar memberikan penghargaan atas persembahan ular yang menjadi sedikit hiburan petang tersebut.


Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah