Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Perginta Ustas Abu Hassan Din Al-Hafidz

Perginya seorang lagi ulamak yang disegani ramai. Sekadar sempat ziarahi untuk memberikan penghormatan terakhir di rumah arwah Dato' Seri Abu Hassan Din Al-Hafidz pagi tadi.
Walaupun sering muncul di kaca TV, teringat kenangan bersamanya sebelum ni khususnya dalam program-program yang dikendalikan oleh Surau Al-Hidayah Saujana Utama sekitar 2006-2008.







Semoga Allah mengampuninya dan merahmati rohnya serta dikurniakan syurga buatnya. Al-Fatehah.
Share:

Majlis Penyampaian Sumbangan Ihya Ramadhan Parlimen Putrajaya

Menghadiri Majlis Penyampaian Sumbangan Ihya Ramadhan Parlimen Putrajaya yang diadakan sendiri di kediaman Ahli Parlimen Putrajaya semalam.

Pada Ramadhan kali ini YB telah bermurah hari menyumbang bahan2 untuk morey, beberapa gulong tikar sejadah serta wang tunai kepada semua Surau di Putrajaya.

Selain daripada itu, sumbangan tajaan juadah berbuka puasa juga akan dibuat kepada semua surau sekitar Putrajaya secara bergilir setiap hari.

Ini bermakna Majlis Berbuka Puasa percuma di Food Court P8 yang telah idadakansaban tahun oleh beliau, tidak lagi diadakan pada tahun ini.

Sebaliknya diganti dengan buka pose di surau2 yang ditajanya, setiap malam 3 buah surau. lhamdulillah.
Share:

Ramadhan Dirai Pembaziran DIhindari

Sungguh ironi sekali, apabila dikatakan Ramadan sebagai bulan kita mengekang hawa nafsu dan runtunan selera, tetapi di bulan inilah pembaziran dan sikap berlebih-lebihan seolah-olah menjadi kebiasaan. Itulah yang diperkata oleh khatib dalam khutbah bertajuk 'Ramadhan Dirai, Pembaziran Dihindari' hari ini.

Gejala pembaziran itu hakikatnya sangat luas dan sebahagian besarnya kita tidak sedari antaranya ialah pembaziran masa, ilmu, amalan, harta, hati, tubuh badan dan akal.

a. Pembaziran masa berlaku apabila peluang beribadah dalam bulan Ramadan tidak digunakan dengan sebaiknya dengan amal ibadah dan kebaikan sehingga berlalu begitu sahaja dengan sia-sia.

b. Pembaziran ilmu berlaku jika tidak diamalkan untuk jalan kebaikan.

c. Pembaziran amalan berlaku jika ia dilakukan dengan hati yang tidak ikhlas kerana Allah SWT.

d. Pembaziran harta berlaku jika ia dibelanjakan pada perkara yang tidak bermanfaat dan tidak diredai Allah SWT.

e. Pembaziran Hati berlaku jika ia kosong daripada perasaan kasih dan cinta kepada Allah SWT.

f. Pembaziran tubuh badan berlaku jika tidak digunakan untuk beribadah kepada Allah SWT.

g. Pembaziran akal berlaku jika ia tidak digunakan untuk memikirkan sesuatu yang bermakna kepada Islam

Share:

Kisah Orang Mati

Catatan hadith panjang dalam kuliah yang disampaikan oleh Ustaz Ahmad Dasuki baru-baru ini yang memetic dari Buku Ziarah Ke Alam Barzah, berkata Al-Bara’ bin Azib r.a, “Kami pernah pergi bersama Nabi s.a.w membawa jenazah seorang lelaki Ansar. Kami pun ikut menghantarnya sampai di perkuburan. Ketika jenazah tersebut dimasukkan ke lubang kubor, Rasulullah s.a.w duduk dan kami piun ikut duduk di sekeliling beliau, seakan-akan di atas kepala kami terdapat seekor burung, sementara di tangan Baginda terdapat tongkat yang hendak di hentakkan ke tanah.

Baginda melihat ke langit kemudian menunduk ke tanah. Baginda memandang ke atas seraya berkata, “Mohonlah perlindungan kepada Allah dan azab kubor” (sebanyak dua atau tiga kali).

Kemudian Baginda bersabda, “Jika seseorang hamba mukmin akan meninggal dunia ( mati ) menuju akhirat, turunlah beberapa Malaikat dari langat dengan wajah putihayatSesungguhnya seorang hamba yang beriman ketika hampir berakhir kehidupan dunianya dan bermulanya kehidupan akhiratnya, turunlah kepadanya malaikat-malaikat yang putih wajahnya bagaikan matahari.

Mereka datang membawa kain kapan dari Syruga dan wangian mayat Syurga. Mereka kemudian duduk di depan orang itu sejauh mata memandang.Lalu datang Malaikat Maut a.s. dan duduk di kepalanya seraya berkata: “Wahai roh yang baik (dalam riwayat lain: jiwa yang tenang), keluarlah menuju keampunan dan keredaan Allah.

Lalu roh itu keluar mengalir bagaikan mengalirnya titisan air dari muncung bekas air dan Malaikat Maut pun mengambilnya.

Dalam riwayat lain: Sampai ketika roh itu keluar maka seluruh malaikat antara langit dan bumi dan seluruh malaikat di langit bersalawat kepadanya, dan dibuka buatnya pintu-pintu langit. Tidak ada penjaga pintu-pintu itu melainkan mereka berdoa kepada Allah agar roh itu naik dari arah (pintu) mereka.

Ketika dia (Malaikat Maut) mengambil roh itu, para malaikat yang lain tidak membiarkannya walaupun sekelip mata sehingga mereka mengambilnya dan meletakkannya dalam kain kapan serta wangian itu. Itulah firman Allah, “Dia diwafatkan oleh malaikat-malaikat Kami, dan mereka tidak lalai” (Al-Anaam, 61).

Dia keluar dari situ dalam keadaan bau aroma kasturi terharum yang ada di atas muka bumi. Mereka naik membawa roh itu dan setip kali mereka melewati sekumpulan malaikat, mereka akan berkata, “Roh siapakah yang baik ini?” Malaikat yang membawa menjawab, “Ini adalah Fulan bin Fulan”. Disebutkan namanya yang terbaik yang biasa dia dipanggil ketika di dunia. Sehingga mereka tiba di langit dunia dan mereka minta dibukakan pintu untuk roh yang mereka bawa. Pintu pun dibuka buat mereka. Roh itu akan diiringi oleh semua penghuni langit itu sehingga tiba di langit yang berikutnya, sehinggalah sampai ke langit tujuh. Maka Allah pun bertitah: “Tulislah kitab hamba-Ku ini dalam Illiyyin”.

“Tahukah kamu apakah itu Illiyyin? Ia kitab yang bertulis, yang disaksikan oleh para malaikat pendamping” (Al-Mutaffifin, 19-21).

Maka ditulis kitabnya dalam Illiyyin dan dikatakan: Kembalikan dia ke bumi, kerana Aku sudah berjanji kepada mereka bahawa aku menciptakan mereka daripadanya, kepadanya Aku kembalikan mereka dan daripadanya Aku akan bangkitkan mereka semula. Lalu dia dikembalikan ke bumi dan dimasukkan semula rohnya ke dalam jasadnya. Dia mendengar bunyi derapan kasut sahabat-sahabatnya tatkala mereka meninggalkan perkuburannya.

Setelah itu dua orang malaikat yang kasar bentakannya menyergah dan mendudukkannya seraya berkata, “Siapa tuhanmu?”
Dia menjawab, “Tuhanku Allah”.
Mereka bertanya lagi, “Apa agamamu?”
Dia menjawab, “Agamaku Islam”.
Mereka bertanya lagi, “Siapa orang yang diutus untuk kalian?”
Dia menjawab, “Dia adalah Rasulullah sallalahu alaihi wasallam”.
Tanya mereka lagi, “Apa amalanmu?” Jawabnya, “Aku membaca Kitab Allah, beriman dengannya dan membenarkannya.”

Mereka membentaknya dalam pertanyaan, “Siapa tuhanmu, apa agamamu, siapa nabimu?” Itu adalah fitnah (ujian) terakhir yang dihadapkan kepada seorang mukmin dan itulah yang difirmankan oleh Allah, “Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia” (Ibrahim, 27).

Sehingga dia mampu menjawab, “Tuhanku Allah, agamaku Islam dan Nabiku Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.”

Lalu kedengaran suara panggilan dari langit yang berkata, “Hambaku ini telah berkata benar, maka bentangkan tilamnya daripada Syurga, pakaikan dia pakaian Syurga dan bukakan untuknya pintu menuju ke Syurga!” Sehingga dia dapat mencium keharuman bau Syurga dan diperluaskan kuburnya sejauh mata memandang.

Lalu datanglah seorang lelaki yang bagus wajahnya, bagus pakaiannya dan berbau harum yang berkata, “Bergembiralah dengan apa yang membuatmu senang. Inilah hari yang dijanjikan untukmu.”

Dia berkata kepadanya, “Kamu siapa? Wajahmu adalah wajah yang datang membawa kebaikan.”
Orang itu menjawab, “Aku adalah amal solehmu. Demi Allah, aku tidak mengetahui tentangmu kecuali engkau cepat melaksanakan perintah Allah dan lambat mengerjakan kemaksiatan terhadap Allah, maka Allah membalasmu dengan kebaikan.”

Kemudian dibukakan buatnya salah satu pintu Syurga dan salah satu pintu Neraka, lalu dikatakan, “Ini adalah tempatmu kalau kamu bermaksiat terhapa Allah tetapi Allah telah menggantinya dengan yang ini.” Tatkala dia melihat apa yang ada di dalam Syurga dia berkata, “Tuhanku, percepatkanlah Hari Kiamat, agar aku dapat kembali kepada keluargaku dan hartaku.” Dikatakan kepadanya, “Bertenanglah.”

Rasulullah s.a.w selanjutnya berkata, “Sedangkan kalau yang mati itu adalah orang kafir, ketika hampir berakhir kehidupan dunianya dan bermulanya kehidupan akhiratnya, akan datang kepadanya malaikat-malaikat yang kasar lagi bengis. Mereka berwajah hitam dan mereka membawa bersama mereka pakaian daripada Neraka. Mereka duduk di hadapan orang kafir itu sejauh mata memandang. Lalu datanglah Malaikat Maut duduk di kepalanya dan berkata, “Wahai jiwa yang jelek, keluarlah menuju kemurkaan dan kebencian daripada Allah.

Lalu rohnya keluar dari jasad dan disentap umpama sabut yang berserat banyak daripada bulu domba yang basah sehingga banyak keringat dan urat-urat yang terputus bersamanya.

Dia lalu dilaknat oleh sekelian malaikat antara langit dan bumi dan setiap malaikat di langit. Pintu-pintu langit ditutup buatnya. Tidak ada pintu kecuali penjaganya akan berdoa kepada Allah agar roh itu tidak naik melewati mereka.

Ketika dia (Malaikat Maut) mengambil roh itu, para malaikat yang lain tidak membiarkannya walaupun sekelip mata sehingga mereka mengambilnya dan meletakkannya dalam pakaian neraka itu. Ketika itu keluar daripadanya bau bangkai paling busuk yang pernah ada di atas muka bumi. Mereka membawanya naik dan setiap kali mereka melewati sekumpulan malaikat mereka akan berkata, “Roh siapakah yang jelek ini?” Jawab mereka, “Fulan bin Fulan.” Disebutkan nama yang paling jelek yang pernah diberikan kepadanya ketika di dunia. Sampai akhirnya mereka tiba di langit dunia dan mereka minta dibukakan pintu untuk roh yang mereka bawa tetapi tidak diperkenankan.

Lalu Rasulullah s.a.w membaca firman Allah, yang ertinya, “Tidak dibuka buat mereka pintu-pintu langit dan mereka tidak akan masuk Syurga sehingga unta masuk ke dalam lubang jarum” (Al-A’raaf, 40).

Allah Azza wa Jalla kemudian bertitah, “Tulislah buku hambKu ini dalam Sijjin dalam perut bumi yang paling bawah!”

Kemudian dikatakan, “Kembalikan dia ke bumi, kerana Aku sudah berjanji kepada mereka bahawa aku menciptakan mereka daripadanya, kepadanya Aku kembalikan mereka dan daripadanya Aku akan bangkitkan mereka semula.”

Kemudian roh itu dilemparkan dari langit sampai menimpa tubuhnya. Kemudian Baginda membacakan firman Allah, yang ertinya, ““Barangsiapa menyukutukan sesuatu dengan Allah, maka seolah-olah dia jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh” (Al-Hajj, 31).

Maka dikembalikan roh kepada jasadnya dan dia mendengar derapan kasut teman-temannya tatkala mereka berpaling meninggalkan perkuburannya.

Selanjutnya, dia didatangi dua malaikat yang keras bentakannya yang langsung membentak dan mendudukannya, lalu berkata, “Siapa Tuhanmu?”. Dia menjawab, “Aah..aah... aku tidak tahu.”
Malaikat itu bertanya lagi, “Apa agamamu?”. Dia menjawab, “Aah..aah... aku tidak tahu.”
Malaikat bertanya lagi, “Apa pendapatmu tentang orang yang diutus kepada kalian ini?” Dia tidak dapat mengetahui namanya.
Maka dikatakan kepadanya: “Muhammad!”

Dia menjawab, “Aah..aah... aku tidak tahu. Aku hanya mendengar manusia mengatakan sesuatu lalu aku mengatakan hal yang sama.”
Lalu dikatakan, “Kamu memang tidak tahu dan tidak membaca.”

Setelah itu kedengaran panggilan dari langit yang mengatakan, “Dia berdusta! Bentangkan buatnya tilam dari neraka dan bukakan pintu neraka ke arahnya.” Maka ketika itu dia merasai kepanasan bahangnya dan disempitkan buatunya kuburnya sampai tulang sendinya bersilang-silang.

Kemudian datanglah kepadanya seorang lelaki yang buruk rupanya, berpakaian jelek dan berbau busuk. Dia berkata kepadanya, “Dengarlah khabar yang akan memburukkanmu, inilah hari yang dijanjikan untukmu.”

Dia berkata, “Siapa kamu?”. Orang itu menjawab, “Aku adalah amal burukmu. Demi Allah, aku tidak tahu kecuali engkau lambat dalam mengerjakan ketaatan kepada Allah tetapi cepat dalam bermaksiat terhadap Allah. Maka Allah memberi ganjaran buruk kepadamu.

Kemudian didatangkan kepadanya orang yang bisu, tuli dan di tangannya cemeti besi! Sekiranya gunung dipukul dengannya nescaya ia akan hancur menjadi tanah. Orang itu lalu memukulnya dengan sebuah pukulan sampai dia menjadi tanah. Kemudian dia dikembalikan semula seperti sebelumnya dan dipukul lagi. Dia menjerit dengan jeritan yang akan didengari oleh semua makhluk kecuali jin dan manusia. Lalu dibukakan buatnya pintu neraka dan dia pun berkata, “Tuhanku, jangan Engkau datangkan Hari Kiamat.”

(Riwayat Abu Daud, Al-Hakim dan Imam Ahmad. Hadis disahihkan oleh Imam Albani dan kitabnya Ahkaam Al-Janaa’iz, 198-202)

Share:

Masjid Selat Melaka Lagi

Singgah lagi ke Masjid Selat Melaka yang terletak di Pulau Melaka, sebuah pulau buatan yang terletak di Selat Melaka, berhampiran Banda Hilir atau Bandaraya Melaka. Mungkin antara masjid tercantik di Malaysia yang kelihatan seperti struktur terapung sekiranya paras air adalah tinggi.

Dengan kos pembinaan kira2 RM10 juta, masjid itu mula digunakan pada tahun 2005 dan mampu menampung 2,000 jemaah pada satu2 masa.

Mungkin berbeza dengan masjid2 lain di Melaka kerana masjid ini diinspirasi daripada masjid terapung di Jeddah, Arab Saudi hasil cetusan idea mantan Ketua Menteri Melaka iaitu Datuk Seri Mohd Ali Rustam.

Namun difahamkan kurang aktiviti ilmu seperti kuliah maghrib dan subih diadakan di sini. Mungkin lantaransering diknuungi pelancong serta kurang ahli karih khususnya waktu suboh.

Pembangunan lain di Pulau Melaka pula nampaknya agak kurang rancak dan tidak banyak kedai komersial dibuka dan berpenghuni sejak mula dibuka. Kalau tiada masjid ini, tenti lagi sunyi agaknya.


Share:

Masjid Kubah Lapan

Saja singgah ke Masjid Lapan Kubah di Kampung Lapan Kotak, Jerteh, Terengganu yang mendapat jolokan sebagai Masjid Rusia kerana seni binanya seperti St Basil Cathedral di Moscow, Rusia


Masjid yang masih dalam pembinaan menerusi sumbangan derma orang ramai itu adalah bagi menggantikan masjid kayu sebelum ini, yang berusia lebih 100 tahun dan usang.
Namun ia telah mula digunakan Raya Aidil Fitri tahun lalu. Sumbangan masih dialu-alukan.

Bank : CIMB (Cawangan Jerteh)
Nombor Akaun : 8601938709
Pemegang Akaun : Masjid Kampung Lapan Kotak, Besut Terengganu Darul Iman
Sila Hubungi :
1. En. Azmi Bin Jaafar : 013-955 6003
2. Tn. Hj. Ahmad Wan Yaacob : 013-971 5840
3. En. Mat Din Bin Mohamed : 013-919 7543

Share:

Bangunan Merah @ Stadthyus Melaka

Kota A Famosa dibina tampak begitu kukuh sehinggakan ia membantu Portugis untuk menangkis semua bentuk serangan. Namun untuk menakluk Melaka, pasukan Belanda mengepong kota tersebut selama 5 bulan, sehingga dikatakan penduduk yang terperangkap di dalamnya kebuluran sampai terpaksa memakan kucing, tikus malah ada seorang wanita memakan bayinya yang mati.


Akhirnya pada 14 Januari 1641, Belanda berjaya menyerbu masuk dan bermulalah penaklukan Belanda di Melaka sehingga Pihak Belanda menyerahkan Melaka kepada pihak British mengikut Perjanjian British-Belanda pada tahun 1824 lantaran Belanda lebih berminat menjadikan Jakarta sebagai pusat pentadbiranya.

Bangunan Stadhyus di belakang adalah contoh peninggalan Belanda. Stadthuys ("dewan bandaraya" dalam bahasa Belanda) dibina pada tahun 1650 sebagai penempatan rasmi Gabenor Belanda dan Timbalan Gabenor, di mana struktur bangunan ini melambangkan seni rekabentuk Belanda yang halus.

Share:

Kota Santiago


28 Jan 2019 : Singgah ke seni bina tertua Eropah yang masih tinggal di Asia, lambang penentangan penduduk Melaka ke atas penaklukan Portugis.


Malahan dikatakan bahan binaan diambil daripada runtuhan masjid dan bangunan lain.


Ia juga mengingatkan kepada peranan Si Kitol ketika kejatuhan kerajaan Melaka pada tahun 1511.

Share:

Ke Muzium Kapal Selam Melaka

Berkesempatan singgah untuk meliht secara dekat kapalselam yang telah berusia 40 tahun di Muzium Kapal Selam Melaka, satu-satunya di Malaysia. Pernah sampai ke muzium ini 2012 dulu, tapi masa tu belom boleh masuk ke dalam ‘perut’ kapal selam tu.

Kelihatan besar giler daripada luar, namun ruang begitu sempit laluan didalamnya. Agaknya diaorang kalau solat pun berbaring atau duduk sahaja.

Tapi kapalselam ini sebenarnya digunakan sebagai latihan oleh Malaysia sebelum kerajaan membeli kapalselam lain.

Ia kemudiannya di bawa ke sini oleh kerajaan Melaka dengan kos RM12 juta khabarnya, untuk dijadikan muzium.

Tiket masuk hanya RM5 untuk dewasa dan RM3 untuk kanak-kanak.
Share:

Keistimewaan Jumaat

Setelah beberapa siri kuliah mingguannya tertangguh, Al-Habib Ali Zaenal Abidin bin Abdul Hamid kembali dalam kuliahnya Isnin lalu membicarakan tentang Hari Jumaat yang dianggap sebagai hari raya.

Lantaran itu sangat2 digalakkan mandi, berwangi-wangian, memakai pakaian terbaik dan meminyakki rambut. Tidak akan berlaku kiamat kecuali pada Hari Jumaat dan ada suatu waktu dalamnya ( tetapi tidak diketahui secara tepat masanya ) yang dimakbulkan Allah akan doa hambanya.

Membaca Surah Sajadah dan Al-Insan semasa solat Suboh sangat digalakkan kerana mengikut sunnah. Namun Pak Imam kena lihat juga keadaan makmum. Tambahnya lagi, menurut Imam Nawawi, adalah lebih baik membaca satu surah penoh ketika solat berbanding baca sekerat2 atau sebahagian surah. Salam Hari Jumaat.
Share:

Kami Cinta Rasulullah ?

Mengikuti Ceramah Khas Maulidur Rasul : Kami Cinta Rasulullah s.a.w tadi malam yang disampaikan oleh Ustaz Ahmad Farkhan al-hafidz. Katanya, disebalik saban tahun kita menyambut Maulidur Rasul, banyak tentang peribadi Nabi s.a.w yang kita tidak tahu atau tidak pernah ambil tahu sebenarnya.

Contohnya nama-nama anak, nama isteri, pak sedara serta para sahabat baginda.

Banyak tentang sunnah nabi yang kita tidak tahu, apatah lagi hendak amalkan mahupun konsisten mengamalkannya. Sedangkan kita terus2an mengaku sayangkan dan cintakan Nabi ? Menurut al-Ustaz lagi, mencintai Rasulullah juga bermaksud mengetahui apa keinginan hatinya yang mahu seluruh manusia kembali Allah. Inilah kemuncak dakwah, mahu menyempurnakan keinginan hati Rasulullah s.a.w.
Share:

Perginya Sasterawan Negara Shahnon Ahmad

Hadir memberikan penghormatan terakhir buat Sasterawan Negara, Prof Emeritus Datuk Dr Shahnon Ahmad yang meninggal dunia pagi tadi pada usia 84 tahun di Hospital KJP Kajang, akibat paru2 berair. Jenazah telah solatkan di Surau Madani Seksyen 3 Bandar Baru Bangi selepas solat zuhor oleh kira 500 umat Islam dan kemudiannya dikebumikan di Tanah Perkuburan Sungai Tangkas.

Anak sulong beliau mengimamkan solat jenazah tersebut.

Terkenal dengan penulisan termasuk cerpen dan novel seperti Ranjau Sepanjang Jalan dan Srengenge yang memberikan kritikan terhadap suara dan hak warga desa dan petani dalam novel, sehingga dianugerahi Sasterawan Negara Ke-2 tahun 1982.

Malah beliau merupakan warga pertama Malaysia yang menerima status Professor Emeritus dalam negara.

Walaupun dipalit kontraversial menerusi novel satira politik, Shit @ PukiMak @ PM sehingga hendak ditarik balik Anugerah SNnya, beliau membuat kejutan apabila bertanding atas tiket PAS menewaskan Menteri di Jabatan Perdana Menteri ketika itu Datuk Dr Abdul Hamid Othman di kerusi Parlimen Sik pada pilihan raya umum 1999 dengan kelebihan 478 undi membolehkannya menjadi MP selama sepenggal sehingga 2004. Namun beliau tidak bertanding lagi atas faktor kesihatan.

Melihatkan hadirin yang hadir memberikan penghormatan terakhir, tidak ramai kelibat VVIP politik. Seperti ada sesuatu yang tidak kena sedangkan arwah merupakan insan berjasa. Malah arwah dikatakan merupakan ahli PAS seumur hidup walaupun pada tahun 2012, beliau pernah menyarankan agar PAS dan UMNO bersatu demi survival Umat Islam.

Apakah kerana beliau meninggal dunia bukan di kampung halamannya di Sik Kedah ? Berbanding di Bandar Baru Bangi yang 'tidak ramai' mengenalinya ?

Semoga Allah mengampuni dosa2nya, mencucuri rahmat ke atas rohnya dan diletakkan di kalangan para solihin. Al-Fatehah.
Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah