Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Fiesta Belon Panas Antarabangsa Putrajaya Ke-7 2015

Fiesta kali ke-7, sepatutnya semakin baik, semakin meriah dan semakin banyak penyertaan. Mungkin betul sebab aku cuba menghadiri sesi naik belon pada awal pagi dan lewat petang. Pameran, gerai jualan serta pertunjukkan lain aku tidak hirau pun. Mungkin ada peningkatan. Promosi dalam media tentulah yang terbaik.

Fiesta berlangsung selama 4 hari dari 12 hingga 15 Mac 2015. Tahun ini katanya ada 20 buah belon penyertaan dari serata dunia termasuk Korea, Filipina, Belgium, Perancis, Holland, Australia, Thailand dan USA.

Lihatlah bagaimana belon-belon ini boleh terbang ke udara. Menariknya belon-belon ini berwarna warni dan pelbagai bentuk.

Aku kira faktor cuaca yang selalu panas di Malaysia, maka belon dinaikkan pada awal pagi dan lewat petang. Kalau di negara sejuk, mungkin sepanjang masa agaknya.

Seperti biasa pelbagai tulisan pada belon dengan logo tertentu melambangkan penaja tentunya.

Ini termasuk satu yang tidak terbang-terbang pun ketika aku berada di sana. Harap besar sahaja belon tapi tak mampu nak terbang naik. Tentu ada sebab musababnya.

Cuma pada tahun ini sempat bersama keluarga dari Johor yang turut sama sempena majlis kesyukuran perkahwinan anakku pada 15 Mac 2015 di Pasir Mas.
Share:

Pesta Buku Antarabangsa Putrajaya MPH 2015

Rasanya tahun ini baru tahun ke-2 penganjuran, kalau tidak punkira baru setahun duaa. Pertama kali hadir menimbulkan kesangsian kepada ku. Kenapa dinamakan Antarabangsa ? Disertai oleh penerbit atau pengedar buku antarabangsa ? Penjualan buku-buku keluaran antarabangsa ? Atau sekadar gimik untuk menarik pengunjung ?

Entahlah, mungkin betul mana-mana satu saa ada yang tersirat dan tersurat. Aku pun hanya berkesempatan hadir pada hari terakhir, saat akhir sebelum pameran ditutup. Pameran berlangsung antara 17-22 Putrajaya Intrnational Convention Centre ( PICC ), sempena cuti sekolah.

Sejak akhir 2014, bermula dengan Big Bad Wolf, banyak pesta buku diadakan di Lembah Kelang, satu demi satu. Sebelum ini di Pesta Buku Selangor di Shah Alam dan kemudian Pesta Buku Islam Putrajaya. Baguslah untuk menyemarakkan minat membaca dan industri penerbitan buku tempatan.

Umumnya pameran dalam 2 dewan. Rasanya satu untuk buku 'antarabangsa' dan satu lagi untuk buku terbitan 'bahasa melayu'. Banyak buku antarabangsa sebagaimana yang diiklankan sudah habis stok, atau cuma gimik sahaja.

Pemilihan dewan aku kira ok, selesa untuk berjalan. Mungkin disebabkan orang tidak berapa ramai yang berkunjung. berbanding kalau di PWTC, ramai mungkin disebabkan kemudahan transport awam.

Rasanya tidak berminat sangat nak berkunjung lagi next year, buku bahasa melayu pun cuma 10% diskaun. Tetapi disebabkan aku ahli MPH, dapatlah diskaun 15%.
Share:

03hb Mac : Perjalanan Balik

Walaupun flight balik bertolak lewat petang, namun terpaksa checkout jam 11.30pagi. Dapat extent 30 minit sahaja. Sedangkan zuhor masuk 12.00 tengahari. Solatla di kaki lima. Bag takdelah tambah, Cuma tambah berat.

Perjalanan taxi ke airport asyik melayan celoteh pemandu yang berasal dari Iran. Keluhnya, Amerika ni dasar kapitalis, semua nak kena bayar itu dan ini. Tetapi bila ditanya kenapa tak balik ke Iran, katanya di sana banyak sangat konflik. Pening kepala …

Seperti selalu, memang banyak mesin shelf check-in. Tapi asyik bermasalah sahaja passport aku. Lalu aku ke kaunter juga untuk check-in secara tradisional.

Sebenarnya tidak banyak masa sangat di airport, nak berjalan-jalan pun dah keletihan. So duduk sahaja sambit melayari internet. Terjumpa cokelat jenama yang selalu terdapat di Langkawi. Wah murah walaupun rega airport.

Disini mulai kelihatan orang Islam, khususnya daripada pakai wanitanya yang bertudung.

Penerbangan ke Lapangan Terbang Heatrow London mengambil masa kira-kira 12 jam. Perjalanan malam, aku lebih banyak tidur setelah solat dalam flight. Juadah halal yang diberikan pula tidak begitu menyelerakan. Movies takde yang menarik, terhad kepada yang disediakan sahaja.

Sesedar dah mendarat di London hari sudah siang. Kalau nak dikirakan kiranya aku macam tidak cukup 5 waktu solat sehari semalam, tambahan penerbangan melawan pusingan bumi.

Ke Kota London
Keluar flight terus merancang untuk ke Kota London sebab ada masa kekira 10 jam transit sebelum ke penerbangan berikutnya, iaitu pernerbangan terakhir London-KLIA. Dapatkan tiket keretapi laju, Express Heathrow dengan rega 35paun pergi balik ( = RM 175 ? Pergh … )

Memandangkan ada bag barang yang hendak dibawa, tumpangkan di tempat meletak barang. Pergh, sewa satu beg 10paun !!!

Takpelah, tak larat nak usung ke sana sini terutama di Kota London nanti. Jauh juga jarak dari tempat simpan bag ke stesen keretapii... tangga lagi, lift lagi.

trip perjalanan Airport ke London ada banyak, setiap 20 minit nampaknya. Keluasan dalaman seperti standard ERL sahaja.

Tiket yang diberikan simple sahaja, hanya resit belian tadi. Macamana nak pastikan penumpang ada tiket ? Dalam perjalanan, rupanya ada pemeriksa tiket satu demi satu. Kalau tidak ada atau tidak sempat beli, bayar on-the-spot dengan kad kredit. Boleh buat ke di Malaysia ?

Stesen Keretapi Paddingston
Tiba di Stesen Paddingston, London. Sekejao sahaja, dalam 20 minit. Agak unik bentuk stesen ini. Orang pun agak ramai. Apa yang mereka buat ?

Keluar bangunan stesen terasa sejuk sungguh. Mendung pula tambahan tu. Katanya sekitar 5C. Bercakap pun keluar wap !!!

Belek-belek peta, rupanya tempat menarik seperti Jambatan Thames, menara Big ben jauh dari stesen Paddingston. So jalan-jalan sahaja sekitar stesen. Nak pergi jauh, takut sesat pulak.

Hyde Park
Tarikat terdekat ialah Hyde Park atau Kensington Park. Ia rupa taman bunga di tengah-tengah kota. Menarik juga pemandangannya, tetapi cuaca yang sejuk menjadikan aku tidak selesa.

So, jalan-jalan sahaja sekitar taman. Kemudian cari lokasi yang agak sesuai untuk solat dalam taman tersebut. Tak terjumpa masjid atau surau atau yang seumpamanya untuk solat sedangkan tampak ramai juga yang bertudung yang lalu lalang.

Sambil jalan melihat bangunan-bangunan yang unik senibinanya, sempat juga melihat bas-bas bertingkat yang agak sinonim dengan kota London.

Banyak juga kedai-kedai menjual souvenir. Aku just beli satu dua sebagai kenangan memijak bumi London.

Patutnya tinggal barang sehari dua di Kota London sebelum pulang ke KLIA, silap la. Baru puas hati. Tapi ongkosnya ???

Singgah lunch di gerai makanan halal. Tetapi masakannya berair ala-ala Cina, tidak mampu nak menghabiskannya.

Balik Airport
Balik semula ke airport bersiap untuk check-in. Seperti di Paris, juga disediakan bilik Multi-Faith Prayer yang agak luas berbanding airport Paris.

Dua jam sebelum bertolak masih belum dimaklumkan gate flight MH001 yang akan dinaiki. Terasa tak sabar nak menjejaki semula tanahair.

Sambil tu jalan-jalan menziarahi kedai-kedai yang terdapat dalam airport ini. Jumlah Muslim yang ditemui semakin ramai, bedasarkan pakaian muslimahnya.

Banyak kedainya, tapi aku kira mahal sebab ratenya berbanding RM. Ada buku yang aku cari, namun nampaknya tidak kedapatan sama ada di Amerika ataupun mana-mana airport yang aku transit.

MH001 – Last Flight
Akhirnya sampai masa yang dinantikan. Dapat duduk dekat dengan ’dapor’ pesawat. Agak bising tetapi tidak mengapalah. Aku rasa separuh sahaja penumpang. Pramugari siap tawarkan aku pindah ke tempat duduk lain. Sejam setelah berangkat, dihidangkan makanan Malaysia yang memang dirindui rasanya. Maklumlah selama 10 hari sebelum ini, makan entah apa-apa.

Tetapi terasa macam payah pula nak tidur, so aku layanlah movies yang disediakan. Sama macam tempohari sahaja tajuknya, belum tukar filem yang baru. Biasalah pesawat MAS.

Sengaja aku tanyakan pramugari tu, mana bilik solat. Lalu ditunjukkan aku ruang solat yang terletak di belakang pesawat berdekatan tangga naik ke tingkat atas pesawat. Sekadar ruang muat seoang solat dengan tabir. Sejadah disediakan dan arah kiblat tengok map dan panduan di skrin flight entertainment. Ahamdulillah … Aku kira perjalanan yang memakan kekira 11 jam, tidak dapat nak aku lelapkan mataku. Mungkin ada tetapi cuma sekejap-sekejap. Apakah ini tanda-tanda jegtlag lagi ?

Mendarat di KLIA
Tetiba diumumkan akan mendarat dalam masa 30 minit. Headphone dipungut. Alangkah leganya setelah sejam-jam dalam penerbangan. Sesekali teringat kes nahas pesawat, terasa bimbang juga. Tetapi dalam MH001, semuanya tampak stabil sahaja. langgar awanpun tidak kedengaran bunyinya.

Kira-kira 10 hari meninggalkan negara, 10 hari yang tidak selesa sebenarnya. 10 hari yang memenatkan dan penuh pelbagai kenangan. Namun 10 hari itu kurang rekaat solat, kurang berjemaah apatah lagi menjejakkan kaki ke surau masjid serta mendengar kuliah dan menghadiri majlis ilmu. Kalau begini berterusan, terasa syurga semakin menjauh agaknya.

Walau bagaimanapun terima kasih kepada semua yang mengizinkan aku berpeluang merantau jauh begini, meluluskan permohonan, menaja, mendoakan kesejahteraan. Moga banyak pengajaran untuk dijadikan panduan dan sempadan kepada diriku.

Share:

02hb Mac : Shopping & Citadel Outlets

Tidak sah kalau tidak bershopping apabila sudah berjalan jauh begini, sekurang-kurangnya sebagai ole-ole atau kenang-kenangan buat diri, famili, sedara mara dan rakan-rakan ofis khususnya.

Banyak kedai-kedai berdekatan penginapanku menjual pelbagai ole-ole souvenir. So tak perlulah nak bersusah payah, cuma payah nak memilih sesuai dengan citarasa dan kemampuan wang yang ada.

Banyak juga petugas kedai sekitar Hollywood Boulevard adalah Muslim. Namun apabila ditanyakan tentang kedai makanan halal, berdasarkan penerangan yang diberikan, terasa agak jauh untuk dikunjungi. Takut sesat pulak. Masjid terdekat pun agak jauh juga.

Seperti juga di Las Vegas, kebanyakkan souvenir adalah buatan Honduras, China dan Bangladesh. Yang buatan Amerika, biasanya berkualiti sikit dan harganya pula lebih mahal.

Kalau di Las Vegas, cukai belian dikenakan adalah 6%, tetapi di Los Angeles cukainya lebih tinggi iaitu 9%. Lain negeri, lain kadar cukainya. Ini kira macam GST yang hendak dilaksanakan di Malaysia.

Ada juga kompleks membeli belah sekitar penginapanku. Tapi reganya mahallah sikit. Apakah sebab ia berada di Hollywood ?

Tidak jumpa pulak kedai runcit atau supermarket kecuali convenience shop, teringin nak beli buah-buahan macama epal, anggur dan strawberi.

Union Station
Premium Outlets Citadel kalau lihat berdasarkan peta agak jauh juga daripada penginapanku. So memula naik keretapi, then naik taxi dari stesen keretapi terakhir iaitu Union Station.

Agak luas Union Station ni. Selain perkhidmatan keretapi di pelbagai wilayah, ia juga stesen bagi taxi, perjalanan bas ekspress dan bas pelancungan.

Banyak fasiliti disediakan seperti restroom, food court, convenience shop, tempat menunggu dan juga kedai cenderamata.

Citadel Premium Outlets
Kemudian naik taxi. Pemandu taxi yang berasal dari Armenia tu kata ada lagi Premium Outlets yang lebih besar dari Citadel dan di sana harganya lebih murah.

Aku jadi bimbang kalau yang ditujui ini bukan sebagaimana yang diharapkan memandangkan dah jauh berjalan dari penginapan.

Alhamdulillah dugaan kami betul. Premium Outlets Citadel ini dah cukup besar, lebih besar rasanya berbanding dengan yang di Las Vegas. Namun bentuk bangunan, warna dan suasananya sama sahaja seperti Las Vegas dan juga JPO.

Sebenarnya bukan beli sangat pun. Maklumlah bajet pun dah semakin semput. Tinggalkan sikit duit nak balik esok. Eh, kad kredit kan ada … huhu

Aku rasa harganya tidak beza sangat dengan di Las Vegas. Cuma cukainya lebih tinggi iaitu 9%. Namun di sini aku temui beberapa kiriman yang tidak ditemui semasa di Las Vegas.

Ada kiriman minyak wangi berjenama, nampaknya reganya lebih murah berbanding dengan di Malaysia, siap ada free gift lagi.

Di Outlet Coach, mulanya aku tak jadi masuk sebab kena beratur ikut giliran untuk masuk lantaran sudah penoh dalam kedai. Tetapi apabila lihat dah tak beratur, aku pun masuk.

Terkejut bila aku ditegur dengan salegirl yang rupanya orang Shah Alam, dipanggil Mimie. Bagi beliau, tengok muka pun dah tahu orang Malaysia. Beliau telah bertugas selama 7 tahun di kedai tersebut.

So mudahlah aku buat pilihan dengan membandingkan harga dengan harga kedai coach di Malaysia seperti di Alamanda Putrajaya.

Tapi kalau nak beli koleksi dapur berjenama tu kena hati-hati sikit. Aku rasa bezanya tidak banyak mana berbanding dengan kalau beli di Langkawi.

Ingat nak beli jean jenama sebagai kenangan, tetapi takde saiz dan potongannya pulak.

Puas hati dapat sampai di Citadel. Kiranya apa nak yang dibeli hampir semuanya dapat di sini.

Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah