Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikan pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, pahit, indah, muram, genting & gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Jika Masa Lalu Bisa Diputar Kembali ..

10 Februari 2019 : Singgah sekadar nak ambil gambar.

Menjamu Mata Di Bukit Keluang

3 Februari 2019 : Photobooth baru sebagai tarikan pengunjung ke Bukit Keluang, Besut.

Singgah di Pasat Siti Khadijah, Kota Bharu

4 Februari 2017 : Kenangan Singgah di Pasar Siti Khadijah, Kota Bharu.

Masjid Selat Melaka

Destinasi wajib kunjungi jika ke Melaka sambil rehat dan solat ..

Ronda-ronda Dataran Putra, Putrajaya

Sekali-sekala ambil angin malam.

Nota Cinta - Taruhan Terbaru Saujana

The last album nasyid yang aku beli sebelum ini ialah album Azahan, kekira 6 bulan lalu. Malah tahun 2009 menyaksikan tidak banyak album nasyid diterbitkan. Yang banyak ialah kompilasi lagu-lagu lama, alunan zikir serta bacaan tarannum. Apakah industri nasyid negara semakin merudum. Entahlah. Masih terkejut dengan pemergian Ustaz Asri Ibrahim ? Tetapi last week aku kebetulan singgah di kedai menjual cd/kaset, lalu ternampak album baru dari kumpulan nasyid Saujana. Lalu aku cekut satu …

Kukira album terakhir Kumpulan Nasyid Saujana sebelum ini ialah 4 tahun lalu iaitu kolaborasi dengan Kumpulan Nowseeheart dalam satu album. Maknanya setelah 4 tahun, kini Saujana tampil dengan album mereka sendiri di bawah terbitan Hijjaz Records. Ternyata Saujana kini benar-benar mempertaruhkan bukan sekadar yang menjadi judul albumnya, tetapi lagu Nota Cinta yang begitu mengasyikkan. Pertama kali ku dengar lagu Nota Cinta, ku ulang dan ulangi beberapa kali sebelum berpindah ke track ke-2. Ternyata lagu Nota Cinta begitu istimewa dan bakal meletup dalam carta nasyid.

Berkonsepkan irama nasyid progresif, Saujana memilih untuk memuatkan genre muzik seperti pop, samba, inang dan balada, demi menepati kehendak pendengar agaknya. Diterbitkan Hijjaz Records Sdn Bhd (HRSB), album ini diedarkan Warner Music (M) Sdn Bhd dengan kerjasama HRSB. Berbanding dengan 6 album kumpulan Saujana sebelum ini, jarang diselitkan diantara lagu qasidah, doa, selawat atau zikir. Tetapi dalam album ini diselitkan perkara tersebut yang mungkin itu trademark terbitan HRSB.

Jika dalam album sebelum ini, Saujana dianggotai oleh 5 ( Suffian, Hakimi, Azalinor, Faizul dan Idzwan ) tapi dalam album ini Saujana dianggotai oleh Sufian Amrin, 29, Azalinor Abd Rahman, 29, serta dua anggota baru, Zuhaidi Aziz, 31 dan Wan Najran Wan Mohd Noh, 25. Biasalah ahli kumpulan sentiasa berubah. Tetapi suatu ketika Mac last year, kecoh sikit apabila Idzwan yang bertitle Dr dengan nama penuhnya Dr Khairul Idzwan Baharin mencuba nasib dalam audition program reality TV, One In A Millionare ( nak ikut jejak langkah Faizal Tahir from Mirwana kot ) dengan gaya ‘lelaki lembut’.

Dalam album yang memuatkan 14 lagu kali ini, aku menjangkakan lagu seperti Nota Cinta dan Patah Hati yang dicipta Hafiz Hamidun dan lirik ditulis Ahmad Fedtri Yahya ( pengacara TV3 ) akan menjadi pilihan pendengar. Lagu Jika Terakhir Buatku pula begitu mendalam maksud senikatanya.

Lirik Lagu Saujana - Nota Cinta

Andainya dapat ku menulis
Nota-nota cinta buat diri Nya
Inginku titipkan bersama
Semua kuntuman bunga yang indah berseri

Kusembur haruman mewangi
Bersama kata-kata puji
Sedang Dia tahu kasih dan cintanya aku
Menjalin ikatan menuju ke syurga

Cintaku kepada Dia
Rinduku hanya pada Nya
Kasehku balas cinta Nya
Setiaku balas kasih Nya
Kasihku kasih yang setia pada yang punya

Dambaku pada Yang Esa
Pujian hanya buat Nya
Akurku kebesaran Nya
Teragung Maha Suci Nya
Taatku hamba yang hina pada Pencipta

Kiranya aku hilang arah
Jalan hidupku berubah punah
Namun kasih Nya tak pernah akan musnah
Belas rahmat Nya terus mencurah-curah
Nur hidayah Nya semakin cerah

Sebernarnya apabila menyingkap lagu-lagu nasyid dari kumpulan Saujana ini, lagu berjudul Saujana dengan pengaruh Jepun dalam albumnya sebelum ini mempunyai makna tersendiri bagi ku. Lagu tersebut telah aku jadikan sebagai lagu latar dalam promo rayuan mendapatkan sumbangan bagi mendapatkan dana bagi membina bangunan Kafa Integrasi Darul Syahadah ( KIDaS ) tahun 2006. Promo tersebut juga dimainkan semasa ceramah Israk & Mikraj di Surau Al-Hidayah yang disampaikan oleh Ustaz Akhil Hayy. Klik untuk imbasan promo tersebut.

Teringat bagaimana aku beserta anak-ku Rahman membangunkan promo berkenaan dengan menggunakan teknologi Flash yang ketika itu agak baru lagi. Ramai yang tertarik dengan promo tersebut serta tertanya-tanya siapa yang menyanyikan lagu Saujana. Kebetulan sebenarnya aku tercari-cari apa lagu latarbelakang yang hendak digunakan. Tetiba album baru Saujana diterbitkan dan aku pun tanpa teragak-agak memasukkan lagu Saujana yang istimewa tu sebagai latar belakang.

Sekarang, sekiranya aku terdengar lagu Saujana, pastinya akan mengenangkan ku kembali kepada saat-saat sukar dan mencabar dalam mendapatkan sumbangan bagi mengisi Tabung Pembinaan Bangunan KIDAS. Syukur alhamdulillah, berkat sokongan daripada semua pihak, akhirnya bangunan tersebut berjaya dibangunkan. Terima kasih Saujana dan terima kasih penduduk Saujana Utama.

Share:

Selamat Maju Jaya KIDaS

Pada 17 Januari 2010 yang lalu, aku berkesempatan menghadiri Program Motivasi KIDaS yang diadakan di Hotel De Palma Kuala Selangor. Program telah dirasmikan oleh Ustaz Kahfi Ngiso, Penyelaras KAFA Kuala Selangor. Program seumpama ini memang menjadi acara tahunan anjuran AJK Pengurus KIDaS dalam usaha menjadikan KIDaS terus cemerlang.


Sejak aku berpindah ke Putrajaya, walaupun perletakan jawatan belum dibuat secara rasmi, namun segala perjalanan KIDaS nampaknya diurus dengan baik oleh AJK Pengurus yang tinggal. Alhamdulillah dan memang aku yakin akan kemampuan serta dedikasinya mereka.

KIDaS bermula pada sesi sekolah tahun 2002 dengan menyewa rumah tiga bilik yang juga digunakan sebagai surau sementara. Kemudian disebabkan murid yang semakin ramai, berpindah pula di deretan rumah kedai. Kemudian KIDaS berjaya menumpang di premis SK Saujana Utama pada tahun 2004. Kemudian KIDaS kembali ke rumah kedai yang disewa pada tahun 2005 dan sebahagian kelas di SMK Saujana Utama pada tahun 2005.

Pada tahun 2005 juga suatu sejarah dicatat apabila sebahagian murid KIDaS terpaksa belajar dalam kontena. Ini kenangan yang menarik sehingga aku serta AJK ku masuk TV beberapa kali atas isu ini. 5 unit kontena bersaiz 10 X 40 yang tiap satunya menempatkan 2 kelas dengan pelajar serami 20 - 25 orang setiap kelas.

Akhirnya atas usaha bersama, bangunan KIDaS dua tingkat dengan 10 bilik darjah dapat dibangunkan di dalam kawasan surau. Malahan kelulusan tidak rasmi juga baru diterima iaitu permohonan KIDaS untuk mendapatkan tanah tambahan di sebelah Surau Al-Hidayah telah diperolehi. Selari dengan pagar sekarang, terus tegak sehingga ke kebun tebu. Luas memang luas, berbanding cadangan asal iaitu sekadar 40 kaki dari pagar sekarang sahaja. Alhamdulillah ... usaha yang dilakukan akhirnya berhasil.

Mengapa aku serta AJK yang lain bersusah payah melakukan semua ini. Sudahlah pening dengan cabaraan dan kesibukan kerja-kerja di pejabat, balik rumah kena fikir pulak hal KIDaS serta Surau. Bukan setakat tiada elaun sebagai AJK, malahan kena keluar pulak duit poket sendiri untuk duit minyak ke sana kemari. Bukankah lebih baik rehat luangkan masa bersama keluarga, khususnya pada hujung minggu.

Aku kira walaupun usaha yang dilakukan ini hanyalah sekelumit perjuangan dalam menegakkan agama Allah, namun harapan meninggi agar ianya menjadi amal jariah yang diterima Allah sebagai bekalan pada hari akhirat nanti. Inilah yang memotivasikan diri. Walaupun pelbagai cabaran dan rintangaan di tempuhi, aku yakin akan janji-janji Allah bahawa atas setiap kebaikan yang dilakukan, akan ada balasannya di sisi Allah. Kalaupun tidak di dunia ini, balasan yang lebih abadi di akhirat nanti.

Sekurang-kurangnya ada 3 doa khususku tentang Surau Al-Hidayah dan KIDaS semasa aku di Mekah dan Masjidil Haram tahun lepas, iaitu memohon pengekalan solat Jumaat di Surau Al-Hidayah, kelulusan permohonan mendapatkan tanah untuk KIDaS dan doa agar semua AJK, tenaga pengajar dan pengerak Al-Hidayah dan KIDaS akan mendapat kerahmatan Allah, kekuatan, kesejahteraan, diperluaskan rezeki dan keberkatan hidup. Aku yakin sebagaimana juga kata maksud sebuah lagu, 'what you give, you get back'. Sekiranya kita ikhlas pasti balasan daripada Allah akan diterima dalam pelbagai bentuk yang tidak kita sangka-sangka.

Untuk barisan peneraju KIDaS seterusnya, Selamat Maju Jaya. Teruskan perjuangan untuk mencari keredhaan Allah. Maaf atas segala kekurangan, kelemahan dan kesalahan. Tahniah dan terima kasih kerana membantu para ibubapa mendidik anak-anak dengan asas Al-Quran dan Fardhu Ain.


Share:

Tg Piai : Penghujung Benua Asia

Semasa kecil malah sebelum-sebelum ini aku macam tidak pernah dengar nama Tanjung Piai. Tetapi entah kenapa tetiba nama tersebut menjelma dan menjadi keinginan untuk aku berkunjung ke sana sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Apakah keistimewaan Tanjung Piai ini ? Memang istimewa dan alhamdulillah, akhirnya aku berkesempatan ke sana pada 10 Januari 2009 yang lalu.

Sebagaimana maklum, Malaysia terletak dalam benua Asia iaitu benua terbesar di dunia. Tanah paling selatan bagi benua Asia adalah terletak di sebuah tanjung yang dinamakan Tanjung Piai ( Tg Piai ). Nama Piai dikatakan diambil bersempena dengan sejenis paku pakis iaitu Paku Piai Raya. Tumbuhan ini dikatakan dahuluinya banyak tumbuh melata di celahan pokok bakau kawasan ini. Semasa kunjungan aku ke sana, macam tak berapa nampak aje.

Tg Piai terletak berdekatan dengan Kukup, Pontian Johor. Ia boleh diakses dengan mudah menggunakan jalan besar Johor Bahru-Pontian. Pernah kedengaran suatu ketika dahulu hendak dibina highway dari Taiping ke Tg Piai. Agaknya sekitar 2003/2004. Tetapi entahlah apa jadi kini.

Bakau di sini dikatakan digazetkan sebagai Hutan Simpan Paya Bakau di Johor serta diuruskan oleh Jabatan Perhutanan Negeri. Bakau tersebut juga digazetkan sebagai Taman Negara dan tapak RAMSAR oleh Kerajaan Negeri Johor diuruskan oleh Johor National Parks Corporation (JNPC). Apakah itu RAMSAR ? Ramsar sebenarnya nama sebuah pekan di Iran dimana termeterainya perjanjian pelindungan Wetland sedunia. Maksudnya Taman Negara Tg Piai termasuk sebagai kawasan perlindungan Ramsar.

Kunjungan bermula di Kompleks Pelawat yang baru dibuka pada 16 September 2001. Bangunan ini mempunyai Galeri Infomasi, pejabat taman dan surau. Tiket masuk boleh diperolehi di bahagian depan pintu masuk. Pengunjung juga boleh membuat pertanyaan mengenai lawatan berpandu dan kemudahan taman di sini. Untuk masuk ke kawasan ini, tiket RM5 untuk dewasa dikenakan dan RM3 untuk pelajar sekolah serta kanak-kanak. Parking pula RM3 juga. Hanya ada satu kedai makan dibuka masa aku ke sana.

Masuk kawasan saja ada galeri penerangan mengenai keistimewaan dan habitan Tg Piai. Terdapat juga tugu besar Tg Piai yang ku kira agak menarik di kawasan pintu masuk.

Oleh kerana kawasannya agak luas, aku memilih untuk ke tanah penghujung sahaja. Jalan dibina untuk memudahkan pengunjung sampai. Perjalanan melalui hutan paya bakau dengan tanahnya yang lembut berselut tetapi terdapat pelbagai habitat seperti siput ketam dan ikan belacak ( I quess ). Tetapi yang agak menakutkan ialah monyet-monyet juga ada berkeliaran mencari makanan.

Setelah kira-kira 600meter berjalan, sampailah di kawasan penghunjung benua. Di sana deck pelawat disediakan. Terdapat globe serta beberapa papan tanda pada kayu dengan tulisan yang agak menarik. Suasana yang agak redup dengan tiupan angin laut ketika itu begitu nyaman sekali dirasakan.

Dari situ kelihatan banyak kapal dagang yang besar di tengah-tengah laut. Mungkin itu sudah masuk kawasan Singapura agaknya. Malangnya kawasan pantainya semakin pupus akibat hakisan. Kelihatan berbagai kesan hakisan serta batas penghalang atau penghadang ombak dibina di kawasan pantai atau laut. Aku percaya kawasan Tg Piai sudah semakin mengecil.

So sekurang-kurangnya aku telah sampai di tanah besar paling selatan benua asia. Itu sahaja istimewanya.



Share:

SKSJ Bersama Tunku Mahkota Johor

Alhamdulillah, setelah sekian lama bertugas di jabatanku sekarang, akhirnya aku berkesempatan juga untuk mengikuti program jabatanku dengan rakyat. Dahulunya dianggil jabatanku bersama rakyat atau JBR, tetapi kini sudah ditukar kepada Satu Komuniti Satu Jabatanku atau SKSJ. Ini adalah program bagi jabatanku memberikan perkhidmatan terus kepada masyarakat tanpa memerlukan mereka ke pejabatku.

Tetapi yang lebih menariknya dalam program yang aku hadiri ini pada 8 hingga 10 Januari yang lalu di Dewan Orang Ramai Gelang Patah, Johor ialah kehadiran Tunku Mahkota Johor. Aku hanya sempat menghadiri perasmian penutup yang dilakukan oleh DYAM Tunku Ibrahim Ismail ibni Sultan Iskandar, Tunku Mahkota Johor ( TMJ ) pada 10 Januari 2010. Khabarnya pertama kali dirasmikan oleh sultan atau kerabat diraja.

Memang tumpuan pada pagi tersebut ialah kehadiran TMJ. Kalau bersama Kembara Mahkota Johor ( KMJ ) tentunya baginda datang menaiki motosikal berkuasa besarnya. Tetapi kali ini datang seorang dengan kenderaan rasmi istana.

Mungkin bagi urusetia serta yang terlibat dalam majlis ini mengalami pengalaman menarik kerana menjayakan program bersama kerabat diraja yang selalunya kita agak sukar atau kekok dengan protokol raja atau sultan dalam sesuatu majlis rasmi.

Agak ramai juga orang yang hadir pada 10 Januari lalu. Pada hari tersebut seramai 610 warga emas serta orang asli telah menerima lesen P motorsikal, hasil ujian khas yang dilaksanakan. Untung mereka, tak perlu susah-payah ikuti sekolah memandu yang memakan masa dan wang ringgit. Hanya perlu hadir mengikuti ceramah Kurikulum Pendidikan Pemandu dan latihan di litar ujian yang dibuat khas oleh Jabatanku di kampung masing-masing sebelum ini. Penyerahan secara simbolik kepada wakil kalangan calon yang berjaya dilakukan sendiri oleh TMJ.

Sebagai tanda kenang-kenangan serta penghargaan kepada TMJ, jabatanku menghadiahkan sebuah motosikal lama dengan nombor plet pendaftaran J1001. Agak simbolik serta bermakna pemberian tersebut.

Selepas perasmian, TMJ serta para hadirin dipersembahkan dengan persembahan kumpulan pancaragam Sekolah Tun Fatimah Johor Bahru yang diadakan di atas padang.

Dalam perjalanan keluar dari dewan ke padang, ramai yang ambil kesempatan bersalaman dengan TMJ. Tidak kira tua muda, lelaki pompuan, remaja dan kanak-kanak. Aku pun tumpang sekaki.

Turut diadakan ialah pembukaan gerai-gerai jualan selain kaunter perkhidmatan JPJ yang menawarkan transaksi atau urusniaga pendaftaran kenderaan, pembaharuan lesen memandu dan kereta serta pembayaran saman. Tetapi biasalah, tidak ramai orang yang mengambil kesempatan membuat transaksi ketika ini. Yang utama ialah promosi kepada rakyat. Suatu ketika dahulu aku difahamkan, program seumpamanya ini disertakan dengan tawaran diskaun sehingga 30% ke atas saman-saman yang dikeluarkan oleh jabatanku.

Difahamkan juga majlis ini mendapat liputan menerusi siaran langsung dalam salah sebuah stesen radio di selatan tanah air. Selain itu pelbagai acara diadakan sebelum ini seperti gotong royong, pelbagai pertandingan seperti mewarna, memasak, kuiz serta pertunjukan daripada Bomba Penyelamat dan Polis Johor.
Share:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah