Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Pengajaran Serangan Ke atas Charlie Hebdo

Sejauhmana yang dikatakan bebas bersuara atau bebas berekspresi ? Bebas sebebasnya tanpa sebarang batasan ? Sekalipun mendapat bantahan dunia Islam, tetapi atas nama kebebasan bersuara, pihak berkuasa Perancis tidak mengenakan sebarang tindakan ke atas majalah Charlie Hebdo yang pernah menyiarkan kononnya karikatur Rasulullah s.a.w dalam keadaan yang dianggap menghina Islam dan umatnya.

Tak ada bahan atau berita lain ke ? Sekadar ingin melariskan jualan ? Atau mungkin suatu provokasi yang disengajakan kepada umat Islam. Akhirnya keangkuhan Charlie Hebdo seolah-olah ‘dibayar’ dengan serangan ke atas pejabat Charlie Hebdo pada 7 Januari 2015 yang mengakibatkan 12 terkorban yang melibatkan pengarang dan beberapa orang kuat syarikat tersebut.

Dua suspek yang beragama Islam dikatakan terlibat dalam kejadian tersebut dan menjadi buruan pihak keselamatan Perancis Begitu tragis nilai balasan ke atas kebebasan bersuara. Bagaimana jika bukan muslim yang menyerang lantas didakwa serangan atas nama Muslim, Islamm pula yang dituduh.

Mengapa ini berlaku ketika penghuni dunia yang sedang kerisauan dengan keadaan ekonomi yang tidak menentu, penurunan harga minyak dunia yang mendadak dan nilai mata wang dunia yang merosot. Negara umat Islam pula seolah-olah terpingga-pingga mencari jawapan atau alasan sama ada hendak menyokong serangan tersebut atau sebaliknya.

Sedang pimpinan seluruh dunia bangkit khususnya negara Eropah menyelar serangan tersebut lantas bangkit, terbang ke Paris, bersama berhimpun dan berarak dalam perarakan protes besar-besaran. Ironiknya, PM Israel turut menyertai pearakan tersebut sedangkan dunia Islam khususnya tahu apa yang telah dan sedang dia lakukan terhadap rakyat Palestine ? Hak rakyat Palestine sebakn sahaja di nafikan, tetapi rakyatnya dibunuh dengan kejam.

Perarakan protes besar-besaran itu menimbulkan persoalan, apakah ia permulaan kepada serangan balas yang lebih hebat terhadap Islam dan umatnya ? Media sosial terus-terusan di jadikan saluran dalam mengancam dan menyerang balas terhadap Islam. Redaksi Charlie Hebdo sebelum itu dikatakan telah berkali-kali diingati oleh umat Islam Perancis dan juga Eropah, jangan memperlecehkan tokoh-tokoh Islam dalam penerbitannya. Tetapi mereka degil dan lupa bahawa ada pihak lain yang tersinggung oleh kebebasan yang melampau batas itu.

Peristiwa Charlie Hebdo mungkin memberikan satu lagi masalah Islam dan umatnya, iaitu meningkatnya semula Islamphobia di kalangan non-Muslim, khususnya di Perancis yang dikatakan mempunyai komuniti Muslim antara yang teramai di Eropah. Insiden itu secara tidak langsung menaikkan kembali salah faham dan ketidakpuasan terhadap ajaran Islam itu sendiri.

Walaupun umat Islam tidak membenarkan Nabi Muhammad s.a.w menjadi bahan ejekan dalam bentuk kartun atau apa pun itu, tetapi kekerasan sehingga menghilangkan nyawa manusia bukanlah jalan penyelesaian. Tindakan tersebut walaupun seolah-olah pembelaan terhadap Islam dan Rasulullah s.a.w, tetapi ia dilihat merosakkan lagi imej Islam. Nabi Muhammad s.a.w pun tidak pernah terlepas dari dicaci dan diejek musuhnya. Namun bagaimana Rasulullah s.a.w bertindak balas ?.

Kini bagaimana hendak menyakinkan dunia dan non-Muslim bahawa Islam adalah agama yang baik dan damai, Rahmatan lil alamin ? Bagaimana hendak menyingkirkan persepsi yang mengaitkan Islam dengan terrorist ?

Namun aku percaya, ada hikmah disebalik kejadian ini. Jika kita mengimbas kembali beberapa kejadian yang dilihat mengubah dunia seperti tsunami 2004 dan tragedi 11/9 Tahun 2001 di New York. Kejadian tersebut seperti membuka mata non-muslim terhadap Islam dan ramai yang kembali memelok Islam ekoran peristiwa tersebut meskipun umat Islam dimomokkan oleh banyak media sebagai pengganas, ekstremis dan agama Islam hanya disebarkan melalui pedang.

Berhentilah menebarkan kebencian, berhentilah membenarkan kekerasan dengan alasan membela agama. Menghina Rasulullah s.a.w dan Islam atau agama apapun adalah di luar batasan kebebasan media. Walaupun kita mengutuk serangan yang kononnya dibuat atas nama agama itu, namun dalam waktu yang sama kita juga kesal dengan tindakan pihak tertentu yang mencemuh dan menghina agama dan kepercayaan pihak lain kononnya atas nama kebebasan.

Sekiranya manusia sudah tidak dapat menghormati hakmilik, anutan kepercayaan, amalan sesama manusia atau mendiskriminasi, maka tatkala itu ketegangan mudah sahaja tercetus ke atas individu, kaum, penganut agama atau pihak lain.

Hati-hati memberikan respon atau komen dalam media sosial, khususnya yang berkatan bangsa dan agama. Tak reti, kurang faham, usah memandai memberikan komen. Pemilik portal pula eloklah menyaring komen pembacanya bagi memastikaan tiada ketegangan yang timbul, bukan untuk berbangga dengan hits, jumlah pengunjung serta yang like.
Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2