Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Selamat Hari Ibu

Suatu petang sedang aku sekeluarga nak ke pusat membeli belah, anak-anakku bertanya kepada isteriku, “Esok hari ibu, nak beli hadiah apa kat Umi ya ?”. Lalu balas isteriku, "Tak payah beli apa-apalah, tolong Umi kat dapor dan kemas rumah sudah cukup”. 11 Mei 2008 disambut sebagai Hari Ibu di Malaysia dan sebahagian besar dunia, iaitu hari Ahad kedua bulan Mei. Pelbagai sejarah boleh dikorek menerusi internet, bagaimana timbul atau asal-asal Hari Ibu.

Persoalannya, apakah hukum menyambutnya. Timbulnya Hari Ibu ini mungkin kerana para 'pelopornya' melihat, telah menurunnya rasa cinta dan kasih masyarakat terhadap ibu masing-masing. Benarkah begitu ? Sepatutnya hari-hari adalah hari kita memperingati ibu dan bapa kita. Sebagai Muslim, hari-hari kita diminta berdoa untuk kesejahteraan dan keampunan untuk ibu kita … Di USA, pada Hari Ibu mereka membawa ibu masing-masing untuk ‘dine out’. Tak apelah kalau kita pun ikut sama tradisi tu, tapi takkan hari itu saja …. Anyway terpulang kepada cara kita menyambutnya juga, as long as tidak menyalahi hukum syarak. ‘Bidaah’ memang bidaah, terutamanya kalau just sambut pada 2nd Sunday of May.

Selamat Hari Ibu kepada ibu, ibu mertua dan isteriku.


Aku sebenarnya sering 'tidak tahan' apabila mendengar lagu Buatmu Ibu seperti di bawah. Selalunya akan mengalir air mata. Menurut penciptanya yang pernah aku dengar dalam Radio IKIM, dihasilkan ekoran kematian neneknya dalam suatu kemalangan.

Buatmu Ibu

Ibu ... bergenang airmataku
Terbayang wajahmu yang redup sayu
Kudusnya kasih yang engkau hamparkan
Bagaikan laut yang tak bertepian

Biarpun kepahitan telah engkau rasakan
Tidak pun kau merasa jemu
Mengasuh dan mendidik kami semua anakmu
Dari kecil hingga dewasa

Hidupmu kau korbankan
Biarpun dirimu telah terkorban
Tak dapat ku balasi
Akan semua ini
Semoga Tuhan membekati kehidupanmu ibu?

Ibu? kau ampunilah dosaku
Andainya pernah menghiris hatimu
Restumu yang amat aku harapkan
Kerana di situ letak syurgaku

Tabahnya melayani kenakalan anakmu
Mengajarku erti kesabaran
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan
Menyuluh jalan kehidupan

Kasih sayangmu sungguh bernilai
Itulah harta yang kau berikan

Ibu? kau ampunilah dosaku
Andainya pernah menghiris hatimu
Restumu yang amat aku harapkan
Kerana di situ letaknya syurgaku

Tabahnya melayani kenakalan anakmu
Mengajarku erti kesabaran
Kau bagai pelita di kala aku kegelapan
Menyuluh jalan kehidupan

Kasihanilah, Tuhan ...
Ibu yang telah melahirkan diriku
Bagaikan kasih ibu sewaktu kecilku
Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana
Moga bahagia ibu di dunia dan di akhirat sana


Album : Kalimah Cinta
Munsyid : Aeman
http://liriknasyid.com
Senilagu: Isman Isam (Hijjaz Records)
Sumber http://www.hijjaz.com.my

Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2