Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Keutamaan Azan Yang Tidak Diendahkan

Pada cuti sekolah yang lalu, aku singgah dan menginap di salah sebuah hotel di Bandar Chukai. Ketika hendak check-in, kedengaran suara azan. Lantas aku teringat berita yang tersiar di sebuah akhbar beberapa bulan lalu, Masjid Jamek Chukai terpaksa menggunakan telivesyen untuk memperdengarkan azan pada setiap kali masuk waktu solat fardhu. Ini dilakukan memandangkan ketiadaan bilal bagi menggantikan bilal yang telah bersara sejak tiga tahun lalu. Tapi tak dapat hendak ku bezakan, azan yang aku dengar ini, live atau dari siaran TV.

Sekali mendengar kisah ini, menggelengkan kepala juga. Apa taknya, berlaku di sebuah Negeri Darul Iman, saban tahun mencatatkan keputusan memberangsangkan dalam UPSR, PMR dan SPM, sering mewar-warkan visi melahirkan generasi ulul albab. Majoriti penduduknya beragama Islam pulak tu.

Mungkin ada sebab teknikal lain yang mengakibatkan berlakunya perkara ini, sehingga belum ada pengganti bilal. Apakah bilal tetap yang hendak dilantik mesti ahli parti pemerintah negeri ? Tiada calonkahdari parti pemerintah ? Sejauhmana merit politik diambil kira ? Atau imbuhan bulanannya tidak menarik. Atau bilik atau Sistem PA untuk melaungkan azan berkunci atau terlalu canggih sehingga menyukarkan sesiapa yang volunteer nak melaungkan azan ? Mungkin ada yang boleh azan, tapi merendahkan diri mengatakan suara tak bagus, tak sedap atau tidak lantang.

Profession muazzin dalam masyarakat kita dipandang agak tinggi, seperti Imam, Ketua Kampung dan Penghulu. Namun profession ini mendapat nilaian yang rendah daripada segi imbuhan yang diterimanya sama ada sebagai Bilal Tetap, apa tah lagi bilal sambilan atau volunteer. Maklumlah, semua orang boleh melaungkan azan. Kalau tidak azan pun ekonomi dan keselamatan negara tidak tergugat. Kedudukan parti pemerintah pun tidak tergugat. Tidak semestinya pula ada Ijazah atau diploma untuk melayakkan seseorang melaungkan azan.

Keutamaan Azan
Dari Al-Barra’ bin ‘Azib r.a bahwasanya Nabi s.a.w bersabda, ‘Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya akan bershalawat untuk orang-orang yang berada di shaf yang terdepan. Muazzin akan diampuni dosanya sepanjang suaranya, dan dia akan dibenarkan oleh segala sesuatu yang mendengarkannya, baik benda basah maupun benda kering, dan dia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang-orang yang solat bersamanya”. ( H.R. An-Nasai dan Ahmad )

Dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda, ‘Seorang imam adalah penjamin ( pelaksanaan shalat ) dan muazzin adalah orang yang diberikan kepercayaan untuk menjaganya. Ya Allah tunjukilah para imam dan berilah ampunan untuk para muazzin.” ( H.R. Abu Daud dan Tirmizi )

Dari Muawiah bin Abi Sufyan r.a berkata: Saya mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: ‘Orang-orang yang azan (muazzin) adalah orang yang paling panjang lehernya pada hari kiamat.” ( H.R. Muslim ) Maksudnya ketika manusia sudah berdesak-desakan dan ketika keringat-keringat manusia sudah membanjiri mereka, bahkan ada yang keringatnya setinggi mulutnya, muazzin selamat dari semua itu karena lehernya yang panjang.

Dari Abu Hurairah r.a bahwasanya Rasulullah s.a.w bersabda : ‘Kalau seandainya manusia mengetahui besarnya pahala yang ada pada panggilan (azan) dan shaf pertama kemudian mereka tidak bisa mendapatkannya kecuali dengan undian maka pasti mereka akan mengundinya. Dan kalaulah mereka mengetahui besarnya pahala yang akan didapatkan karena bersegera menuju solat maka mereka pasti akan berlomba-lomba ( untuk menghadirinya ). Dan kalaulah seandainya mereka mengetahui besarnya pahala yang akan didapatkan dengan mengerjakan solat isya dan subuh, maka pasti mereka akan mendatanginya meskipun harus dengan merangkak.’ ( H.R Al-Bukhari dan Muslim )

Dari Ibnu Amru bin Al-‘As r.a, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: ‘Tukang azan yang melaungkan azan secara sukarela adalah seperti seorang syahid yang berlumuran darah, jika dia meninggal dunia, matinya tidak berulat di dalam kubur’. ( H.R Al-Imam At-Thabrani)

Terasa begitu besar ganjaran yang dijanjikan oleh Allah di akhirat nanti. Apakah lantaran ganjaran begitu besar di sana, maka tidak perlulah diberikan ganjaran yang besar juga di dunia ini ? Bayangkan kalau Allah janjikan juga ganjaran secara cash berbentuk $RM di dunia ini, tentunya berebut semua orang nak berazan di surau atau masjid.

Berdasarkan pengajaran Hadith diatas dapat disimpulkan, tanggungjawab mengazankan bukanlah terletak dibahu muazin(bilal) semata-mata, sesiapapun boleh mengambil peluang untuk melaungkan azan apabila telah masuk waktunya. Sebagai ahli kariah rebutlah peluang ini sementara kita masih hidup, jika muazin atau bilal terlewat melaungkan azan, eloklah kita kedepan untuk melaungkan azan. Insya Allah semoga kita tergolong di dalam golongan sebagaimana di atas.

Fungsi Azan
Azan dilaungkan sebagai tanda telah masuk waktu solat. Azan juga sebagi pemberitahu tempat untuk solat berjemaah. Yang pentingnya azan sebagai menzahirkan tanda Islam dan Kalimah Tauhid. Bayangkan di suatu tempat, tiada azan dilaungkan ketika masuk waktu solat, timbul pertanyaan. Tiada orang Islamkah di sini, tiada masjid or suraukah di sini ?

Selain daripada itu, laungan azan mempunyai banyak kelebihan lain, antaranya ialah laungan azan itu dapat mengusir syaitan sebagaimana disebutkan dalam hadis Dari Abu Hurairah r.a, bahwasanya Rasulullah s.a.w bersabda, ‘Apabila azan dikumandangkan maka syaitan akan lari sambil kentut hingga dia tidak mendengarkan azan lagi. Ketika azan sudah selesai maka dia kembali lagi. Ketika qamat dikumandangkan untuk solat dia kembali pergi, ketika qamat sudah selesai dia kembali lagi hingga dia boleh mengganggu hati orang yang solat. Dia mengatakan, ‘Ingatlah ini, ingatlah itu,’ yang mana hal tersebut tidak teringat olehnya sebelum solat. Sehingga akhirnya seseorang tidak menyadari lagi sudah berapa raka’atkah solatnya.’ ( H.R. Al-Bukhari dan Muslim )

Azan juga boleh digunakan untuk mengubati orang yang sedang dalam kerasukan dan menghindarkan mereka daripada kejahatan jin.

Sunat mengazankan orang yang buruk sifatnya sama ada daripada manusia atau binatang dan orang yang resah gelisah kerana azan itu boleh menghilangkan keresahan itu. S

Sunat melaungkan azan ketika menghadapi kebakaran atau untuk orang yang hendak musafir atau untuk bayi yang baru lahir supaya anak itu tidak akan diganggu oleh Ummu Syibbyan iaitu daripada kalangan jin.

Waktu di antara azan dan iqamah merupakan di antara saat-saat mustajab di mana doa diperkenankan oleh Allah s.w.t. Oleh kerana itu kita disunatkan untuk berdoa pada ketika itu seperti memohon selamat daripada musibah dan penyakit sebagaimana hadis dari Annas bin Malik katanya : Telah bersabda Rasulullah s.a.w : Doa tidak ditolak antara azan dan iqamah. Mereka berkata : Apakah yang kami katakan wahai Rasulullah ? Baginda bersabda : 'Kamu memohon kepada Allah afiat ( keselamatan ) di dunia dan di akhirat'. ( H.R. Al-Imam At-Termidzi )


Share:

3 Komen:

Izmin said...

Macam kat Saujana, Semua boleh jadi bilal, Hj Umor dengan lenggok mamaknya, Mahfudz dengan suara serak-serak garau P.Ramlee. Kekadang bila Bilal lewat, Imam pun amik tempat bilal. Pakcik yang dalam gambar tu tak leh azan ke.

hassan1663 said...

Bagus juga kalau gitu, asal jangan pakai radio sudahlah. Kang masuk sorat khabar pulak

Salam said...

"Sunat mengazankan orang yang buruk sifatnya sama ada daripada manusia atau binatang dan orang yang resah gelisah kerana azan itu boleh menghilangkan keresahan itu."
Memang azan boleh menghilangkan keresahan. Kalau resah, azan je. Laung sehabis kuat, tak sempat habis azan, clear semua resah. (tapi kena sambung jugak laa habiskan azan tu) Alhamdulillah

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah