Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Amal Mudah Tetapi Tinggi Nilainya

Al-Quran dalam Surah As-Sajadah ayat ke-12, ada mengkisahkan tentang sesalan besar manusia yang kufur ketika siksaan pedih neraka sedang menanti sehingga meminta dikembalikan ke dunia untuk beramal soleh bagi menampung kekurangan sehingga membolehkannya masuk ke Syurga. “Dan jika sekiranya kamu melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata): “Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami, kami akan mengerjakan amal soleh, sesungguhnya kami telah yakin.” ( As-Sajadah : 12 )

Manakala dalam surah Al-Mukminun ayat ke 99-100, “Golongan yang kufur ingkar itu apabila sampai ajal maut kepada salah seorang di antara mereka, berkatalah dia, “Wahai Tuhanku, kembalikanlah daku supaya aku dapat mengerjakan amal soleh dalam perkara-perkara yang telah aku tinggalkan". Tidak! Mana boleh? Sesungguhnya perkataannya itu hanyalah kata-kata yang dia sahaja yang mengatakannya, sedang di hadapan mereka ada alam barzakh sehingga hari mereka dibangkitkan semula.

Sekiranya diberikan pilihan untuk kembali ( tetapi mana boleh ? ), apakah amalan yang hendak dilakukan yang tentunya besar fadhilatnya sehingga boleh cover dosa yang tertanggung ? Setiap kita, malah setiap Muslim sering berdoa dengan menginginkan umur panjang, sihat wal-afiat dengan bertambah kebaikannya sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w tatkala baginda ditanya, “Siapakah orang yang paling baik itu? Rasulullah s.a.w menjawab, “Iaitu orang yang panjang umurnya dan baik amalannya.” ( H R. At-Tirmidzi dan Ahmad ).

Sementara kita hidup, sementara ada nyawa dan sementara ada masa dan ruang diberikan Allah s.a.w, usah dipersiakan usia agar kita tidak menjadi sebagaimana kisah tadi. Kehidupan di dunia adalah sementara dan dunia merupakan tempat untuk menambah dan memperbanyak amalan-amalan yang baik agar manusia senang setelah kematian serta rela dengan apa yang ia kerjakan.

Berdzikir ia adalah amalan yang ringan tapi bernilai berat disisi Allah s.w.t. Kalau nak solat atau puasa kena tengok time jika diberi peluang dikembalikan ke dunia. Nak bersedeqah, mana ada harta yang nak disedeqahkan. Harta dalam bank pun tidak boleh nak dikeluarkan. Orang yang hendak menerima pun sudah takde. Huhu … membaca al-Quran mungkin boleh juga.

Namun apa yang hendak dicoretkan di bawah atau beberapa siri posting nanti ialah beberapa amalan yang kelihatan mudah tetapi mempunyai timbangan dan nilai yang tinggi di sisi Allah. Untuk posting ini khusus mengenai dzikir.

Pertama : Membaca Subhaanallaahi Wa Bihamdihi Subhaanallaahil 'Adzim
Dari Abu Hurairah, Nabi s.a.w bersabda, "Ada dua kalimat yang dicintai oleh Allah, ringan di lisan, dan berat ditimbangan: ( iaitu bacaan )
Ertinya : Mahasuci Allah dan dengan memujiNya, Mahasuci Allah Yang Maha Agung.” (HR. Al Bukhari)

Kedua : Membaca 'Subahanallah Wa Bihamdihi' Setiap Pagi Dan Petang.
Dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda, "Barangsiapa di waktu pagi dan petang membaca:
Ertinya : Maha Suci Allah dan dengan memuji kepadaNya ) seratus ( 100 ) kali maka tidak ada seorang pun yang datang pada hari kiamat dengan membawa pahala yang lebih baik dari pahala yang dia bawa, kecuali orang yang membaca seperti yang dia baca atau lebih banyak. "( H.R. Muslim )

Ketiga : Berzikir Ketika Terbangun Dari Tidur
Dari Ubadah bin Shamit, Nabi s.a.w bersabda, “Sesiapa yang terbangun ketika tidur malam kemudian dia membaca,

( Ertinya : Tiada sembahan yang berhak disembah selain Allah semata tiada sekutu bagiNya, milikNyalah seluruh kerajaan, milkNyalah segala pujian, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Segala puji milik Allah, Mahasuci Allah, tiada sesembahan yang berhak disembah selain Allah, Allah Maha Besar. Tiada daya dan kekuatan kecuali dari Allah ) kemudian dia beristighfar atau berdo'a maka akan dikabulkan. Jika dia berwudhu kemudian solat dua rakaat, maka solatnya diterima." ( H.R. Bukhari & Abu Daud )

Keempat: Selalu Beristighfar
Dari Ibn Abbas, Nabi s.a.w bersabda, "Sesiapa yang rajin beristighfar maka Allah akan berikan jalan keluar setiap ada kesulitan, Allah berikan penyelesaian setiap mengalami masalah, dan Allah berikan rezeki yang tidak disangka-sangka." ( H.R. Abu Dawud )

Rasulullah s.a.w bersabda, “Aku membaca: ( Ertinya : Maha Suci Alloh, segala puji bagi Alloh, tiada tuhan yang berhaq diibadahi selain Allah dan Allah Maha Besar ). Bacaan itu lebih aku sukai daripada mendapat kekayaan sebanyak apa yang dibawah sinar matahari.”( H.R. Muslim)

Dari Abu Malik Al-asy’ari r.a Rasulullah s.aw bersabda, “Kebersihan itu separuh keimanan dan ucapan alhamdulillah itu memenuhi timbangan amal dan Subhaanallohi walhamdulillah itu memenuhi keduanya atau memenuhi antara langit dan bumi.”( H.R Muslim )

Kelima : Membaca Subhanallah
Sabda Rasulullah s.a.w, “Apakah seorang diantara kamu tidak mampu mengerjakan seribu kebaikan dalam setiap harinya?? Salah seorang sahabat yang ikut duduk bersama beliau bertanya, ”Bagaimana cara salah seorang diantara kami dapat mengerjakan seribu kebaikan?” Beliau menjawab, ”Membaca tashbih ( ) seratus ( 100 ) kali dapat mendatangkan seribu kebaikan atau menghapus seribu dosa atau kesalahan.” ( H.R. Muslim )

Keenam : Membaca Zikir Ketika Masuk Pasar Atau Tempat Keramaian.
Dari Abdillah bin Amr bin 'Ash, Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Sesiapa yang masuk pasaran kemudian dia membaca:


( Ertinya : Tiada sesembahan yang berhak disembah selain Allah tiada sekutu bagiNya, milikNyalah seluruh kerajaan. Dan milikNyalah seluruh pujian, Dia menghidupkan dan mematikan, dan Dia Maha hidup dan tidak mati, di tangannyalah segala kebaikan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu )

Maka Allah catat untuknya sejuta kebaikan, Allah hapuskan sejuta kesalahan, dan Allah angkat untuknya satu juta darjah. " ( H.R. At Tirmidzi, Al Hakim, Ad Darimi dan dinilai hasan oleh Al-Albani)

Penutup
Hendaknya kita menggunakan waktunya dengan ketaatan kepada Allah. Umur dalam lingkungann 60-70 tahun bukanlah lama berbanding tempoh masa di akhirnat nanti. Jadikan waktu terluang dengan amalan bermanfaat agar tidak sia-sia belaka, agar kita tidak dilalaikan seperti yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w, “Dua nikmat yang (sering) dilupakan oleh kebanyakan orang, yaitu: kesihatan dan kekosongan (waktu).” (HR. Bukhari).

Semoga Allah yang Maha Memberikan taufiq kepada kita semua agar umur kita dipanjangkan oleh-Nya dalam kebaikan serta dapat mempergunakan kesempatan-kesempatan yang berlipat ganda (pahalanya) dimana kebanyakan orang melalaikannya. Jumpa dalam posting berkaitan akan datang.

Share:

0 Komen:

Blog Tazkirah

Penafian

Pengunjung boleh menggunakan maklumat dan gambar dalam blog ini untuk sebarang tujuan kebaikan. Digalakkan agar dinyatakan kredit kepada blog ini. Namun, atas sebarang kehilangan, kerosakan, kesusahan atau gangguan yang timbul kerana menggunakan maklumat dalam blog ini adalah tanggungjawab masing-masing.

Harian Metro

The Star Online

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

kata2