Selamat Datang
Terima Kasih Atas Kunjungan

Kendatipun sekadar catatan peribadi, mana yang baik jadikanlah pengajaran. Mana yang kurang sesuai jadikanlah sempadan. Dalam kehidupan ini, ada saat manis, saat pahit, indah, muram, genting dan gembira. Semoga Allah memberkati hidup kita.

Suatu Catatan Kuliah Suboh

Pada 9 Oktober lalu, aku berkesempatanhadir mengikuti Kuliah Suboh di Surau Jumaat Al-Manar, Presint 14 Putrajaya yang disampaikan oleh al-Ustaz Dato' Dr. Hj Hamidon ( UIA ). Dalam kuliahnya yang menyentuh tentang amalan mulia hari Jumaat oleh Imam Ghazali, ada beberapa catatan yang memberikan kesan kepada diriku pada suboh berkenaan untuk dikongsikan.

Pertama : Imam Bukhari meriwayatkan hadis Rasulullah s.a.w daripada Anas bin Malik, katanya, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud, "Sesungguhnya ramai di kalangan umatku akan datang bertemu aku di kolam Kautsar, sehingga terlalu hampir denganku, dan aku amat mengenalinya. Tetapi mereka telah dihalau jauh dari Telaga Kautsar oleh malaikat. Ya Rabbi, mengapa mereka diusir dari telagaku sedangkan mereka adalah umatku. Allah s.a.wT menjelaskan kepadaku, memang benar mereka adalah umatmu, tetapi engkau tidak tahu apa yang telah dilakukan oleh mereka selepas engkau wafat. Mereka itu murtad (berpaling) daripada ajaranmu."

Kedua : Lantaran sering menegur para sahabat dan pemerintah kerana kehidupan yang dilihatnya bermewah melebihi standard Rasulullah s.a.w, Abu Dzar tempatkan oleh Khalifah Utsman di daerah perbukitan Rabadzah, suatu kawasan yang terpencil hingga meninggal di sana. Benarlah Rasulullah s.a.w yang pernah bersabda kepadanya, lantaran Abu Dzar keseorangan terlewat sampai dalam pasukan yang sedang mara ke Medan Tabuk, “Anda berjalan sebatang kara, mati sebatang kara dan dibangkitkan nanti sebatang kara”.

Ketiga : Suatu hari tetiba Rasulullah s.a.w kelihatan menangis. Para sahabat bertanya, "Apa yang membuatmu menangis ya Rasulullah?" Beliau menjawab, "Aku rindu kepada saudara-saudaraku." Mereka berkata, "Bukankah kami adalah saudara-saudaramu ya Rasulullah?" Beliau menjawab, "Bukan, kalian adalah sahabat-sahabatku. Adapun saudara-saudaraku, maka mereka adalah kaum yang datang sesudahku, mereka beriman kepadaku dan tidak melihatku."
Share:

0 Komen:

Pengunjung

Pengunjung 2

free counters

Total Pageviews

Blog Tazkirah